Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA sedang mempertimbangkan untuk menggunakan SpaceX untuk menyelamatkan astronot setelah kebocoran stasiun ruang angkasa Rusia

Pada tanggal 15 Desember, NASA dan astronotnya menghadapi situasi yang menakutkan ketika A.J Pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional, mengakibatkan kebocoran cairan pendingin, sesaat sebelum dimulainya perjalanan ruang angkasa oleh sepasang kosmonot Rusia. Awak kapal aman dan tidak dalam bahaya langsung, tetapi dua astronot dan satu kosmonot NASA seharusnya menggunakan pesawat ruang angkasa Soyuz untuk kembali ke Bumi awal tahun depan. Dengan pesawat ruang angkasa dalam limbo, NASA dan Roscosmos, badan antariksa Rusia, sedang mencoba mencari pilihan mereka untuk melanjutkan.

Untuk itu, NASA sedang mempertimbangkan satu rencana darurat: menggunakan misi SpaceX Crew Dragon untuk secara efektif menyelamatkan astronot yang terdampar dalam beberapa bulan mendatang.

“Tim Stasiun Luar Angkasa Internasional terus bertemu mengenai kebocoran loop pendingin luar Soyuz MS-22,” kata juru bicara NASA kepada The Daily Beast dalam pernyataan email. NASA dan Roscosmos akan terus meninjau opsi bersama sebelum membuat keputusan akhir tentang cara membawa pulang kru dengan aman. Awak Ekspedisi 68 masih dalam kondisi baik, melakukan pekerjaan pemeliharaan dan penelitian.

“Selain itu, kami telah mengajukan beberapa pertanyaan kepada SpaceX tentang kemampuan mereka untuk mengembalikan anggota kru tambahan di Dragon jika diperlukan, tetapi itu bukan fokus utama kami saat ini.”

SpaceX tidak menanggapi permintaan komentar dari The Daily Beast.

Belum jelas apa sebenarnya misi SpaceX itu. Pesawat ruang angkasa Crew Dragon (bernama Endeavour) telah berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan secara teori lebih banyak kursi dapat ditambahkan ke misi itu ketika seharusnya kembali ke Bumi tahun depan. Namun misi ini sudah dikemas dengan empat orang: astronot NASA Nicole Mann dan Josh Kasada, astronot Jepang Koichi Wakata, dan astronot Roscosmos Anna Kikina.

READ  Inggris Raya bergabung dengan upaya internasional untuk mengungkap momen pertama di alam semesta | Ilmu

Pilihan lain bagi NASA adalah memprioritaskan peluncuran SpaceX Crew Dragon baru ke Stasiun Luar Angkasa Internasional khusus untuk menjemput tiga awak yang seharusnya kembali ke Soyuz: astronot NASA Frank Rubio, kosmonot Rusia Sergey Prokopyev dan Dmitry Petlin.

Hilangnya pendingin berarti kapsul Soyuz saat ini mengalami kenaikan suhu yang signifikan. NASA mengatakan suhu kapsul tetap “dalam batas yang dapat diterima,” dan didinginkan oleh aliran udara berventilasi yang diperbolehkan dari palka terbuka ke seluruh Stasiun Luar Angkasa Internasional. Tapi rasanya hampir mustahil membayangkan kapsul itu bisa digunakan untuk membawa manusia kembali ke Bumi.

Penyebab kebocoran Soyuz masih belum diketahui. Penyelidikan menemukan lubang di bagian luar pendingin, yang mungkin disebabkan oleh mikrometeorit atau potongan kecil puing-puing orbita. Itu juga bisa disebabkan oleh kerusakan perangkat keras – yang hanya akan mengarah pada pemeriksaan lebih lanjut Kesalahan ruang tumbuh Roscosmos.