Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana otak kita menghasilkan bahasa dan pikiran, menurut ahli saraf

Bagaimana otak kita menghasilkan bahasa dan pikiran, menurut ahli saraf

Selama ribuan tahun, para filsuf memperdebatkan tujuan bahasa. Plato percaya bahwa berpikir itu perlu. “Pikiran adalah percakapan batin yang hening antara jiwa dengan dirinya sendiri,” tulisnya.

Banyak sarjana kontemporer yang mengemukakan pandangan serupa. Mulai tahun 1960-an, Noam Chomsky, ahli bahasa di MIT, berpendapat bahwa kita menggunakan bahasa untuk bernalar dan bentuk penalaran lainnya. “Jika terjadi defisit yang parah dalam bahasa, maka akan terjadi defisit yang parah dalam berpikir.” dia menulis.

Sebagai seorang sarjana, Evelina Fedorenko mengikuti kelas Dr. Chomsky dan mendengarkan dia menjelaskan teorinya. “Saya sangat menyukai gagasan itu,” kenangnya. Namun dia bingung karena kurangnya bukti. “Banyak hal yang dia katakan dinyatakan seolah-olah itu fakta – kebenaran,” katanya.

Dr Fedorenko kemudian menjadi ahli saraf kognitif di MIT, menggunakan pemindaian otak untuk menyelidiki bagaimana otak menghasilkan bahasa. Setelah 15 tahun, penelitiannya membawanya pada kesimpulan yang mengejutkan: kita tidak memerlukan bahasa untuk berpikir.

“Saat Anda mulai mengevaluasinya, Anda tidak menemukan dukungan terhadap peran bahasa dalam berpikir,” katanya.

Ketika Dr. Fedorenko memulai penelitian ini pada tahun 2009, penelitian menemukan bahwa area otak yang sama yang diperlukan untuk berbahasa juga aktif ketika orang membuat kesimpulan atau melakukan perhitungan.

Namun Dr. Fedorenko dan peneliti lain menemukan bahwa tumpang tindih ini hanyalah sebuah fatamorgana. Salah satu masalah dengan hasil awal adalah bahwa pemindainya relatif primitif. Para ilmuwan memanfaatkan pemindaian fuzzy ini dengan menggabungkan hasil dari seluruh relawan, sehingga menghasilkan rata-rata aktivitas otak secara keseluruhan.

Dalam penelitiannya sendiri, Dr. Fedorenko menggunakan pemindai yang lebih kuat dan melakukan lebih banyak tes pada setiap sukarelawan. Langkah-langkah ini memungkinkan dia dan rekan-rekannya mengumpulkan cukup data dari setiap orang Untuk membuat gambar berbutir halus dari otak individu.

READ  Dua kali kristal telah berhasil dihubungkan bersama untuk pertama kalinya

Para ilmuwan kemudian melakukan penelitian untuk mengidentifikasi sirkuit otak yang terlibat dalam tugas-tugas linguistik, seperti mengambil kata-kata dari memori dan mengikuti aturan tata bahasa. Dalam eksperimen biasa, relawan membaca frasa yang ambigu, diikuti dengan kalimat nyata. Para ilmuwan menemukan area tertentu di otak yang hanya menjadi aktif ketika para relawan memproses bahasa sebenarnya.

Itu untuk setiap sukarelawan Jaringan bahasa – Konstelasi wilayah yang menjadi aktif selama tugas linguistik. “Ini sangat stabil,” kata Dr. Fedorenko. “Jika saya mensurvei Anda hari ini, 10 atau 15 tahun lagi, hasilnya akan sama.”

Para peneliti kemudian memindai orang yang sama sambil melakukan berbagai jenis pemikiran, seperti memecahkan teka-teki. “Area lain di otak bekerja keras ketika Anda melakukan semua bentuk pemikiran ini,” katanya. Namun jaringan linguistik tetap sepi. “Menjadi jelas bahwa tidak satu pun dari hal-hal ini yang berinteraksi dengan sirkuit bahasa,” katanya.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan Rabu Menulis di Nature, Dr. Fedorenko dan rekan-rekannya mengatakan penelitian pada orang dengan cedera otak menunjukkan kesimpulan yang sama.

Stroke dan bentuk kerusakan otak lainnya dapat menghancurkan jaringan bahasa, membuat orang kesulitan memproses kata dan tata bahasa, suatu kondisi yang dikenal sebagai afasia. Namun para ilmuwan menemukan hal ini Orang masih bisa mengerjakan aljabar Dan Bermain catur Bahkan dengan afasia. Dalam percobaan, penderita afasia dapat melihat dua angka – misalnya 123 dan 321 – dan menyadari bahwa, dengan menggunakan pola yang sama, angka 456 harus mengikuti angka 654.

Jika bahasa tidak diperlukan untuk berpikir, lalu mengapa bahasa? Komunikasi, bantah Dr. Fedorenko dan rekan-rekannya. Chomsky dan peneliti lain menolak gagasan ini, dengan alasan ambiguitas kata-kata dan sulitnya mengungkapkan intuisi kita dengan lantang. “Sistem ini tidak dirancang dengan baik dalam banyak aspek fungsional.” Dr Chomsky pernah berkata.

READ  NASA mengungkapkan asteroid besar seukuran Big Ben di London yang akan melewati Bumi besok dengan kecepatan 29.000 mil per jam

Namun penelitian besar menunjukkan bahwa bahasa telah ditingkatkan untuk menyampaikan informasi dengan jelas dan efisien.

Dalam sebuah penelitianPara peneliti menemukan bahwa kata-kata yang sering digunakan lebih pendek, sehingga pembelajaran bahasa menjadi lebih mudah dan mempercepat aliran informasi. Dan di penelitian lainpeneliti yang mempelajari 37 bahasa menemukan bahwa aturan tata bahasa menempatkan kata-kata berdekatan sehingga makna gabungannya lebih mudah dipahami.

Pemisahan pemikiran dan bahasa dapat membantu menjelaskan mengapa sistem AI seperti ChatGPT sangat baik dalam beberapa tugas dan sangat buruk dalam tugas lainnya, kata Kyle Mahowald, ahli bahasa di Universitas Texas di Austin yang tidak terlibat dalam pekerjaan baru ini.

Ilmuwan komputer melatih program ini pada sejumlah besar teks, mengungkap aturan tentang bagaimana kata-kata saling berhubungan. Dr Mahowald menduga bahwa program-program ini mulai meniru jaringan bahasa di otak manusia, namun mereka tidak mampu berpikir logis.

“Ada kemungkinan untuk memiliki teks dengan tata bahasa yang sangat lancar, yang mungkin memiliki ide dasar yang koheren atau tidak,” kata Dr. Mahowald.

Namun Jay Dove, seorang filsuf di Universitas Louisville, yakin Dr. Fedorenko dan rekan-rekannya telah bertindak terlalu jauh dalam menjauhkan bahasa dari pemikiran, terutama gagasan yang kompleks. “Saat kita memikirkan demokrasi, kita mungkin berlatih berdiskusi tentang demokrasi,” katanya. “Anda tidak memerlukan bahasa untuk memiliki pemikiran, tetapi bahasa dapat berfungsi sebagai penguat.”