Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

“Kota yang hilang” jauh di Samudera Atlantik tidak seperti kota lain yang pernah kita lihat di Bumi

“Kota yang hilang” jauh di Samudera Atlantik tidak seperti kota lain yang pernah kita lihat di Bumi

Realitas yang ada di lautan kita telah membuat orang terpesona sejak dahulu kala, jadi tidak heran kita menciptakan banyak sekali mitos tentang kedalaman bawah lautnya.

Tapi minggirlah, Atlantis, para ilmuwan telah menemukan kota yang benar-benar hilang di bawah ombak, dan kota ini selaras dengan kehidupan.

Kawasan berbatu yang menjulang tinggi ini terletak di sebelah barat Pegunungan Atlantik Tengah, ratusan meter di bawah permukaan Samudera Atlantik, dan terdiri dari tembok besar, kolom, dan monolit yang memanjang hingga ketinggian lebih dari 60 meter (200 kaki).

Jelasnya, ini bukanlah rumah bagi peradaban manusia yang telah lama terlupakan, namun keberadaannya tetap penting.

Ladang hidrotermal, yang disebut “Kota Hilang” ketika ditemukan pada tahun 2000, merupakan lingkungan ventilasi terpanjang yang diketahui di lautan. Peringatan SainsLaporan.

Belum ada spesies serupa yang ditemukan di Bumi, dan para ahli percaya bahwa hal ini dapat memberikan wawasan tentang ekosistem yang mungkin ada di tempat lain di alam semesta.

Selama lebih dari 120.000 tahun, siput, krustasea, dan komunitas mikroba mencari makan dari ventilasi di ladang tersebut, yang mengeluarkan hidrogen, metana, dan gas terlarut lainnya ke perairan sekitarnya.

Meskipun tidak ada oksigen di sana, hewan-hewan besar juga hidup di lingkungan yang keras ini, termasuk kepiting, udang, dan ular. Meskipun jarang terjadi.

Hidrokarbon yang dihasilkan oleh ventilasinya bukan disebabkan oleh sinar matahari atau karbon dioksida, melainkan oleh reaksi kimia di dasar laut.

Beginilah cara kehidupan terbentuk di planet kita sekitar 3,7 miliar tahun yang lalu, dan bagaimana kehidupan bisa terbentuk di planet lain.

“Ini adalah contoh ekosistem yang mungkin aktif di Enceladus atau Europa saat ini,” kata ahli mikrobiologi William Brazelton. Smithsonian Kembali pada tahun 2018, masing-masing mengacu pada bulan Saturnus dan Jupiter.

READ  Misi NASA DAVINCI 2029 untuk menjelajahi atmosfer Venus

“Dan mungkin Mars di masa lalu.”

(Kiri) Menara Kota Hilang dijelajahi dengan kendaraan yang dioperasikan dari jarak jauh; (Kanan) Bakteri yang hidup di lubang kalsit(Dr. Kelly/Universitas Washington)

Monolit tertinggi di Kota Hilang diberi nama Poseidon, diambil dari nama dewa laut Yunani, dan tingginya lebih dari 60 meter.

Sementara itu, di timur laut menara, terdapat lereng di mana ventilasi “menangis” dengan cairan, menghasilkan “kumpulan pertumbuhan karbonat kecil bercabang banyak yang memanjang ke luar seperti jari-jari tangan yang terbalik,” menurut para peneliti di Universitas Washington. . .

Kini ada seruan agar Kota Hilang dimasukkan ke dalam Situs Warisan Dunia untuk melindungi fenomena alam, terutama mengingat kecenderungan manusia untuk merusak ekosistem yang berharga.

Pada tahun 2018 lalu, Polandia dipastikan telah melakukan hal tersebut Dia memenangkan hak tersebut Untuk penambangan laut dalam di sekitar medan termal.

Meskipun secara teori, Kota Hilang tidak akan terpengaruh oleh tindakan tersebut, misalnya Peringatan Sains Dia mencatat bahwa penghancuran daerah sekitar mungkin menimbulkan konsekuensi yang tidak diinginkan.

berlangganan Untuk buletin mingguan Indy100 gratis kami

Bagikan pendapat Anda di berita demokrasi kami. Klik ikon upvote di bagian atas halaman untuk membantu menaikkan peringkat artikel ini di indy100