Desember 3, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Organisme yang mungkin berusia 830 juta tahun telah ditemukan terperangkap di batu purba

Organisme yang mungkin berusia 830 juta tahun telah ditemukan terperangkap di batu purba

Sebuah penemuan menakjubkan baru saja mengungkapkan sumber baru yang potensial untuk memahami kehidupan di Bumi purba.

Sebuah tim ahli geologi baru saja menemukan sisa-sisa kecil kehidupan prokariotik dan ganggang – terperangkap di dalam kristal halit yang berusia 830 juta tahun.

Halit adalah natrium klorida, juga dikenal sebagai garam batu, dan penemuan ini menunjukkan bahwa mineral alami ini bisa menjadi sumber daya yang sebelumnya belum dimanfaatkan untuk mempelajari lingkungan air asin purba.

Selanjutnya, organisme yang terperangkap di dalamnya mungkin masih hidup.

Studi luar biasa ini juga berimplikasi pada pencarian kehidupan purba, tidak hanya di Bumi, tetapi di lingkungan luar bumi, seperti Marsdi mana Deposit garam besar Mereka telah diidentifikasi sebagai bukti reservoir air cair kuno dan luas.

Makhluk hidup tidak terlihat seperti yang Anda harapkan. Mikrofosil kuno telah ditemukan terkompresi dalam formasi batuan, seperti serpih, yang berumur miliaran tahun. Garam tidak mampu mengawetkan bahan organik dengan cara yang sama.

Atau, ketika kristal terbentuk di lingkungan air asin, sejumlah kecil cairan dapat terperangkap di dalamnya. Ini disebut kotoran cairyang merupakan sisa-sisa air induk dari mana halit mengkristal.

Ini menjadikannya bernilai ilmiah, karena dapat berisi informasi Tentang suhu air, kimia air, dan bahkan suhu atmosfer pada saat logam terbentuk.

Para ilmuwan juga menemukan mikroorganisme yang hidup di lingkungan modern dan modern di mana halit terbentuk. Lingkungan ini sangat asin. Namun, mikroorganisme seperti bakteridan jamur dan ganggang Mereka semua ditemukan tumbuh subur di dalamnya.

Selain itu, mikroorganisme telah didokumentasikan dalam inklusi cairan di gipsum dan halit, sebagian besar modern atau modern, dengan segelintir kembali ke zaman kuno. Namun, metode mengidentifikasi makhluk purba ini menimbulkan keraguan apakah mereka seumuran dengan halit.

READ  NASA telah mengumumkan rencana untuk mengembangkan pendarat bulan kedua, bersama dengan pesawat ruang angkasa SpaceX

“Oleh karena itu, masih ada pertanyaan di kalangan ahli mikrobiologi,” Buku Tim Itu dipimpin oleh ahli geologi Sarah Schrader-Gomez dari Universitas Virginia Barat. “Apa batuan sedimen kimia tertua yang mengandung mikroorganisme prokariotik dan eukariotik dari lingkungan sedimen?”

Australia Tengah sekarang menjadi gurun, tetapi dulunya adalah laut asin kuno. Itu formasi coklat Ini adalah unit stratigrafi kuno dan berbeda dari Australia Tengah, berasal dari era Neolitik. Mereka termasuk halit yang luas, yang merupakan indikasi dari lingkungan laut paleo.

Menggunakan sampel inti dari Formasi Coklat yang diekstraksi oleh Survei Geologi Australia Barat pada tahun 1997, Schrader-Gomes dan rekan dapat melakukan penyelidikan halit neproterozoikum yang tidak berubah menggunakan metode optik non-invasif. Ini membuat halit tetap utuh. Yang berarti, yang penting, apa pun di dalam harus terperangkap pada saat kristal terbentuk.

Mereka menggunakan litografi ultraviolet dan cahaya yang ditransmisikan, pertama pada perbesaran rendah untuk mengidentifikasi kristal halit, dan kemudian perbesaran hingga 2.000 kali lipat untuk mempelajari inklusi cairan di dalamnya.

Di dalam, mereka menemukan padatan dan cairan organik, yang kompatibel dengan sel prokariotik dan eukariotik, berdasarkan ukuran, bentuk, dan sinar ultraviolet.

Kisaran pancarannya juga menarik. Beberapa sampel menunjukkan warna yang konsisten dengan dekomposisi organik, sementara yang lain menunjukkan fluoresensi yang sama dari organisme modern, menunjukkan, kata para peneliti, bahan organik yang tidak berubah.

Para peneliti mencatat bahwa ada kemungkinan bahwa beberapa organisme masih hidup. Isi cairan dapat berfungsi sebagai mikro-habitat di mana koloni kecil berkembang. Prokariota hidup telah diekstraksi dari halit sejak 250 juta tahun yang lalu. Mengapa tidak 830 juta?

“Kemungkinan kelangsungan hidup mikroorganisme pada skala waktu geologis tidak sepenuhnya dipahami,” Peneliti menulis.

READ  Para peneliti ini menyaksikan ikan mati membusuk selama 70 hari—demi ilmu pengetahuan

“Telah disarankan bahwa radiasi akan menghancurkan bahan organik dalam jangka waktu yang lama, namun Nicostro et al. (2002) menemukan bahwa halit yang terkubur berusia 250 juta tahun hanya terpapar radiasi dalam jumlah sedikit. Selain itu, mikroorganisme dapat bertahan hidup dalam inklusi cairan melalui perubahan metabolisme, termasuk bertahan dalam tahap kelaparan dan kista, dan hidup berdampingan dengan senyawa organik atau sel mati yang dapat bertindak sebagai sumber makanan.”

Ini tentu memiliki implikasi untuk Mars, kata para peneliti, di mana deposit dengan komposisi yang mirip dengan Brown dapat ditemukan. Penelitian mereka menunjukkan bagaimana organisme ini dapat diidentifikasi tanpa merusak atau mengganggu spesimen, yang dapat memberi kita seperangkat alat baru untuk mempelajarinya — dan juga untuk lebih memahami sejarah Bumi.

“Pemeriksaan visual harus dianggap sebagai langkah penting dalam setiap studi biosignatures di batuan purba. Ini memungkinkan pengetahuan tentang konteks geologis mikroorganisme sebelum analisis kimia atau biologi lebih lanjut … dan memberikan target untuk analisis semacam itu,” Buku Tim.

“Deposit Palaeokimia, baik yang berasal dari darat maupun dari luar bumi, harus dianggap sebagai inang potensial bagi mikroorganisme purba dan senyawa organik.”

Pencarian dipublikasikan di geologi.