Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana astronot Muslim merayakan Ramadhan di luar angkasa?

Bagaimana astronot Muslim merayakan Ramadhan di luar angkasa?

(CNN) Selama berabad-abad, matahari terbenam menandai berakhirnya puasa ritual pada hari-hari raya seperti Ramadhan dan Yom Kippur, dan menandai santapan lezat setelah seharian penuh tidak makan dan minum. Tapi bagaimana jika jam matahari tiba-tiba berubah, seperti yang terjadi pada astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional? Laboratorium yang mengorbit mengorbit Bumi dengan kecepatan 17.000 mph (27.600 kph), memberi penumpang 16 matahari terbit dan terbenam setiap hari.

Ini adalah pertanyaan yang telah digeluti astronot Sultan Al Neyadi sejak zamannya Tiba di stasiun luar angkasa pada 3 Maret. Dia adalah satu dari kurang dari selusin astronot Muslim yang telah melakukan perjalanan ke luar angkasa, dan pada akhir misinya Dalam waktu sekitar lima bulan, dia akan menjadi astronot pertama dari Uni Emirat Arab yang menyelesaikan masa tinggal jangka panjang di laboratorium terapung.

Selama tinggalnya, umat Islam di bumi akan merayakan satu bulan Ramadan – Waktu puasa, doa dan meditasi mulai dari malam 22 Maret hingga 21 April Dua hari besar Islam juga diadakan – Idul Fitri, yang menandai akhir Ramadhan, dan Idul Adha, yang merupakan perayaan hari raya. Idul Adha. Ziarah tahunan yang dilakukan umat Islam ke Mekah, tanah suci di Arab Saudi, yang dimulai pada 28 Juni.

“Enam bulan adalah waktu yang lama untuk misi dan itu adalah tanggung jawab yang besar,” kata Al Neyadi kepada wartawan saat konferensi pers. Januari Konferensi pers.

Namun, seperti yang dijelaskan Al Neyadi, sebagai astronot, definisi “musafir” berlaku untuknya, dan itu membebaskannya dari mencoba merayakan Ramadhan bersamaan dengan umat Islam menuju Bumi. Dia berkata “kita benar-benar bisa sarapan”. “Ini tidak wajib.”

Dia menambahkan, “Puasa tidak wajib jika Anda merasa tidak enak badan. Jadi dalam hal itu – apa pun yang dapat membahayakan misi atau mungkin membahayakan anggota kru – kami sudah diperbolehkan makan makanan yang cukup untuk mencegah eskalasi dari kekurangan makanan atau gizi atau Melembabkan”.

Neyadi juga kepada wartawan Selama konferensi pers di Dubai pada bulan Februari, dia bisa berpuasa menurut Greenwich Mean Time, atau Coordinated Universal Time, yang digunakan sebagai zona waktu resmi di stasiun luar angkasa.

READ  Fosil bunga yang terperangkap dalam damar dengan identitas yang salah selama 150 tahun

“Jika diberi kesempatan, Ramadhan jelas merupakan kesempatan yang baik untuk berpuasa, yang sebenarnya menyehatkan,” kata Al Neyadi kepada wartawan pada konferensi persnya di bulan Januari. “Kami akan menunggu dan melihat bagaimana kelanjutannya.”

Agama di Luar Angkasa: Sebuah Sejarah

Astronot dan pemuka agama Cobalah untuk memberikan makna spiritual pada pengejaran di luar bumi Sejak awal penerbangan luar angkasa.

Selama misi Apollo 8 NASA pada tahun 1968, para astronot membaca Kitab Kejadian, kitab pertama dalam Alkitab, dalam perjalanan mereka mengorbit Bulan. Buzz Aldrin, yang bersama Neil Armstrong saat pendaratan pertama di bulan tahun 1969, juga diam-diam Dia mengambil perusahaan dari pendarat bulan Elang—meneguk anggur dan sepotong roti yang diberkati oleh pendeta Presbiteriannya di Houston—sebelum orang-orang itu mengambil langkah pertama umat manusia di bulan.

Pada tahun 2007, astronot Malaysia Sheikh Muzaffar Shukar menjadi Muslim pertama yang tinggal di Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan Dewan Fatwa Islam Nasional Malaysia mengeluarkan pedoman khusus untuk memandu praktiknya dan para astronot Muslim masa depan.

Meski perjalanannya bertepatan dengan Ramadan, Dewan Dia berkata Puasanya dapat ditunda sampai dia kembali ke Bumi atau dia dapat berpuasa sesuai dengan zona waktu tempat dia memulai. Dia juga dibebaskan dari kewajiban untuk mencoba berlutut selama doa — suatu prestasi yang sulit dalam gravitasi nol. Dan usaha untuk menghadap Mekkah, sebagaimana yang harus dilakukan umat Islam saat sholat, atau sholat harian, diserahkan dengan kemampuan terbaiknya, sesuai dengan tuntunan Dewan Fatwa.

Sheikh Muzaffar Shukar, astronot pertama Malaysia, terlihat saat upacara perpisahan di Kosmodrom Baikonur, di Kazakhstan, pada 10 Oktober 2007, sebelum lepas landas ke stasiun luar angkasa.

Gagasan serupa diajukan oleh para sarjana Yahudi. Tidak semua astronot Yahudi berusaha untuk mengamati Shabbat, hari istirahat Yahudi, yang jatuh pada hari Sabat, di mana orang Yahudi seharusnya tidak melakukan semua aktivitas kerja. Tetapi astronot Israel Ilan Ramon mencobanya pada tahun 2003, ketika dia terbang dengan pesawat ulang-alik Columbia dalam sebuah misi. Menurut saran dari “ahli kerabian terkemuka”, dia mencatat Sabat menurut waktu Cape Canaveral, Florida, dari mana dia melanjutkan. Ramon dan enam rekannya tewas ketika pengorbit Columbia jatuh saat mereka kembali ke Bumi pada 1 Februari 2003.

READ  Bagaimana hagfish bersembunyi di sedimen laut dalam

Di antara perayaan keagamaan lainnya yang diadakan di stasiun luar angkasa berusia 20 tahun itu adalah perayaan tahunan Natal, hari raya Paskah Yahudi, dan Hanukkah — termasuk episode tahun 1993 yang tak terlupakan yang melibatkan astronot NASA Jeffrey Hoffman. Penyiaran Dia sendiri memutar dreidel dalam gayaberat mikro di televisi nasional.

“Ini adalah permainan kecil – sebuah dreidel – sesuatu yang Anda putar, dan kemudian Anda melihat sisi mana yang muncul. Bergantung pada itu, Anda menang atau kalah dan saya hanya mencoba untuk melihat bagaimana Anda dapat menafsirkan kembali aturan penerbangan luar angkasa karena tidak ada atas atau bawah,” jelasnya ke kamera. .

Jeffrey Hoffman, astronot Yahudi pertama NASA, terlihat memutar dreidel selama misi ulang-alik pada tahun 1993.

Mengamati Yom Kippur di orbit

Mengenai apa yang dikatakan teologi tentang bagaimana astronot Yahudi harus mengamati Yom Kippur di luar angkasa, belum ada arahan resmi — dan faktanya — konsep tersebut telah memicu ketidaksepakatan di antara beberapa rabi dan ulama.

Selama berabad-abad, para rabi bergulat dengan dilema tentang bagaimana merayakan liburan pada waktu yang tepat ketika matahari dan bulan tidak memenuhi standar yang dikenal kebanyakan manusia. A Tanggapan 2002atau tanggapan tertulis dari seorang Rabi atas pertanyaan tentang hukum Yahudi, dari Rabi David Golinkin, Presiden Emeritus Institut Schechter untuk Studi Yahudi di Yerusalem, tinjau beberapa argumen yang berbeda.

Jacob Emden, seorang rabi abad ke-18, tidak menyadari perjalanan luar angkasa. Namun, dia akrab dengan konsep bepergian begitu dekat dengan Kutub Utara atau Selatan Bumi sehingga seorang musafir mungkin tidak melihat matahari terbenam selama berbulan-bulan. Keputusannya hanyalah menghitung “hari” seperti kebiasaan di dataran rendah, dengan menandai berlalunya waktu 24 jam. Rabi abad ke-19 lainnya, Yisrael Lifshitz, menyatakan bahwa jika seorang musafir memiliki jam tangan yang menunjukkan waktu di tempat asalnya, dia harus merayakan hari raya sesuai dengan waktu tersebut, menurut tanggapan Golinkin.

Menghadapi masalah perjalanan ruang angkasa modern, Golinkin menulis bahwa astronot NASA harus menyetel jam mereka ke zona waktu AS Tengah diikuti oleh Houston, tempat sebagian besar astronot AS berada.

READ  Teleskop Webb NASA menangkap gambar 'pilar penciptaan' paling tajam yang pernah ada

Pertanyaan tentang bagaimana merayakan hari raya Yahudi di orbit kembali diangkat ketika Jared Isaacman, miliarder yang membiayai penerbangan luar angkasa untuk dirinya dan tiga orang, melakukannya. Teman kru di tahun 2021, menaiki SpaceX Crew Dragon dan menjadi turis luar angkasa pertama yang terbang ke orbit dari tanah Amerika. Saat itu, dia mengatakan kepada CNN bahwa meskipun dia seorang Yahudi, dia tidak memiliki rencana untuk mengamati Yom Kippur, yang dimulai saat matahari terbenam pada hari peluncurannya pada tahun 2021.

“Sejujurnya, saya sebenarnya bukan orang yang religius,” katanya, mengakui bahwa dia adalah kontributor sinagoga lokal New Jersey.

Jared Isaacman terlihat saat peluncuran roket SpaceX Crew Dragon di Kennedy Space Center NASA di Florida pada 11 September 2021.

Di sisi lain, Rabbi Dovid Heber menulis untuk organisasi sertifikasi halal Bintang-K pada tahun 2007, hanya mengatakan “Idealnya, seseorang tidak boleh bepergian ke luar angkasa”. Namun, “jika seseorang harus pergi”, ada beberapa pilihan berbeda yang akan memenuhi tuntutan agama. Namun, Heber menunjukkan bahwa secara teori dimungkinkan untuk memperpanjang liburan satu hari menjadi tiga hari, tergantung di mana persisnya orbit pesawat ruang angkasa itu.

Rabi sinagoga yang didukung oleh Isaacman, Eli Kornfeld dari Hunterdon, N.J., mengatakan kepada CNN bahwa dia setuju dengan penilaian Golinkin. Jika dia pernah tinggal di luar angkasa, dia akan tetap menjalankan puasa Yom Kippur menurut jam bumi. Dia menambahkan bahwa meskipun demikian, dia kemungkinan akan melakukan apa saja untuk menghindari berada di luar angkasa selama upacara Yahudi yang begitu penting. Di Yom Kippur, orang Yahudi tidak boleh bekerja, dan mereka yang sangat religius menghindari penggunaan listrik, mengendarai mobil, atau naik pesawat.

Tetap saja, kata Kornfeld, dia mengakui bahwa jika jutaan orang pernah hidup dan bekerja di luar angkasa, kepercayaan Yahudi akan berkembang dan beradaptasi dengan keadaan.

Dia berkata, “Saya pikir salah satu hal yang indah tentang Yudaisme—bagaimana itu bisa relevan, beradaptasi dengan semua jenis perubahan teknologi dan industri dan penemuan.”