April 14, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Misi ISRO ke bulan dan matahari kemungkinan akan berlangsung pada bulan Juli |  berita terbaru india

Misi ISRO ke bulan dan matahari kemungkinan akan berlangsung pada bulan Juli | berita terbaru india

Seorang pejabat mengatakan pada hari Sabtu bahwa Organisasi Riset Luar Angkasa India (ISRO) berencana untuk meluncurkan edisi ketiga misi bulan India dan misi matahari pertama pada bulan Juli.

Chandrayaan-2 berhasil diluncurkan dan dimasukkan ke orbit bulan pada 2019 (PTI)

Badan antariksa tersebut bertujuan untuk meluncurkan Chandrayaan-3 pada bulan Juli, diikuti oleh Aditya-L1, kata seorang pejabat Isro yang mengetahui perkembangan proyek tersebut. “Kami sedang menyelesaikan semua tes dan berharap kami dapat mengikuti jadwal,” kata pejabat yang meminta untuk tidak disebutkan namanya itu.

Baca juga: ‘India berhasil’: ISRO berhasil menguji coba ‘Kendaraan Peluncur yang Dapat Digunakan Kembali’ dari Karnataka. video

Chandrayaan, program eksplorasi bulan India, adalah rangkaian misi luar angkasa yang berkelanjutan oleh Isro. Roket bulan pertama, Chandrayaan-1, diluncurkan pada 2008 dan berhasil memasuki orbit bulan.

Chandrayaan-2 berhasil diluncurkan dan dimasukkan ke orbit bulan pada tahun 2019, tetapi pendarat tersebut jatuh ke permukaan bulan ketika tergelincir saat mencoba mendarat pada tanggal 6 September 2019, karena kesalahan perangkat lunak.

Chandrayaan-3 terdiri dari pendarat asli, modul dorong, dan penjelajah. Tujuannya termasuk mengembangkan dan mendemonstrasikan teknologi baru yang diperlukan untuk misi antarplanet. Probe akan memiliki kemampuan untuk mendarat lunak di lokasi tertentu dan mengerahkan rover, yang akan melakukan analisis kimia permukaan bulan saat bergerak.

Aditya-L1 adalah misi sains pertama India untuk mempelajari matahari. Sebelumnya, misi ini dirancang sebagai Aditya-1 dengan satelit kelas 400kg yang membawa satu muatan, VELC, dan rencananya akan diluncurkan ke orbit rendah bumi sejauh 800km.

Baca juga: ISRO meluncurkan roket LVM3 terbesar di India dengan 36 satelit

Namun, karena satelit yang ditempatkan di orbit korona di sekitar titik Lagrangian pertama (L1) dari sistem Matahari-Bumi memiliki keuntungan utama menampilkan Matahari tanpa matahari terbenam atau gerhana, misi Aditya-1 telah diganti namanya menjadi Aditya- Misi L1., yang akan dimasukkan ke orbit di sekitar titik L1, 1,5 juta km dari Bumi menuju matahari.

READ  Para ilmuwan telah menemukan bentuk es baru - ini mungkin umum di planet yang jauh dan kaya air