April 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Muatan Shaheen mengembalikan data yang berguna meskipun tidak mendarat di permukaan bulan

Muatan Shaheen mengembalikan data yang berguna meskipun tidak mendarat di permukaan bulan

THE WOODLANDS, Texas — Meskipun tidak akan mencapai bulan, NASA dan pihak lain yang membawa muatan di atas pesawat pendarat bulan Astrobotic Peregrine mengatakan mereka masih akan mendapatkan data berguna dari misi tersebut.

Peregrine diluncurkan pada 8 Januari dengan penerbangan perdana pesawat ruang angkasa Vulcan Centaur milik United Launch Alliance. Namun, pesawat ruang angkasa tersebut mengalami kebocoran propelan beberapa jam setelah peluncuran, sehingga mengesampingkan kemungkinan upaya pendaratan di bulan. Sebaliknya, pesawat ruang angkasa itu masuk kembali satu setengah minggu setelah peluncuran.

Meskipun Peregrine tidak mencapai Bulan, beberapa muatan di dalamnya diuji selama penerbangan. “Selama transit, kami akan menyimpan sebagian besar muatan tersebut dalam mode bertahan hidup,” Dan Hendrickson, wakil presiden Astrobotic, mengatakan dalam sesi misi pada Konferensi Sains Bulan dan Planet pada 11 Maret di sini. “Tetapi ketika misi kami menjadi kacau, begitu pula rencana kami, sehingga menguntungkan semua muatan.”

Meskipun banyak muatan sains di Peregrine tidak dapat mengumpulkan data yang diinginkan dari permukaan bulan, mereka mampu mengujinya di luar angkasa dan, dalam beberapa kasus, melakukan beberapa penelitian ilmiah.

Diantaranya adalah instrumen Linear Energy Transfer Spectrometer (LETS), yang mengumpulkan data tentang lingkungan radiasi bulan, bukan pada permukaan bulan sebagaimana dimaksud. “Kami harus memindahkan operasi kami untuk mengambil data selama penerbangan,” kata Stuart George dari Johnson Space Center NASA, salah satu pemimpin instrumen tersebut. “Alat ini bekerja dengan sempurna sepanjang waktu.”

Instrumen NASA lainnya, Peregrine Ion-Trap Mass Spectrometer (PITMS), juga dapat beroperasi selama penerbangan. Ini mendeteksi jejak oksida nitrat dan nitrogen dioksida yang kemungkinan besar berasal dari oksidator pendarat yang bocor. “Atmosfer sementara, jika Anda mau, dari pengoksidasi di sekitar pesawat ruang angkasa, lingkungan yang disebabkan oleh diri sendiri, tetap ada,” kata Barbara Cohen, peneliti utama PITMS di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA.

READ  Para astronom mengidentifikasi sebuah planet yang tertutup gunung berapi dan permukaannya bisa mengandung air

Salah satu muatan non-NASA di Peregrine adalah Iris, penjelajah bulan yang dibuat oleh mahasiswa Universitas Carnegie Mellon. “Kami malah menjadi 'RoverSat',” kata Raewyn Duvall, manajer program Iris. Hal ini termasuk menguji banyak subsistem kendaraan dan bahkan mengubah beberapa rodanya untuk memastikan berfungsi. “Semua yang diizinkan untuk kami uji berhasil.”

Astrobotic saat ini sedang meninjau misi Peregrine untuk menentukan akar penyebab kebocoran bahan bakar dan perubahan apa pun yang mungkin diperlukan untuk pendarat Griffin milik perusahaan yang lebih besar, yang sedang dikembangkan untuk peluncuran misi Volatiles Investigating Polar Exploration Rover (VIPER) milik NASA. Hendrickson mengatakan setelah presentasi bahwa penyelidikan berjalan dengan baik tetapi tidak memberikan batas waktu penyelesaiannya.

NASA sedang menindaklanjuti penyelidikan ini, Joel Kearns, wakil administrator asosiasi untuk eksplorasi di Direktorat Misi Sains NASA, mengatakan di balai kota NASA pada konferensi pada 11 Maret. “Setelah kami mendapatkan hasilnya, NASA akan menentukan tindakan apa yang harus kami ambil ke depan,” katanya, termasuk perubahan apa pun yang spesifik untuk VIPER. “Kami akan melihat temuan dari Dewan Peninjau Kegagalan dan menentukan langkah apa yang perlu kami ambil. ambil tentang VIPER.

Griffin dan VIPER dijadwalkan untuk diluncurkan pada bulan November mendatang, namun Cairns, ketika berbicara pada pertemuan Komite Penasihat Sains Planet pada tanggal 5 Maret, mengatakan tanggal tersebut kemungkinan besar akan ditunda. “Sangat kecil kemungkinannya mereka akan terbang sebelum akhir tahun ini,” katanya, bukan hanya karena penyelidikan Peregrine, tetapi juga karena pekerjaan lain untuk mempersiapkan penjelajah dan pendarat tersebut untuk diluncurkan. Dia mengatakan NASA akan menunggu untuk menetapkan tanggal baru sampai penyelidikan terhadap Peregrine selesai.

READ  Hanya tersisa satu minggu hingga peluncuran wahana Jupiter pertama di Eropa