Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA menggunakan laser untuk mengirim video kucing bernama Taters sejauh 19 juta mil

NASA menggunakan laser untuk mengirim video kucing bernama Taters sejauh 19 juta mil

NASA menyiarkan video definisi tinggi Seekor kucing bernama Taters Badan antariksa AS mengatakan pada hari Senin bahwa pesawat ruang angkasa itu kembali ke Bumi dari jarak sekitar 19 juta mil.

Klip video berdurasi 15 detik dikirim ke Bumi sebagai eksperimen komunikasi optik luar angkasa NASA. Badan antariksa tersebut berharap suatu hari nanti dapat menyiarkan video dengan bandwidth sangat tinggi dan data lainnya dari luar angkasa, sehingga memungkinkan misi manusia di masa depan di luar orbit Bumi.

Bagaimana video Taters the Cat bisa sampai ke luar angkasa?

Sedangkan hewan, termasuk A Seekor kucing bernama FeliciteKami sudah pernah ke luar angkasa, dan Taters bukan salah satu dari mereka. Seorang karyawan JPL memiliki kucing oranye itu, menurut NASA.

Video Taters yang mengejar titik merah penunjuk laser diunggah ke NASA seharga $1,2 miliar roh Penyelidikan asteroid sebelum diluncurkan pada bulan Oktober. Psyche sedang dalam perjalanan enam tahun sejauh 2,2 miliar mil menuju asteroid langka kaya logam yang mungkin menyimpan petunjuk tentang bagaimana inti planet berbatu seperti Bumi pertama kali terbentuk.

Siaran video Taters dibuat pada 11 Desember dalam perjalanan menuju asteroid.

Bill Klippstein, manajer proyek demonstrasi teknologi di JPL mengatakan, “Salah satu tujuannya adalah mendemonstrasikan kemampuan untuk mengirimkan video broadband sejauh jutaan mil,” kata Bill Klippstein, manajer proyek demonstrasi teknologi di JPL. “Tidak ada apa pun di Psyche yang menghasilkan data video, jadi kami biasanya mengirimkan paket data pengujian yang dihasilkan secara acak.” . “Namun untuk menjadikan pencapaian ini lebih berkesan, kami memutuskan untuk bekerja sama dengan desainer di JPL untuk membuat video menyenangkan, yang menangkap esensi demonstrasi sebagai bagian dari misi Psyche.”

Bagaimana video Taters si Kucing dikirim ke Bumi?

Sebuah peralatan yang disebut transceiver laser penerbangan digunakan untuk menyiarkan video dalam bentuk laser inframerah dekat yang dikodekan dari Psyche ke Teleskop Hale di Observatorium Palomar Caltech di San Diego County, California, kata NASA.

NASA menyebutkan jarak transmisi standarnya adalah sekitar 80 kali jarak antara Bumi dan Bulan, dan laser hanya membutuhkan waktu 101 detik untuk mencapai Bumi.

Anggota Tim Komunikasi Optik Luar Angkasa NASA bereaksi terhadap video Taters. Streaming video definisi tinggi dikirim ke Bumi melalui laser dari luar angkasa.

NASA/JPL-Caltech


itu video Setiap frame kemudian diunduh dan dikirim ke Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan, di mana frame tersebut diputar ulang secara real time.

“Meskipun transmisinya berjarak jutaan mil, ia mampu mengirim video lebih cepat daripada kebanyakan koneksi Internet broadband,” kata Ryan Rogalin, kepala penerima elektronik untuk proyek di JPL. Faktanya, setelah video diterima di Palomar, video tersebut dikirim ke JPL melalui Internet, dan komunikasi ini lebih lambat dibandingkan sinyal yang datang dari luar angkasa.

Apa artinya ini bagi eksplorasi ruang angkasa di masa depan?

Keberhasilan transmisi video tersebut merupakan sebuah “tonggak bersejarah”, menurut NASA. Saat Psyche terus menuju sabuk asteroid utama antara Mars dan Jupiter, sinyal berkecepatan data tinggi akan terus dikirim kembali ke Bumi. Kemampuan komunikasi yang lebih besar dari luar angkasa dapat membantu membuka jalan bagi pengiriman manusia ke Mars.

“Pencapaian ini menggarisbawahi komitmen kami untuk memajukan komunikasi optik sebagai komponen kunci untuk memenuhi kebutuhan transmisi data di masa depan,” kata Pam Milroy, wakil administrator NASA. “Meningkatkan bandwidth sangat penting untuk mencapai tujuan eksplorasi dan sains di masa depan, dan kami menantikan kemajuan berkelanjutan dari teknologi ini dan transformasi cara kita berkomunikasi selama misi antarplanet di masa depan.”

READ  Para peneliti membuat penemuan mengejutkan di bulan yang jauh