September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Minyak naik karena kekurangan pasokan kembali ke fokus

Minyak naik karena kekurangan pasokan kembali ke fokus

Tangki penyimpanan minyak mentah dari atas di Pusat Minyak Cushing, di Cushing, Oklahoma, 24 Maret 2016. REUTERS/Nick Oxford

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • OPEC + memiliki opsi untuk menghadapi tantangan, termasuk pemotongan
  • Iran mengabaikan beberapa tuntutannya untuk kesepakatan nuklir – pejabat AS
  • Berikutnya: Laporan Pasokan Minyak API, 2030 GMT

LONDON (Reuters) – Minyak naik $ 1 per barel pada hari Selasa, dengan pasokan yang lebih ketat kembali menjadi fokus karena Arab Saudi melayangkan gagasan pengurangan produksi OPEC+ untuk mendukung harga dan kemungkinan penurunan persediaan minyak mentah AS.

Pada hari Senin, Saudi Press Agency melaporkan bahwa menteri energi Saudi mengatakan bahwa OPEC+ memiliki sarana untuk menghadapi tantangan termasuk pengurangan produksi, mengutip komentar yang dibuat oleh Abdulaziz bin Salman kepada Bloomberg dalam sebuah wawancara. Baca lebih banyak

Minyak mentah Brent, patokan global, naik 77 sen, atau 0,8 persen, menjadi $97,25 per barel pada 0814 GMT. Minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 94 sen, atau 1,0%, menjadi $91,30.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Apakah pemangkasan produksi OPEC pasca-September atau OPEC+ dibenarkan atau tidak. Terlepas dari pelemahan baru-baru ini yang disebabkan oleh inflasi, pasar minyak tampaknya telah menemukan titik terendah baru-baru ini,” kata Tamas Varga dari pialang minyak BVM.

Minyak menguat pada 2022, mendekati level tertinggi sepanjang masa di $147 pada Maret setelah invasi Rusia ke Ukraina, memperburuk kekhawatiran pasokan. Sejak itu, kekhawatiran tentang resesi global, kenaikan inflasi dan permintaan yang lemah telah membebani harga.

Ini juga menyoroti kemungkinan menyimpulkan perjanjian nuklir antara Iran dan kekuatan dunia yang akan memungkinkan Iran untuk meningkatkan ekspor minyak. Seorang pejabat senior AS mengatakan kepada Reuters pada hari Senin bahwa Iran telah menyerahkan beberapa tuntutan utamanya untuk menghidupkan kembali kesepakatan itu. Baca lebih banyak

READ  Suku bunga yang lebih tinggi mengurangi permintaan hipotek lebih dari 40% dibandingkan tahun lalu

Sementara harga minyak mentah berjangka Brent telah turun tajam dari harga tertinggi tahun ini, struktur pasar dan perbedaan harga di pasar minyak aktual masih menunjukkan pasokan yang ketat.

Dalam komentar yang dilaporkan pada hari Senin, menteri Saudi mengatakan pasar kertas dan minyak alam telah menjadi “terpisah”.

Untuk mengkonfirmasi ketatnya pasokan, laporan persediaan mingguan AS terbaru diperkirakan menunjukkan penurunan 1,5 juta barel dalam stok minyak mentah. Dua laporan pertama untuk minggu ini dirilis pada 2030 GMT dari American Petroleum Institute.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan tambahan oleh Stephanie Kelly dan Moyo Shaw); Diedit oleh Simon Cameron Moore dan Clarence Fernandez

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.