Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Moskow mengatakan Rusia menghancurkan “kapal perang terakhir” Ukraina di Laut Hitam

Moskow mengatakan Rusia menghancurkan “kapal perang terakhir” Ukraina di Laut Hitam

Kapal perang Ukraina Yuriy Oliverenko.
Kementerian Pertahanan Ukraina / Wikicommons

  • Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan kapal perang terakhir angkatan laut Ukraina telah dihancurkan.
  • Rusia mengklaim bahwa kapal Yuri Oliverenko ditabrak oleh “senjata presisi tinggi” di pelabuhan Odessa.
  • Laporan mengatakan bahwa Angkatan Laut Ukraina menolak mengomentari tuduhan Rusia.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan awal pekan ini bahwa pasukan Rusia telah menghancurkan “kapal perang terakhir Ukraina” di pelabuhan Odessa.

“Kapal perang terakhir Angkatan Laut Ukraina, Yury Oliverenko, dihancurkan di sebuah kapal perang yang ditambatkan di pelabuhan Odessa,” kata juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia Igor Konashenkov. di telegraf.

Rusia mengatakan Yuriy Oliverenko terkena pada hari Senin oleh rudal Konashenkov digambarkan sebagai “senjata presisi tinggi”. Reuters.

Meskipun Ukraina belum mengkonfirmasi apa yang terjadi, saya akui Serangan udara berat Rusia merusak infrastruktur pelabuhan Odessa pada hari Senin.

Klaim kedua belah pihak tidak segera diverifikasi.

Rusia jarang menargetkan pelabuhan tersebut setelah menandatangani Prakarsa Butir Laut Hitam yang didukung PBB tahun lalu. Kesepakatan itu memungkinkan Ukraina Untuk melanjutkan ekspor biji-bijian yang melewati laut Untuk membantu meringankan krisis pangan global sejak invasi Rusia.

Yuriy Olefirenko, kapal pendarat era Soviet, mungkin telah memainkan “peran penting” dalam operasi Ukraina, Menurut majalah Forbesterutama selama setahun terakhir selama pembebasan Kherson – sebuah kota di dekat pantai Laut Hitam di Sungai Dnipro.

Kapal perang itu mungkin telah mendukung misi Ukraina di Kinburn Spit, jalur sepanjang tiga mil yang membentang ke Laut Hitam di mana ia bertemu dengan Sungai Dnipro.

Pihak mana pun yang memegang sebidang tanah dapat mengontrol pergerakan kapal antara pelabuhan Kherson, Mykolaiv, dan Laut Hitam, menurut Forbes.

READ  Runtuhnya terowongan di India: Tim penyelamat membawa 41 pekerja yang terjebak keluar dari terowongan di India utara

Pasukan Ukraina membebaskan Kherson November lalu. Pasukan Rusia dan Ukraina terkunci dalam pertempuran berdarah di pulau-pulau, rawa-rawa dan ceruk dekat Dnipro Delta, Insider baru-baru ini melaporkan.

Namun, seorang ahli percaya bahwa potensi kehancuran kapal “hampir tidak berdampak pada kemampuan ofensif Angkatan Laut Ukraina,” kata Frederic Mertens, seorang analis di The Hague Center for Strategic Studies. Newsweek dalam sebuah wawancara.

Kapal, yang dibangun pada tahun 1970, hanya dapat membawa sekitar empat tank Ukraina, kata Mertens, sementara kapal serupa yang lebih besar yang dikerahkan pada abad ke-20 dapat membawa empat kali lipat jumlah itu.