Juni 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA dan penjelajah China menemukan tanda-tanda bukit pasir yang tenggelam dan sungai yang mengalir di Mars

NASA dan penjelajah China menemukan tanda-tanda bukit pasir yang tenggelam dan sungai yang mengalir di Mars

Hasilnya dipublikasikan di Science Advances.

Penjelajah NASA dan penjelajah Zhurong China telah menemukan tanda-tanda bukit pasir basah dan aliran sungai di Planet Merah. Penjelajah di China menemukan bukti bahwa es mungkin telah menyatukan bukit pasir 400.000 tahun yang lalu. Ketekunan NASA telah menemukan tanda-tanda bahwa jalur air yang cepat dan kuat telah memaksa masuk ke Kawah Jezero, memuntahkan air dengan kecepatan yang mengesankan, menurut Nasional geografis laporan.

Hasilnya dipublikasikan di Kemajuan ilmu pengetahuan. Zhurong yang mendarat di Mars pada Mei 2021 setelah gagal bangun setelah masa hibernasi yang direncanakan, kemungkinan karena penumpukan debu di panel surya.

Ketekunan NASA telah menemukan sungai terbesar yang pernah terlihat di Mars. Kedalaman sungai lebih dari 66 kaki di beberapa tempat berdasarkan ketinggian formasi batuan. Para ilmuwan percaya bahwa ini adalah kolom pasir yang diawetkan.

Kedua temuan tersebut “menyoroti fakta bahwa sangat penting untuk meletakkan benda-benda di permukaan planet lain,” kata Janie Radebo, seorang peneliti di Universitas Brigham Young di Utah.

Penjelajah Cina telah menemukan tanda-tanda air di Mars. Bukit pasir di dekat penjelajah telah mengembangkan kerak yang kemungkinan besar terbentuk sebagai hasil interaksi air dengan mineral. Air ini mungkin berasal dari embun beku yang terbentuk di bukit pasir di masa lalu, atau mungkin telah jatuh sebagai salju ratusan ribu tahun yang lalu ketika kemiringan planet memungkinkan salju turun di daerah ini, menurut laporan Nat Geo.

Kerak mengacu pada fitur poligonal yang menyusut dan mengembang seiring waktu. “Untuk memiliki fitur penyusutan dan perluasan semacam ini menunjukkan bahwa ada pembasahan dan pengeringan yang relatif baru, baru-baru ini atau sedang berlangsung yang terjadi di daerah bukit pasir.

READ  Hujan meteor Lyrid akan mencapai puncaknya pada 21 April, 22 April: Yang perlu diketahui

Ralph Milliken, seorang ilmuwan planet di Brown University dan anggota misi Mars Curiosity NASA, mengatakan kepada Nat Geo bahwa debu Mars kaya akan mineral yang dapat menyerap uap air dari udara. Jika bahan ini menutupi bukit pasir, perubahan kelembapan sepanjang musim dapat menyebabkan debu menyerap uap air dan melepaskannya kembali tanpa pernah menjadi cair.

“Kemungkinan hal-hal ini terbentuk di banyak tempat berbeda di Mars,” kata Milliken. “Ini mungkin proses yang bisa terjadi di sebagian besar planet di masa lalu geologis baru-baru ini.”

Sementara bajak Cina menyelidiki rendaman bukit pasir, Ketekunan menjelajahi sisa-sisa semburan yang kuat.

Penjelajah NASA telah menunjukkan bukti bahwa sungai purba yang pernah mengalir di atas planet ini jauh lebih dalam, dan mengalir jauh lebih cepat daripada yang diperkirakan para peneliti sebelumnya. Sungai itu merupakan bagian dari jaringan saluran air yang mengalir ke Kawah Jezero. Khususnya, ini adalah area yang telah dijelajahi penjelajah sejak mendarat lebih dari dua tahun lalu dengan harapan pada akhirnya mencari tanda-tanda kehidupan mikroba purba.

“Ini mengacu pada sungai berenergi tinggi yang masuk ke truk” dan membawa banyak puing. Semakin kuat aliran air, semakin mudah memindahkan potongan material yang lebih besar. “Sangat menyenangkan melihat bebatuan di planet lain dan melihat proses yang sangat familiar,” kata Libby Ives, seorang peneliti postdoctoral di Jet Propulsion Laboratory NASA, dalam rilis NASA.

Selama dua tahun, Ketekunan telah memeriksa bagian atas gundukan batuan sedimen setinggi 820 kaki (250 meter) yang menampilkan lapisan melengkung yang menunjukkan aliran air. Satu lokasi di dalam modul melengkung, yang dijuluki “Sprinkle Haven,” ditangkap di salah satu mozaik Mastcam-Z yang baru.

READ  Misi Juice akan segera diluncurkan ke dunia samudra es Jupiter