Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ditulis pada tanda-tanda

Pangeran Edward dan Sophie Wessex menghadapi protes Karibia di tengah seruan kolektif untuk ‘dekolonisasi’

Earl dan Countess of Wessex disambut dengan protes menuntut reparasi untuk kolonialisme Inggris di leg kedua tur Karibia mereka.

Edward dan Sophie awalnya menerima sambutan hangat pada kunjungan mereka ke Saint Vincent dan Grenadines, tetapi sekelompok sekitar 15 pengunjuk rasa menampilkan spanduk saat mereka berkendara ke pusat pemerintahan pulau itu pada hari Sabtu.

Spanduk yang dipamerkan antara lain “Akhir Kolonialisme” dan “Make Up Now”.

Saint Vincent dan Grenadines adalah tujuan kedua dari tur Karibia selama seminggu. Pasangan kerajaan itu mengunjungi St Lucia pada hari Jumat – beberapa hari setelah penerbangan Grenada ditunda pada pukul 11.

Protes di Saint Vincent dan Grenadines pada hari Sabtu datang tak lama setelah peringatan dari Komite Dukungan Reparasi Antigua dan Barbuda, yang mendesak Edward dan Sophie untuk menghindari “kekudusan palsu” atas perbudakan.

Dalam sebuah surat terbuka kepada mereka, organisasi tersebut mengatakan: “Kami mendengar penghormatan palsu dari para pendahulu Anda bahwa kejahatan ini adalah ‘noda dalam sejarah Anda’.”

Bagi kami, mereka adalah sumber genosida dan kelanjutan dari kerusakan internasional yang mendalam, ketidakadilan dan rasisme.

“Akhir Kolonialisme” dan “Perbaikan Sekarang” tertulis di spanduk pada demonstrasi kecil menentang kunjungan Earl dan Countess of Wessex di Saint Vincent dan Grenadines

Edward dan Sophie awalnya menerima sambutan hangat pada kunjungan mereka ke Saint Vincent and the Grenadines (Foto: Keluarga Wessex mengunjungi Government House di Saint Vincent and the Grenadines)

Edward dan Sophie awalnya menerima sambutan hangat pada kunjungan mereka ke Saint Vincent and the Grenadines (Foto: Keluarga Wessex mengunjungi Government House di Saint Vincent and the Grenadines)

Countess of Wessex bertemu dengan anggota La Gracia Dance Troupe di Saint Vincent dan Grenadines Community College pada hari Sabtu

Countess of Wessex bertemu dengan anggota La Gracia Dance Troupe di Saint Vincent dan Grenadines Community College pada hari Sabtu

Sekelompok sekitar 15 pengunjuk rasa (foto) memegang spanduk bertuliskan

Sekelompok sekitar 15 pengunjuk rasa (foto) mengangkat spanduk bertuliskan “kompensasi sekarang” ketika keluarga Wessex tiba di Gedung Pemerintah di Saint Vincent dan Grenadines pada hari Sabtu.

Pangeran Edward dan Sophie Wessex menyambut penonton yang gembira ke Saint Vincent dan Grenadines hari ini ketika mereka tiba di tujuan kedua dalam tur tujuh hari mereka di Karibia

Pangeran Edward dan Sophie Wessex menyambut penonton yang gembira ke Saint Vincent dan Grenadines hari ini ketika mereka tiba di tujuan kedua dalam tur tujuh hari mereka di Karibia

Karpet merah digulirkan lagi saat Earl dan Countess of Wessex tiba di Bandara Internasional Argyle pada hari Sabtu, saat drum baja memainkan

Karpet merah digulirkan lagi saat Earl dan Countess of Wessex tiba di Bandara Internasional Argyle pada hari Sabtu, saat drum baja memainkan “One Love” milik Bob Marley menyambut mereka di pulau itu.

“Semoga Anda akan menghormati kami dengan tidak mengulangi mantra … kami bukan idiot.”

Spanduk lain yang digunakan pada protes pada hari Sabtu termasuk “Hancurkan neo-kolonialisme” dan “Inggris hutang Anda sudah jatuh tempo”.

Demonstrasi itu terjadi tak lama setelah Duke dan Duchess of Cambridge mendapat kecaman karena beberapa elemen dari tur Karibia mereka baru-baru ini, yang diyakini sudah ada sejak zaman kolonial.

Sebelum protes, Edward dan Sophie mengambil alih karpet merah kedua dan penjaga kehormatan untuk tur setelah mendarat di St. Vincent dan Grenadines pada hari Sabtu, saat Pramuka, Pemandu dan siswa mengibarkan bendera nasional.

Untuk kunjungannya, Countess of Wessex memilih gaun berwarna pink muda yang dikenakannya dengan sandal bertumit dan tas suede berwarna cerah. Sophie mengenakan dua gelang emas, dan rambutnya diikat ke belakang dengan garis leher yang elegan.

Drum baja yang dimainkan oleh “One Love” Bob Marley adalah latar belakang penyambutan resmi pasangan itu ke pulau itu.

Resepsi untuk pasangan itu awalnya ramah, dan karangan bunga disajikan oleh siswa sekolah dasar Ashley Church.

Sebelum berdiri di atas mimbar mengamati penjaga kehormatan, Edward Gubernur Jenderal menyapa Nyonya Susan Duggan, diikuti oleh Penjabat Perdana Menteri Daniel Montgomery.

Pasangan itu membuat pertunangan terpisah untuk bagian dari perjalanan satu hari mereka ke pulau itu.

Sophie, yang mengenakan gaun bunga pada hari Sabtu, mengunjungi community college, di mana dia disambut oleh La Gracia Dance Company.

READ  Wordle 292 7 Apr Petunjuk - Berjuang dengan Wordle hari ini? Tiga petunjuk untuk membantu menjawab | Game | hiburan

Penari, dari segala usia, memberikan penampilan singkat kepada Countess dari sebuah lagu dengan lirik seperti “Welcome to Saint Vincent.”

Ia berfoto bersama anak-anak sebelum menuju sejumlah kios yang terletak di sebelah teater kampus.

Kemudian Countess bertemu dengan perwakilan dari dua organisasi – penyandang cacat, dan asosiasi orang buta.

Sophie, Duta Besar Global untuk Badan Internasional untuk Pencegahan Kebutaan, memasukkannya sebagai bagian dari garis waktu untuk melanjutkan pekerjaannya mengadvokasi perlunya dukungan dan kesetaraan bagi orang buta dan tunanetra.

Saya juga duduk dengan perwakilan kelompok perempuan dan pemimpin bisnis untuk mendengar tentang pengalaman mereka dengan letusan La Soufriere tahun lalu.

Sebagai bagian dari tujuannya untuk mengadvokasi perlunya dukungan dan kesetaraan bagi orang buta dan tunanetra, Countess akan bertemu dengan perwakilan dari dua organisasi, Penyandang Disabilitas, dan sebuah asosiasi dan untuk orang buta.

Sebagai bagian dari tujuannya untuk mengadvokasi perlunya dukungan dan kesetaraan bagi orang buta dan tunanetra, Countess akan bertemu dengan perwakilan dari dua organisasi, Penyandang Disabilitas, dan sebuah asosiasi dan untuk orang buta.

Pangeran Edward saat resepsi seremonial di Bandara Internasional Argyle di Saint Vincent dan Grenadines

Pangeran Edward saat resepsi seremonial di Bandara Internasional Argyle di Saint Vincent dan Grenadines

Pangeran Edward membenci medali untuk salah satu pemenang sprint 100m dan 70m untuk menghormati platinum jubilee-nya

Pangeran Edward membenci medali untuk salah satu pemenang sprint 100m dan 70m untuk menghormati platinum jubilee-nya

Pasangan itu akan menanam pohon untuk merayakan ulang tahun ke-70 Ratu sebagai Ratu, sebelum mereka mendengar tentang tanggapan negara itu terhadap pandemi Covid-19.

Pasangan itu akan menanam pohon untuk merayakan ulang tahun ke-70 Ratu sebagai Ratu, sebelum mereka mendengar tentang tanggapan negara itu terhadap pandemi Covid-19.

Sepanjang hari, pasangan itu memiliki pertunangan terpisah sebagai bagian dari perjalanan satu hari mereka ke pulau itu

Sepanjang hari, pasangan itu memiliki pertunangan terpisah sebagai bagian dari perjalanan satu hari mereka ke pulau itu

Pangeran Edward mengunjungi Island National Stadium di mana ia bertemu dengan para atlet yang sedang berlatih untuk Commonwealth Games di Birmingham

Pangeran Edward mengunjungi Island National Stadium di mana ia bertemu dengan para atlet yang sedang berlatih untuk Commonwealth Games di Birmingham

Foto: Sophie Wessex

Foto: Sophie Wessex

Ketika pasangan kerajaan itu tiba di Argyll, Sophie dengan cepat menyapa kelompok Pramuka dan Pemandu yang berbaris di karpet merah, semuanya mengibarkan bendera St. Vincent dan Grenadines yang berwarna-warni.

Pada saat yang sama, Edward mengunjungi Stadion Nasional Pulau di mana ia bertemu dengan para atlet yang sedang berlatih untuk Commonwealth Games di Birmingham.

READ  Al Pacino melihat kembali perannya yang luar biasa di The Godfather

Perhatikan dua balapan sprint untuk menghormati Platinum Jubilee.

Earl juga menyaksikan akhir pertandingan kriket T10 putri dan bertemu dengan beberapa tim bola jaring dan tenis di negara tersebut.

Kemudian pada hari Sabtu, setelah pasangan itu makan siang dengan gubernur jenderal dan pejabat perdana menteri pulau-pulau itu, mereka akan mengunjungi kebun raya.

Pasangan itu akan menanam pohon untuk merayakan ulang tahun ke-70 Ratu, sebelum mereka mendengar tentang tanggapan negara itu terhadap pandemi Covid-19.

Sebelum keberangkatan, Edward dan Sophie akan menuju Kediaman Perdana Menteri untuk bertemu dengan Pejabat Perdana Menteri dan anggota Kabinet.

Penyambutan pasangan kerajaan sangat mesra, sebuket bunga diberikan oleh siswa sekolah dasar Ashley Church (atas) setibanya dengan pesawat

Penyambutan pasangan kerajaan sangat mesra, sebuket bunga diberikan oleh siswa sekolah dasar Ashley Church (atas) setibanya dengan pesawat

Foto: Sophie Wessex

Foto: Pangeran Edward

Saint Vincent dan Grenadines adalah tujuan kedua dari tur Karibia selama seminggu. Pasangan kerajaan mengunjungi St Lucia pada hari Jumat – beberapa hari setelah penerbangan Grenada mereka ditunda pada 11

Yang terbaru datang setelah perjalanan pasangan itu ke Grenada dibatalkan setelah berkonsultasi dengan pemerintah pulau itu dan gubernur jenderal.

Meskipun ada pengertian yang jelas tentang negara tersebut, yang memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1974, dan tak terhindarkan berkembang menjadi republik suatu hari nanti, itu bukanlah negara di mana masalah tersebut sangat lazim saat ini.

Tetapi sumber mencatat bahwa diskusi panjang dengan pemerintah Grenada dan pejabat lokal untuk memastikan bahwa rencana perjalanan Wessex akan memenuhi tujuan tur – untuk merayakan warisan pulau dan keberhasilan yang berkelanjutan serta merayakan ulang tahun platinum Ratu – menimbulkan masalah.

Sebagai hasil dari diskusi itu, Gubernur Jenderal Cecil La Grenade menyarankan agar perjalanan itu ditunda.

Dia tidak mau membahas detail masalah kemarin, tetapi salah satu ajudannya berkata, “Yang bisa saya katakan saat ini adalah bahwa itu adalah keputusan bersama.”