Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pangeran William baru saja mewarisi properti berusia 685 tahun senilai $1 miliar

Pangeran William baru saja mewarisi properti berusia 685 tahun senilai $1 miliar


London
Bisnis CNN

Surat wasiat kerajaan tidak dipublikasikan. Ini berarti apa yang terjadi pada banyak ratu Kekayaan pribadinya setelah kematiannya minggu lalu akan tetap menjadi keluarga Rahasia.

Forbes Diperkirakan tahun lalu bahwa kekayaan pribadi mendiang Ratu bernilai $ 500 juta, terdiri dari perhiasan, koleksi seni, investasi, dan dua rumah, Kastil Balmoral di Skotlandia dan Rumah Sandringham di Norfolk. Sang Ratu mewarisi kedua properti dari ayahnya, Raja George VI.

“[Royal wills] Laura Clancy, dosen media di Universitas Lancaster dan penulis buku tentang keuangan kerajaan, mengatakan kepada CNN Business:

Tapi sebagian besar Kekayaan keluarga kerajaan – dengan total setidaknya 18 miliar pound ($21 miliar) dalam bentuk tanah, properti, dan investasi – sekarang berjalan di sepanjang rute berabad-abad ke raja baruDan Raja Charles dan ahli warisnya.

Reporter CNN mengharapkan apa yang akan kita lihat dari Raja Charles

Garis suksesi membuat Pangeran William, yang sekarang berada di urutan pertama takhta Inggris, menjadi orang yang jauh lebih kaya.

Raja masa depan mewarisi tanah pribadi Kadipaten Cornwall dari ayahnya. Kadipaten ini memiliki portofolio luas tanah dan properti yang mencakup hampir 140.000 hektar, sebagian besar di barat daya Inggris.

Properti ini didirikan pada 1337 oleh Raja Edward III, dan bernilai sekitar 1 miliar pound ($ 1,2 miliar), menurut perhitungannya untuk tahun keuangan terakhir.

Situs webnya mengatakan hasil dari perkebunan itu “digunakan untuk mendanai kegiatan publik, swasta, dan amal” Duke of Cornwall. Gelar ini kini dipegang oleh Pangeran William.

Sejauh ini bagian terbesar dari kekayaan keluarga, 16,5 miliar pound ($19 miliar). Mahkota Real Estatsekarang menjadi milik Raja Charles sebagai raja yang berkuasa. Tetapi di bawah pengaturan sejak Pada tahun 1760, raja menyerahkan semua keuntungan perkebunan kepada pemerintah dengan imbalan tahap yang disebut Hibah Berdaulat.

READ  Zelensky mengatakan Ukraina telah membebaskan hampir 1.000 pemukiman dari kendali Rusia

Perkebunan ini mencakup petak-petak real estat di pusat kota London dan dasar laut di sekitar Inggris, Wales dan Irlandia Utara. Ini memiliki status korporasi dan dijalankan oleh kepala eksekutif dan komisaris – atau direktur non-eksekutif – yang ditunjuk oleh raja atas rekomendasi perdana menteri.

Pada tahun keuangan terakhir, itu menghasilkan laba bersih sekitar £ 313 juta ($ 361 juta). Dari jumlah itu, Departemen Keuangan Inggris membayar Ratu hibah berdaulat sebesar 86 juta pound ($ 100 juta). Ini setara dengan £1,29 (US$1,50) per orang di Inggris.

Sebagian besar uang ini dihabiskan untuk memelihara properti keluarga kerajaan dan membayar gaji karyawannya.

Hibah negara biasanya setara dengan 15% dari pendapatan perkebunan. Namun pada tahun 2017, pembayaran dinaikkan hingga 25% untuk dekade berikutnya untuk membantu membayar renovasi Istana Buckingham.

Raja Charles juga mewarisi Kadipaten Lancaster, tanah milik pribadi yang berasal dari tahun 1265 dan telah dihargai Sekitar 653 juta pound ($764 juta) menurut perhitungan terbarunya. Pendapatan dari investasinya Menutupi biaya resmi yang tidak ditanggung oleh Sovereign Grant, dan membantu Dukung anggota keluarga kerajaan lainnya.

Meskipun jumlah besarraja dan ahli warisnya dibatasi dalam jumlah keuntungan pribadi mereka dari kekayaan mereka.

Raja dapat membelanjakan hibah kedaulatan hanya untuk tugas-tugas kerajaan. Baik dia maupun ahli warisnya tidak diperbolehkan untuk mendapatkan keuntungan dari penjualan aset di adipati mereka. Setiap keuntungan dari disposisi diinvestasikan kembali di perkebunan, menurut penjelasan yang diposting olehnya Institut Pemerintah (IFG).

IfG mengatakan Departemen Keuangan Inggris juga harus menyetujui semua transaksi properti besar.

Tetap saja, tidak seperti Sovereign Grant Dibuat oleh Crown Estate, keduanya IFG mengatakan bahwa adipati adalah sumber kekayaan pribadi, yang berarti pemilik tidak diharuskan untuk memberikan perincian apa pun selain melaporkan pendapatan mereka.

READ  Mengumumkan program "Union for Ukraina" untuk mengizinkan pengungsi masuk ke Amerika Serikat atas dasar kemanusiaan

Regent Street di London selama penguncian epidemi.  Situs ritel utama dimiliki oleh Crown Estate.

Tahun lalu, Raja Charles, yang saat itu menjadi Duke of Cornwall, membayar £21 juta ($25 juta) dari tanah milik Duchy of Cornwall.

Baik Pangeran William maupun Raja Charles Mereka wajib membayar pajak dalam bentuk apa pun atas tanah mereka, meskipun kedua bangsawan itu telah secara sukarela membayar pajak penghasilan sejak 1993, menurut IfG.

yang mana Clancy mengatakan langkah itu dilakukan setahun setelah keluarga kerajaan mendapat kecaman karena berencana menggunakan uang publik untuk memperbaiki Kastil Windsor, yang rusak akibat kebakaran.

“Tentu saja, pajak penghasilan sukarela [is] Ini bukan tarif tetap, dan mereka tidak harus menyatakan berapa banyak pendapatan yang mereka peroleh dari pajak mereka. Ini sebenarnya seperti mencabut karakter dari udara tipis, kata Clancy.

Istana Buckingham tidak segera menanggapi CNN Business ketika dihubungi untuk dimintai komentar.