Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

SpaceX meluncurkan penerbangan lintas negara pertama dari Starlink berkepala dua

SpaceX meluncurkan penerbangan lintas negara pertama dari Starlink berkepala dua

SpaceX selesai Januari dan akan diluncurkan pada Februari dengan dua misi Starlink. Peluncuran ini akan berlangsung dua hari kemudian dari situs peluncuran terpisah.

Misi pertama – Starlink Group 2-6 – diluncurkan dari Space Launch Complex 4 East (SLC-4E) di Vandenberg Space Force Base California, Selasa, 31 Januari pukul 8:15 PST (16:15 UTC) setelah penundaan dari Senin “untuk memberikan waktu tambahan untuk pemeriksaan pra-peluncuran.” Ini akan diikuti oleh misi Starlink Group 5-3, yang akan diluncurkan dari Historic Launch Complex 39A (LC-39A) di Pusat Luar Angkasa Kennedy di Florida, dan saat ini dijadwalkan untuk Kamis, 2 Februari pukul 2:37 EST (07:37 UTC).

Kedua misi ini akan menjadi peluncuran Falcon 9 keenam dan ketujuh tahun ini, serta peluncuran ketujuh dan kedelapan SpaceX pada tahun 2023. Kedua penerbangan tersebut akan menggunakan penguat Falcon 9 yang telah terbukti dan upaya pemulihan penguat.

Starlink Group 2-6 menggunakan inti Vandenberg Falcon B1071-7, yang sebelumnya mendukung peluncuran dua misi Kantor Pengintaian Nasional Amerika Serikat (Nroll -87 Dan Nroll -85), Sara -1 untuk airbis, minyak siku untuk NASA, CNES, dan dua penerbangan Starlink lainnya. Setelah diluncurkan pada Selasa pagi, tahap pertama mendarat di Autonomous Unmanned Aerial Vehicle (ASDS). Tentu saja aku masih mencintaimuTerletak sekitar 647 km jauhnya di Samudera Pasifik. kapal Pencarian NRC Dia juga dapat mengambil kedua bagian dari hadiah untuk digunakan kembali.

Starlink Group 5-3 dari Kennedy Space Center akan menggunakan penguat Falcon B1069-5, yang diluncurkan CRS-24Dan Koleksi Starlink 4-23Dan Hotbird-13FDan OneWeb #15 misi. ASDS Kekurangan Gravitasi Ini akan tersedia untuk memulihkan tahap pertama dengan jarak perkiraan 665 km di dalam Samudra Atlantik.

READ  Para ilmuwan menemukan planet raksasa yang seringan dan sehalus permen kapas: ScienceAlert

Peluncuran dari California – Seri 2-6 – akan melihat 49 satelit Starlink dikerahkan ke orbit dengan kemiringan 70 derajat terhadap ekuator, pada ketinggian akhir 570 km. Orbit parkir awal adalah 327 km kali 339 km, dengan Falcon 9 terbang di lintasan tenggara.

Orbit 570 km terakhir sesuai dengan “cangkang kedua” konstelasi Starlink: kelompok terakhir dari 720 pesawat ruang angkasa yang tersebar di 36 pesawat, dengan 20 pesawat ruang angkasa per planar. Peluncuran hari Selasa hanyalah peluncuran ketiga yang menargetkan rudal kedua ini, karena misi Grup 2-2, 2-3, dan 2-5 belum diluncurkan. peluncuran pertama Shell 2, Grup 2-1diterbitkan September 2021.

Tampilan Pembawa Satelit ION saat CubeSat dikerahkan di orbit rendah Bumi. (kredit: D-Orbit)

Pesawat ruang angkasa Starlink tidak sendirian dalam presentasi misi Grup 2-6. Pengangkut Satelit ION (SCV009 Eclectic Elena), dikembangkan dan dioperasikan oleh D-Orbit Italia, berfungsi sebagai co-payload untuk penerbangan hari Selasa.

Platform ION Satellite Carrier menampilkan hub yang dapat disesuaikan yang mampu menampung berbagai CubeSat dengan berbagai ukuran. Selama misi, kendaraan dapat meluncurkan muatannya satu per satu, mengubah parameter orbit antara satu peristiwa penyebaran dan lainnya. Ini menambah tingkat fleksibilitas pada misi yang tidak dapat dilayani oleh peluncuran berbagi penerbangan standar.

Setelah meluncurkan Starlink Group 2-6, SpaceX mengalihkan perhatiannya ke Pantai Timur untuk meluncurkan misi Grup 5-3. Misi ini diharapkan dapat menyebarkan sekelompok satelit Starlink ke orbit dengan kemiringan 43 derajat. Ini berarti Falcon 9 akan menuju ke lintasan tenggara Florida – praktik umum di bulan-bulan musim dingin karena laut yang lebih kasar ke utara cenderung mempersulit upaya pemulihan.

Satelit itu sendiri diharapkan serupa dengan versi 1.5 dari satelit yang diluncurkan dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Gerhana matahari total 8 April 2024: Jalur, waktu dan tempat terbaik untuk melihat

Misi khas Starlink dimulai dengan peluncuran Falcon 9 dari landasan peluncuran. Sembilan mesin Merlin 1D memulai tahap pertama mereka dalam urutan pengapian pada tanda T-3 kedua pada hitungan mundur, memungkinkan mereka mencapai tenaga maksimum dan lulus tes akhir sebelum melakukan peluncuran.

Misi sebelumnya, Starlink Group 4-37, lepas landas dari LC-39A pada Desember 2022. (Kredit: Julia Bergeron untuk NSF)

Setelah lepas landas, Falcon 9 menjauh dari lokasi peluncuran, dan mengarah ke bawah saat bermanuver di sepanjang lintasan yang telah diprogram sebelumnya. Sekitar 72 detik setelah penerbangan, kendaraan melewati Max-Q – titik tekanan dinamis maksimum, di mana tekanan mekanis pada roket paling besar.

Kesembilan mesin tahap pertama terus menggerakkan Falcon 9 selama 2 menit dan 27 detik pertama misi, hingga waktu pemutusan mesin utama (MECO), di mana kesembilan mesin dimatikan hampir secara bersamaan. Pemisahan tahap biasanya terjadi setelah empat detik, dengan mesin tahap kedua Merlin Vacuum menyala sekitar tujuh detik setelah menyala.

Saat tahap kedua terus maju di orbit dengan muatannya, tahap pertama mengarah ke apogee—titik tertinggi lintasannya—sebelum memulai perjalanannya ke Bumi. Booster menyempurnakan jalurnya menuju area pendaratan sebelum mencoba mendarat dengan lembut di geladak salah satu dari tiga kapal tak berawak SpaceX. Menggunakan kapal drone pemulihan booster memungkinkan SpaceX meluncurkan muatan yang lebih besar di Falcon 9 daripada yang bisa dilakukan dalam misi kembali ke lokasi peluncuran.

Sedangkan tahap kedua dilanjutkan dengan misi awal. Setelah memisahkan panggung dan menyalakan Mesin Vakum Merlin, dua bagian fairing muatan dibuang, sehingga membuat satelit terekspos ke luar angkasa. Sama seperti tahap pertama Falcon 9, kedua bagian fairing dapat dipulihkan dan digunakan kembali, menggunakan sistem propulsi dan parasut untuk melakukan pendaratan terkontrol di lautan tempat mereka akan dijemput oleh kapal pemulihan.

READ  Para ilmuwan mengira mereka telah menemukan sumber 'sirkuit radio individu'

Pemadaman mesin SECO-1 biasanya terjadi delapan setengah menit setelah penerbangan. Pembakaran mesin lainnya akan mengikuti untuk menyesuaikan orbit penyebaran jika misi membutuhkannya, seperti di Grup 2-6 yang menggunakan pembakaran kedua sebelum penempatan SCV009 Eclectic Elena dan satelit Starlink.

Satelit Starlink ditempatkan di orbit rendah sehingga setiap pesawat ruang angkasa yang rusak atau tidak berfungsi akan segera masuk kembali ke atmosfer dan dihancurkan. Satelit yang beroperasi akan mengangkat dirinya ke orbit yang lebih stabil, di mana mereka akan mengalami traksi sebelum menuju ke orbit operasional terakhirnya.

Setelah pesawat ruang angkasa dipisahkan, tahap kedua akan melakukan pembakaran orbit de-orbit untuk pembuangan yang tepat, memastikan masuk kembali ke lautan.

Starship dan Super Heavy booster, sedang menjalani pengujian bahan bakar latihan basah di Starbase. (kredit: SpaceX)

Dengan dua peluncuran yang berhasil, Falcon 9 akan mencapai total 200 penerbangan orbit, dengan tingkat keberhasilan peluncuran 99%. Penerbangan tersebut merupakan bagian dari awal tahun yang cepat untuk SpaceX, yang menurut CEO Elon Musk, bertujuan untuk memenuhi tujuan ambisius untuk mencapai sebanyak 100 peluncuran orbit pada tahun 2023. Itu bisa melampaui rekor saat ini dari 61 peluncuran dalam Kalender. 2022.

Selain Falcon 9 dan Falcon Heavy, SpaceX berharap dapat memasukkan Starship ke dalam katalog orbitnya, mulai tahun ini dengan uji terbang pertama dari rangkaian lengkap (kendaraan Starship dan pendorong Super Heavy-nya). pada saat ini, Pesawat luar angkasa tersebut masih menjalani uji kesiapan di fasilitas pengujian dan produksi Starbase perusahaan di Texas Selatan, dan tidak ada tanggal peluncuran yang diumumkan secara resmi.

(FOTO TOP: Falcon 9 lepas landas dari SLC-4E pada misi Grup Starlink 2-6. Kredit: SpaceX)