Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Minyak Naik Karena Harapan Ekonomi China;  Kekhawatiran resesi membatasi keuntungan

Minyak Naik Karena Harapan Ekonomi China; Kekhawatiran resesi membatasi keuntungan

  • Pedagang membuka kembali ekonomi China
  • Republik Ceko mengatakan bahwa negara-negara Uni Eropa setuju untuk membatasi harga gas
  • Meningkatnya suku bunga, kekhawatiran resesi berdampak buruk
  • Amerika Serikat untuk memulai pengadaan cadangan strategis

NEW YORK (Reuters) – Harga minyak naik pada Senin, karena optimisme tentang pelonggaran pembatasan yang diberlakukan China pada virus corona baru (Covid-19) mengalahkan kekhawatiran resesi global yang akan memengaruhi permintaan energi.

China, importir minyak mentah terbesar di dunia, mengalami gelombang pertama dari tiga gelombang kasus COVID-19 yang diperkirakan setelah Beijing melonggarkan pembatasan pergerakan tetapi mengatakan pihaknya berencana untuk meningkatkan dukungannya terhadap ekonomi pada tahun 2023.

“Tidak diragukan lagi bahwa permintaan terpengaruh secara negatif,” kata Naeem Aslam, seorang analis di AvaTrade Brokerage. “Namun, tidak semuanya negatif karena China telah berjanji untuk melawan semua pesimisme tentang ekonominya dan akan melakukan apa yang diperlukan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.”

Minyak mentah Brent naik 76 sen menjadi ditutup pada $79,80 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 90 sen menjadi $75,19.

Harga memangkas kenaikan sebelumnya sebelum naik lagi dalam sesi yang bergejolak.

“Kenyataannya di sini adalah bahwa kita masih memiliki ketakutan akan resesi besar yang belum hilang,” kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho. Akan sulit untuk mendapatkan keuntungan besar di sini.

Minyak naik menuju rekor tertinggi $147 per barel di awal tahun setelah invasi Rusia ke Ukraina pada Februari. Sejak itu terhapus sebagian besar keuntungan tahun ini karena kekhawatiran pasokan memudar karena kekhawatiran resesi.

Para menteri energi Uni Eropa menyetujui batas harga gas pada hari Senin, setelah pembicaraan berminggu-minggu mengenai tindakan darurat yang telah membagi pendapat di antara negara-negara Uni Eropa karena berusaha untuk menjinakkan krisis energi.

READ  Chipotle menutup toko Maine secara permanen, menghentikan upaya guild

Batas itu bisa dimulai dari 15 Februari 2023, dokumen yang merinci kesepakatan akhir menunjukkan. Kesepakatan itu akan secara resmi disetujui oleh negara bagian secara tertulis, setelah itu dapat mulai berlaku.

Federal Reserve AS dan Bank Sentral Eropa menaikkan suku bunga minggu lalu dan menjanjikan lebih banyak. Sementara itu, Bank of Japan dapat mengubah sikap hawkishnya saat bertemu pada hari Senin dan Selasa.

“Prospek suku bunga yang lebih tinggi akan mengganggu pertumbuhan ekonomi di tahun baru, sehingga mengurangi permintaan minyak,” kata Stephen Brennock dari PVM Oil Brokerage.

Minyak mendapat dorongan dari Departemen Energi AS yang mengatakan pada hari Jumat akan mulai membeli kembali minyak mentah untuk Cadangan Minyak Strategis – pembelian pertama sejak rilis 180 juta barel cadangan tahun ini.

(Laporan oleh Stephanie Kelly) Pelaporan tambahan oleh Alex Lawler. Diedit oleh David Goodman, Barbara Lewis, Andrea Ricci, Deepa Babbington dan Mark Porter

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.