Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Monyet rhesus hasil kloning baru menyoroti batasan kloning

Monyet rhesus hasil kloning baru menyoroti batasan kloning

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Temui Retro, monyet rhesus hasil kloning yang lahir pada 16 Juli 2020.

Dia sekarang berusia lebih dari 3 tahun dan “dalam kondisi baik dan tumbuh dengan kuat,” menurut Falong Lu, salah satu penulis penelitian tersebut. diam Diterbitkan di jurnal Nature Communications pada hari Selasa menjelaskan bagaimana Retro muncul.

Retro adalah spesies primata kedua yang berhasil dikloning oleh para ilmuwan. Tim peneliti yang sama mengumumkan pada tahun 2018 bahwa mereka telah melakukan hal tersebut Dua monyet kloning yang identik (sejenis kera) yang masih hidup sampai sekarang.

“Kami telah mencapai monyet rhesus hasil kloning pertama yang hidup dan sehat, yang merupakan langkah maju besar yang mengubah hal yang mustahil menjadi mungkin, meskipun efisiensinya sangat rendah dibandingkan dengan embrio yang dibuahi secara alami,” kata Lu, peneliti di State Key Laboratory. . Biologi Perkembangan Molekuler dan Institut Genetika dan Biologi Perkembangan dari Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok. “Saat ini, kami belum memiliki kelahiran hidup yang kedua.”

Mamalia pertama yang dikloning – Dolly si domba – Dibuat pada tahun 1996 menggunakan teknik yang disebut transfer nuklir sel somatik, atau SCNT, di mana Para ilmuwan pada dasarnya merekonstruksi sel telur yang tidak dibuahi dengan menggabungkan inti sel somatik (bukan dari sperma atau sel telur) dengan sel telur yang intinya telah dikeluarkan.

Sejak saat itu, para ilmuwan telah mengkloning banyak spesies mamalia, termasuk babi, sapi, kuda, dan anjing, namun prosesnya ada untung-untungannya, dan biasanya hanya sebagian kecil embrio yang ditransfer ke ibu pengganti sehingga menghasilkan keturunan yang mampu hidup.

READ  Gambar menghantui menangkap gumpalan sejuta mil dari matahari: ScienceAlert

“Setelah Dolly, kami telah mencapai kemajuan besar dalam mengkloning banyak spesies mamalia, namun kenyataannya inefisiensi masih menjadi kendala utama,” kata Miguel Esteban, peneliti utama di Institut Biomedis dan Kesehatan Guangzhou di Tiongkok. Akademi Ilmu Pengetahuan. Ia tidak terlibat dalam penelitian terbaru namun telah berkolaborasi dengan beberapa anggota tim peneliti pada penelitian besar lainnya.

Tim Tiongkok, yang berbasis di Shanghai dan Beijing, menggunakan versi SCNT yang dimodifikasi dalam penelitian mereka terhadap monyet cynomolgus (Macaca fascicularis) dan memodifikasi teknik tersebut lebih lanjut untuk mengkloning monyet rhesus (Macaca mulatta).

Selama ratusan upaya kloning yang gagal, mereka menyadari bahwa pada embrio hasil kloning awal, membran luar yang membentuk plasenta belum berkembang dengan baik. Untuk mengatasi masalah ini, mereka melakukan prosedur yang disebut transplantasi blok sel endogen, yang melibatkan penempatan sel endogen hasil kloning ke dalam embrio non-kloning, sehingga embrio hasil kloning dapat berkembang secara normal, jelas Esteban.

Tim kemudian menguji teknik baru menggunakan 113 embrio yang direkonstruksi, 11 di antaranya ditransfer ke tujuh ibu pengganti, sehingga hanya menghasilkan satu kelahiran hidup, menurut penelitian tersebut.

“Kami yakin mungkin masih ada lagi… kelainan yang harus diperbaiki. Strategi untuk meningkatkan tingkat keberhasilan teknologi SCNT pada primata tetap… menjadi fokus utama kami di masa depan,” kata Lu.

Dua monyet kloning pertama, Zhong Zhong dan Hua Hua, kini berusia lebih dari 6 tahun dan menjalani “hidup bahagia dan sehat” bersama monyet sejenis lainnya. Lu mengatakan bahwa para peneliti belum menentukan kemungkinan batasan umur monyet hasil kloning.

Zhong Zhong dan Hua Hua sering digambarkan sebagai monyet hasil kloning pertama. Namun, itu adalah monyet rhesus Itu dikloning pada tahun 1999 Menggunakan apa yang peneliti anggap sebagai metode kloning yang lebih sederhana. Dalam hal ini, para ilmuwan membelah embrio, seperti yang terjadi secara alami ketika kembar identik berkembang, dibandingkan menggunakan sel dewasa seperti pada teknologi SCNT.

READ  Setelah sukses besar dari misi Artemis I, mengapa tinggal dua tahun lagi untuk muncul?

Para peneliti mengatakan bahwa kemampuan mengkloning monyet dengan sukses dapat membantu mempercepat penelitian biomedis, mengingat ada keterbatasan terhadap apa yang dapat dipelajari para ilmuwan dari tikus laboratorium. Penelitian terhadap primata non-manusia, yang merupakan kerabat terdekat manusia, sangat penting bagi kemajuan medis dalam menyelamatkan nyawa, termasuk menciptakan vaksin untuk melawan COVID-19, menurut laporan Oleh panel Akademi Sains, Teknik, dan Kedokteran Nasional yang dikeluarkan pada bulan Mei.

Penggunaan monyet dalam penelitian ilmiah merupakan isu kontroversial karena keprihatinan etika terhadap kesejahteraan hewan. Tim tersebut mengatakan bahwa mereka mengikuti hukum dan pedoman Tiongkok yang mengatur penggunaan primata non-manusia dalam penelitian ilmiah.

Royal Society for the Prevention of Cruelty to Animals (Masyarakat Kerajaan untuk Pencegahan Kekejaman terhadap Hewan) di Inggris mengatakan bahwa mereka mempunyai “kekhawatiran etis yang serius mengenai penerapan teknologi kloning pada hewan. Kloning hewan memerlukan prosedur yang dapat menimbulkan rasa sakit dan kesusahan, serta terdapat tingkat kegagalan dan kematian yang tinggi.”

Esteban mengatakan kemampuan untuk menghasilkan monyet yang identik secara genetis bisa bermanfaat.

“Penelitian ini merupakan bukti prinsip bahwa kloning dapat dilakukan pada berbagai spesies primata non-manusia dan membuka pintu bagi cara-cara baru untuk meningkatkan efisiensi. Ada kemungkinan untuk merekayasa genetika monyet hasil kloning dengan cara rumit yang tidak dapat dilakukan oleh monyet liar; ini memiliki banyak implikasi untuk pemodelan penyakit.” Ada juga perspektif konservasi spesies, tambahnya.

Luis Montolio, ilmuwan peneliti di Pusat Bioteknologi Nasional (CNB-CSIC) di Spanyol yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan bahwa kloning kedua jenis monyet tersebut menunjukkan dua hal.

“Pertama, kloning primata bisa dilakukan. Kedua, dan yang sama pentingnya, sangat sulit untuk berhasil dalam eksperimen dengan efisiensi rendah ini.

READ  Hujan meteor Geminid diperkirakan mencapai puncaknya pada minggu ini

Ia menambahkan bahwa rendahnya tingkat keberhasilan proses ini menunjukkan bahwa “kloning manusia bukan hanya tidak diperlukan dan kontroversial, namun jika dilakukan, hal ini akan sangat sulit dan tidak dapat dibenarkan secara moral.”

“Kloning manusia untuk tujuan reproduksi sama sekali tidak bisa diterima,” kata Lu.