Oktober 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Paleontologi ‘sarang praktik tidak etis yang berakar pada kolonialisme’, kata para ilmuwan | berita Inggris

Citra publik ahli paleontologi sebagai akademisi yang berdebu dan ramah bisa jadi lebih karena pembaruan. Para ilmuwan mengatakan studi tentang kehidupan purba adalah sarang praktik ilmiah yang tidak etis dan tidak adil yang berakar pada kolonialisme, yang menghilangkan warisan fosil negara-negara miskin, dan mendevaluasi kontribusi peneliti lokal.

Menulis di majalah Royal Society of Open Sciencetim ahli paleontologi internasional berpendapat bahwa plesiosaurus, pterosaurus, laba-laba prasejarah, dan fosil lainnya terus mengalir dari negara-negara miskin ke gudang asing atau koleksi pribadi lokal – meskipun undang-undang dan peraturan telah diperkenalkan untuk mencoba melestarikan warisan mereka.

Misalnya, di Cekungan Ararib di timur laut Brasil – daerah yang terkenal dengan koleksi besar fosil prasejarah yang terpelihara dengan baik, termasuk pterosaurus bersayap raksasa – 88% fosil yang ditemukan sekarang berada di koleksi museum asing.

Juan Carlos Cisneros dari Universitas Federal Piauí, Brasil, dan rekan meneliti publikasi fosil yang ditemukan di Brasil dan Meksiko selama tiga dekade terakhir. Negara-negara ini mengandung cekungan sedimen yang besar dan relatif belum dijelajahi yang menampung banyak organisme, tumbuhan, dan jamur yang memfosil.

Meskipun pengenalan izin ketat untuk melakukan kerja lapangan ilmiah atau ekspor fosil dari Brasil, dan larangan permanen ekspor mereka, deklarasi izin sering hilang dari spesimen yang dipelajari, dan banyak penelitian didasarkan pada fosil yang ditemukan secara ilegal di koleksi asing— khususnya di Jerman dan Jepang – para peneliti menemukan.

Pengecualian ahli lokal adalah masalah umum lainnya. Misalnya, 59% publikasi tentang penggalian Araripe dipimpin oleh peneliti asing, dan lebih dari setengahnya tidak menunjukkan bukti kerjasama dengan peneliti lokal Brasil – persyaratan hukum lainnya.

Temukan spesies baru dinosaurus amfibi
Spesies baru dinosaurus amfibi ditemukan “sangat aneh” – video

Mereka berargumen bahwa praktik semacam itu merupakan kolonisasi ilmiah, dengan negara-negara berpenghasilan rendah terutama dilihat sebagai sumber data atau sampel untuk negara-negara berpenghasilan tinggi, melewati kerangka hukum, dan mengabaikan atau mengabaikan kontribusi peneliti lokal.

“Kolonialisme mungkin tidak seperti yang kita pikirkan, ketika kita membayangkan kapal abad ke-19 berlayar melintasi Atlantik, tetapi itu masih merupakan bentuk neokolonialisme modern di mana kita berurusan dengan ekstraksi dan eksploitasi untuk keuntungan kita sendiri dengan mengorbankan pendapatan rendah,” kata Emma. Dunn, ahli paleobiologi di University of Birmingham, dan rekan penulis makalah ini.

Tim menambahkan bahwa hal itu menghambat pengembangan ilmiah lokal dan menghabiskan sumber daya yang dapat mendukung kegiatan ekonomi jangka panjang, seperti pariwisata.

“Saya pikir kita sering dianggap sebagai karakter lucu yang mengenakan pakaian Indiana Jones dan tentu saja tidak dapat membahayakan. Tapi faktanya, Indiana Jones adalah contoh yang sangat bagus: salah satu ungkapan terkenalnya adalah ‘Ini milik museum. ‘—tapi yang dia maksud adalah museumnya, bukan museum di negara tempat dia mengumpulkan barang-barang.

“Kami ingin orang-orang mengubah cara mereka bekerja, untuk benar-benar fokus dalam menciptakan kemitraan sejati yang dibangun berdasarkan rasa hormat terhadap komunitas lokal dan kepentingan mereka.”

Tim juga menyerukan pedoman jurnal yang lebih ketat dan pendidikan tentang etika penelitian, peningkatan penegakan hukum penggalian, dan sanksi terhadap mereka yang terlibat dalam praktik tidak etis. Akhirnya, fosil harus dikembalikan ke komunitas tempat mereka diambil, kata mereka.

READ  Pesawat Luar Angkasa yang Mengorbit Matahari Menangkap Matahari Penuh dalam Detail yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya