Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Observatorium Arizona menawarkan paket asrama pengamatan bintang senilai $1.350, lengkap dengan makan malam, asrama, dan astronom Anda sendiri untuk menjelaskan konstelasi

Observatorium Arizona menawarkan paket asrama pengamatan bintang senilai $1.350, lengkap dengan makan malam, asrama, dan astronom Anda sendiri untuk menjelaskan konstelasi

Oleh Mackenzie Tatanani untuk Dailymail.Com

21:48 02 Desember 2023, diperbarui 21:48 02 Desember 2023

  • Observatorium Nasional Kitt Peak menawarkan menginap semalam dengan pemandangan luar angkasa yang tak tertandingi
  • Kelompok yang terdiri dari empat tamu diundang untuk menggunakan salah satu dari empat teleskop canggih dan dibantu oleh seorang ilmuwan ahli
  • Benda langit seperti Jupiter, Mars, dan Pluto bisa dilihat dalam satu malam

Observatorium Arizona menawarkan pemandangan langit malam yang tak tertandingi sebagai bagian dari paket $1.000 yang memberikan pengalaman astronomi lengkap bagi para tamu.

NOIRLab milik National Science Foundation, sebuah pusat penelitian yang didanai pemerintah federal, telah menyambut pengunjung sepanjang malam selama hampir tiga dekade.

Program khusus — yang dimulai dari $945 di Eventbrite dan dapat berjumlah hingga $1.350 termasuk biaya — menugaskan empat tamu sebagai “astronom tamu” ke salah satu dari empat teleskop yang ditunjuk.

“Pengamatan visual dan fotografi objek langit yang menakjubkan dapat dilakukan,” kata daftar tersebut. “Jika Anda pernah bertanya-tanya apa artinya menjadi ahli astrofisika, program ini cocok untuk Anda.”

Melakukan perjalanan ke Observatorium Nasional Kitt Peak, 56 mil di luar Tucson, pengunjung akan belajar tentang bangunan tersebut sebelum berjongkok hingga gelap, saat kesenangan sesungguhnya dimulai.

Observatorium Nasional Kitt Peak terletak lebih dari 50 mil di luar Tucson, Arizona, dan merupakan rumah bagi beberapa teleskop
Observatorium, yang dijalankan oleh NOIRLab National Science Foundation, mengundang para tamu yang bermalam untuk mengamati langit berbintang. Foto: Observatorium atap yang bergulir di Pusat Pengunjung
Pengalaman 20 jam, dengan biaya $1.000, termasuk makan malam, kamar tidur, dan bantuan ilmuwan profesional

Visitasi dimulai pukul 15.00 hingga pukul 11.00 keesokan harinya. Setibanya di Pusat Pengunjung, para tamu diperkenalkan dengan operator teleskop mereka sendiri, yang akan membawa mereka ke penginapan di sebuah bangunan bergaya motel pedesaan tahun 1950-an.

Setelah makan malam di kantin, setelah teleskop tersedia, pengunjung bebas melihat langit malam.

Operator teleskop akan membantu mereka menggunakan instrumen ilmiah yang kuat dan menemukan beberapa objek langit dalam.

READ  Pola hewan yang kompleks: Sebuah studi baru dapat menjawab pertanyaan ini

Profesional ini dapat menyusun daftar pantauan atau meninggalkannya untuk tamu. Benda langit seperti Jupiter, Mars, dan Pluto bisa terlihat dalam satu malam, tergantung kondisi.

NOIRLab mendorong calon pengunjung untuk menanyakan terlebih dahulu apakah beberapa objek akan terlihat selama perjalanan mereka, karena “sebagian langit tidak akan berada di atas cakrawala pada malam tertentu dan beberapa objek terlalu redup untuk dilihat.”

Namun, “tidak diperlukan pengalaman astronomi sebelumnya untuk berpartisipasi.”

Tidak diperlukan pengalaman sebelumnya untuk menggunakan salah satu dari empat teleskop yang dirancang di kampus. Foto: Teleskop 0,5 meter Visitor Center
NOIRLAB meminta para tamu untuk mengirim email terlebih dahulu jika mereka ingin melihat objek langit tertentu, karena “sebagian langit tidak akan berada di atas cakrawala pada malam tertentu dan beberapa objek terlalu redup untuk dilihat.”
Kitt Peak telah menyambut para tamu sejak sekitar tahun 1998, dan program malamnya telah terbukti menjadi salah satu acaranya yang paling populer. Foto: Pusat Pengunjung setelah didesain ulang pada tahun 1978
Kitt Peak telah membuka kembali pintunya setelah ditutup karena pandemi dan kebakaran hutan yang dahsyat. Foto: Teleskop Levin Visitor Center 0,4 meter

Kitt Peak sebelumnya ditutup karena pandemi dan Kebakaran Contreras tahun 2022, yang menghanguskan pepohonan dan membakar jalan menuju observatorium.

Kebakaran tersebut mematikan jaringan listrik dan menyebabkan kerusakan di dalamnya yang memerlukan waktu berbulan-bulan untuk dinilai. Hal ini juga menyebabkan hilangnya satu tempat tinggal dan satu kabin di punggung bukit barat daya serta sebuah gudang di belakang lokasi kebakaran.

Fasilitas NOIRLab dibuka kembali untuk umum pada Juni 2023, termasuk lokasi di Hawaii dan Chili.

Program malam di Kitt Peak, yang diluncurkan sekitar tahun 1998, telah terbukti sangat populer – dengan semua tanggalnya terjual habis hingga akhir tahun.

Fasilitas tersebut terletak 2.096 meter di atas gunung yang terletak di atas tanah milik Bangsa Tohono O’odham.

Para tamu dapat menggunakan Teleskop Levine 0,4 meter dan teleskop 0,5 meter, keduanya dikelilingi oleh kubah, dan observatorium di puncak gedung yang menawarkan pemandangan Bima Sakti yang menakjubkan.

Jalan menuju observatorium ditutup setelah Kebakaran Contreras pada tahun 2022. Foto: Longsoran batu yang terjadi setelah kebakaran hutan
Fasilitas ini terletak 2.096 meter di atas gunung dan menawarkan pemandangan Bima Sakti yang menakjubkan. Foto: Teleskop 0,5 meter Visitor Center
Para tamu akan ditemani oleh operator teleskop, yang akan membantu mereka menggunakan instrumen dan dapat menyusun daftar pantauan berdasarkan permintaan. Foto: Teleskop 0,4 meter di dalam Roll Off Roof Observatory
Fasilitas NOIRLab dibuka kembali untuk umum pada Juni 2023, termasuk lokasi di Hawaii dan Chili

Bob Davis, mantan editor senior di The Wall Street Journal, menulis artikel tentang pengalamannya.

Dia mengatakan kelompok tersebut bergabung dengan Mike Murray, seorang pensiunan insinyur roket, yang memimpin mereka berkeliling kampus dan memberikan penjelasan rinci tentang cara kerja teleskop.

“Sebelum kami tiba, dia mengirimi kami daftar 40 halaman berisi gambar galaksi – bola besar, spiral, dan gugus – yang kemungkinan besar akan kami lihat,” kata Davis.

READ  Studi tersebut menemukan bahwa gempa bumi kecil di bulan disebabkan oleh modul pendaratan di bulan Apollo

“Tapi begitu kami berada di sana, terlihat kerdil dibandingkan langit, kami membiarkan dia mengambil kendali dan memilih sorotan favoritnya.”

Davis dan teman-temannya mulai mengamati bintang-bintang di bawah langit cerah tanpa bulan. Meskipun dia menikmati pengalaman tersebut, dia mencatat bahwa teleskop tersebut tidak berfungsi dan berhenti bekerja pada beberapa kesempatan.

Namun, sebagian dari uang tersebut dikirimkan kepadanya – “yang saya kembalikan dengan menyatakan bahwa saya tidak memiliki keluhan.”

Para perwakilan mengatakan kegagalan fungsi ini sebagian disebabkan oleh observatorium yang terlalu cepat meningkatkan layanan pengunjung setelah ditutup karena pandemi.

Teleskop Surya McMath-Pierce yang sekarang sudah tidak berfungsi adalah teleskop surya terbesar di dunia
Teleskop di properti tersebut mungkin mengalami kegagalan fungsi, yang menurut para perwakilan disebabkan oleh pembukaan kembali yang cepat setelah pandemi. Dalam hal ini, pengembalian dana akan ditawarkan
Kunjungan semalam dihargai mulai $945 di Eventbrite dan termasuk tur kampus

Pengembalian dana penuh ditawarkan, dikurangi biaya Eventbrite, jika fasilitas harus membatalkan program yang sama karena cuaca yang tidak terduga atau “masalah keamanan lain di luar kendali kami.”

Teleskop lain yang mungkin dilihat para tamu selama tur termasuk yang paling mengesankan di dunia.

Salah satunya, teleskop Nicholas Yu. Mayall setinggi 4 meter, terkenal karena menemukan es metana di Pluto.

Teleskop WIYN berukuran 3,5 meter, yang instrumen NEID-nya dirancang untuk mengukur pergerakan bintang dengan presisi ekstrem, adalah alat berburu planet ekstrasurya modern.

Meskipun dinonaktifkan, Teleskop Surya McMath-Pierce selama beberapa dekade merupakan teleskop surya terbesar di dunia.