April 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Orang terkaya Afrika membuka kilang senilai $20 miliar untuk menghidupkan kembali industri minyak Nigeria

Orang terkaya Afrika membuka kilang senilai $20 miliar untuk menghidupkan kembali industri minyak Nigeria

Lagos, Nigeria (CNN) Nigeria pada hari Senin menugaskan kilang minyak Dangote – dipandang sebagai “agen perubahan” dalam mengakhiri impor bahan bakar negara.

Mantan Presiden Muhammadu Buhari telah menugaskan kilang 650.000 barel per hari (bpd) di Zona Perdagangan Bebas Lekki di pusat komersial Lagos, dalam acara yang dihadiri oleh beberapa kepala negara Afrika Barat.

senilai $20 miliar Saringan raksasa Grup Dangote, yang dimiliki oleh orang terkaya di Afrika Aliko Dangote, bertujuan untuk memproduksi hingga 53 juta liter bensin per hari, serta 4 juta liter solar dan 2 juta liter bahan bakar jet per hari.

Berbicara di acara tersebut, Dangote menggambarkan kilang tersebut sebagai “kilang satu kereta terbesar di dunia.”

Kilang diharapkan untuk memecahkan beberapa masalah minyak Nigeria. Meskipun merupakan negara penghasil minyak dan salah satu produsen minyak terbesar di Afrika, Nigeria tidak memiliki kapasitas untuk menyuling minyaknya.

Sejumlah besar produk yang berlokasi di negara Afrika Barat ini diimpor dari negara lain Seperti India, Belgia, UEA dan Belanda.

Antara 2015 dan 2019, biaya impor produk minyak olahan melebihi ekspor sebesar $58,5 miliarMenurut OPEC, sekelompok produsen minyak utama.

Kurangnya kapasitas penyulingan Nigeria menghadirkan banyak tantangan seperti menghabiskan miliaran dolar untuk impor setiap tahun dan rentan terhadap gangguan pasokan bahan bakar dalam negeri.

Kilang Dangote penting karena berencana untuk menyelesaikan masalah ini dengan menggandakan kapasitas penyulingan negara, serta meningkatkan permintaan bahan bakar di dalam negeri dan menghasilkan devisa bagi negara melalui ekspor.

“Akan ada ketersediaan bahan bakar berkualitas tinggi secara terus-menerus untuk sektor transportasi kami, dan kilang juga akan menyediakan bahan baku penting untuk industri kami dari berbagai manufaktur,” kata Dangote, yang membiayai sebagian pembangunan kilang tersebut.

READ  Biden mengusulkan untuk meningkatkan pengeluaran Pentagon dengan fokus pada basis industri

Sekitar 50% dari uang yang digunakan untuk membangun kilang berasal dari investasi ekuitas Dangote sementara separuh lainnya berasal dari pembiayaan utang dari bank seperti Access dan Zenith.

“Kami telah membangun kilang dengan kapasitas pemrosesan 650.000 barel per hari dalam satu kereta api – yang terbesar di dunia… Kami memutuskan untuk membuat pabrik yang dirancang dengan teknologi terbaru dan skala kapasitas yang akan menjadi pengubah permainan di Afrika dan pasar global.”

Kilang tersebut terletak di dalam Lekki Free Zone, zona perdagangan bebas seluas 16.500 hektar, rencana induk juga berisi usulan bandara, komunitas baru, dan area komersial dan pemukiman.

Kepala Bank Sentral Nigeria, Godwin Emifele, mengatakan kilang tersebut “mampu memenuhi semua konsumsi bahan bakar domestik Nigeria, mengingat kapasitas pemrosesannya.”

Emefiele lebih lanjut menjelaskan bahwa: “Nigeria dapat memenuhi kebutuhan sendiri dalam semua produk yang kami konsumsi dan pada saat yang sama mengekspor surplus produksi kami ke seluruh dunia.”

Presiden Ghana Nana Akufo-Addo, yang juga hadir pada acara tersebut, menggambarkan kilang Dangote sebagai “proyek luar biasa yang ‘membuat Afrika Barat lebih baik dan lebih kuat'”.

Kilang tersebut berukuran tujuh kali Pulau Victoria di Lagos, dengan luas lebih dari 2.000 hektar.