Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ilmuwan menumbuhkan tanaman di tanah bulan untuk pertama kalinya: “semuanya bertunas’

Saat NASA lepas landas astronot Artemis Kembali ke permukaan bulan di tahun-tahun mendatang, mereka harus dapat mengolah kekuatan mereka sendiri. Ini hanyalah bifurkasi dari eksperimen sejarah di mana para ilmuwan menggunakan sampel bahan permukaan bulan, yang disebut regolith, untuk menumbuhkan tanaman di Bumi.

Para ilmuwan menabur benih tanaman Arabidopsis thaliana, yang terkait dengan sawi, dalam sampel kecil regolith yang dikumpulkan pada tiga misi Apollo yang berbeda setengah abad yang lalu.

Tetapi ketika benih itu bertunas dan tumbuh, mereka tidak sepenuhnya mekar.

“Tanah bulan tidak mengandung banyak nutrisi yang dibutuhkan untuk mendukung pertumbuhan tanaman,” kata Stephen Ellardo dari University of Florida saat konferensi pers, Rabu.

Elardo adalah rekan penulis dari Lembar Presentasi Penelitian Diterbitkan di Communications Biology Kamis, dengan Anna Lisa Ball dan Robert Ferrell.

Sementara tanaman tumbuh dengan cara yang menunjukkan bahwa mereka berada di bawah tekanan, mereka masih menemukan cara yang relatif cepat untuk pergi, dengan sedikit bantuan dari tim yang menyediakan mereka dengan cahaya, air dan nutrisi.

“Setelah dua hari, itu mulai tumbuh,” Paul, yang juga seorang profesor hortikultura di University of Florida, Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Semuanya bertunas. Saya tidak bisa mengatakan betapa terkejutnya kami. Setiap tanaman—baik dalam sampel bulan atau dalam kontrol—tampak sama sampai sekitar hari keenam.”

Pada akhir minggu pertama, tanaman di regolith menunjukkan pertumbuhan yang lebih lambat, akar dan daun kerdil, dan beberapa bintik merah. Analisis genetik kemudian akan mengkonfirmasi bahwa Greens berada di bawah tekanan.

Lunar regolith sangat halus dan seperti tepung, tapi jangan tertipu, karena butiran ini juga tajam. Menghirup debu bulan dapat merusak paru-paru, dan bahan tersebut tidak terlalu cocok untuk kehidupan tanaman.

READ  Data Hubble menunjukkan bahwa 'sesuatu yang aneh' sedang terjadi

“Pada akhirnya, kami ingin menggunakan data ekspresi gen untuk membantu mengatasi bagaimana meningkatkan respons stres ke tingkat di mana tanaman – terutama tanaman – dapat tumbuh di tanah bulan dengan dampak yang sangat kecil pada kesehatan mereka,” tambah Paul.

Ferrell mengatakan menanam tanaman di bulan adalah kunci untuk tinggal di bulan untuk waktu yang lama dengan membantu menyediakan tidak hanya makanan tetapi juga udara dan air bersih untuk astronot dan pengunjung lainnya.

“Ketika kami pergi ke luar angkasa di suatu tempat, kami selalu membawa kultivasi kami,” kata Ferrell, juga dari Universitas Florida. “Menunjukkan tanaman yang akan tumbuh di tanah bulan sebenarnya merupakan langkah besar ke arah itu.”