Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Minggu kenaikan harga memiliki saham di jalur untuk penurunan terbesar sejak 2020

Minggu kenaikan harga memiliki saham di jalur untuk penurunan terbesar sejak 2020

  • Semua orang kecuali Bank of Japan sedang mendaki
  • Saham jatuh karena risiko ekonomi tumbuh
  • Yen jatuh karena Bank of Japan membiarkan kebijakan tidak berubah

SINGAPURA (Reuters) – Saham global menuju minggu terburuk sejak jatuhnya pasar pandemi pada Maret 2020, karena kenaikan suku bunga di Amerika Serikat dan Inggris dan kejutan di Swiss mengkhawatirkan investor tentang pertumbuhan ekonomi di masa depan.

Bank of Japan adalah satu-satunya bank sentral dalam minggu di mana harga uang naik di seluruh dunia, dan tetap pada strateginya mempertahankan imbal hasil 10-tahun mendekati nol pada hari Jumat. Baca lebih banyak

Yen turun lebih dari 1% menjadi 133,88 per dolar dalam perdagangan berombak. Futures AS mencoba untuk bangkit kembali dan saham China naik, tetapi itu ditetapkan terhadap kerugian seminggu dan kekhawatiran bahwa menaikkan suku bunga akan menghambat pertumbuhan selama bertahun-tahun.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang (MIAPJ0000PUS.) Itu jatuh ke level terendah lima minggu, dipengaruhi oleh aksi jual di Australia di mana ASX 200 (.AXJO) Itu turun 1,8%. Indeks Nikkei Jepang (.N225) Itu turun 1,7% dan menuju penurunan mingguan sekitar 7%.

S&P 500 berjangka naik 0,8% dan Nasdaq 100 berjangka naik 1% tetapi berada jauh di bawah air selama seminggu.

EuroSTOXX 50 berjangka naik 1% dan FTSE berjangka naik 0,5%.

“Kami memasuki fase sulit dari transformasi sistemik, di mana risiko terhadap pertumbuhan ekonomi menambah latar belakang inflasi yang sudah panas,” kata Vincent Mortier, kepala investasi di Amundi, manajer dana terbesar di Eropa.

READ  Saham IBM menikmati hari terbaiknya dalam dua tahun karena perkiraan melonjak

“Repricing saat ini mengambil sebagian besar overvaluation di luar pasar, tetapi level saat ini rentan terhadap penurunan fundamental perusahaan.”

saham global (.MIWD00000PUS) Ini turun 5,7% untuk minggu ini sejauh ini, di jalur untuk mencatat penurunan persentase mingguan terbesar dalam lebih dari dua tahun.

SATU ARAH

Obligasi dan mata uang gelisah setelah minggu yang bergejolak. Dalam sesi terakhir, dolar telah mundur dari level tertinggi 20 tahun, tetapi tidak banyak jatuh dan sepertinya akan mengakhiri minggu dengan datar.

Lompatan Franc Swiss membuat penarikan tambahan minggu ini karena digunakan sebagai mata uang pendanaan dan sering ditukar dengan dolar sebelum menukarnya dengan hasil yang lebih tinggi – yang berarti menjual dolar ketika perdagangan berbalik.

Dolar menguat pada hari Jumat dan terlepas dari reli yen, dolar naik sekitar 0,3% menjadi $1,0518 pada euro dan naik sekitar 0,5% menjadi $0,7012 pada dolar Australia.

“Jalan yang paling sedikit resistensinya adalah persediaan yang lebih rendah dan dolar yang lebih kuat,” kata Brent Donnelly dari Spectra Markets. “The Fed tidak tahu ke mana arah inflasi, dan kami juga tidak.”

Selain Federal Reserve dan Bank Sentral Swiss, Bank of England mengumumkan kenaikan suku bunga 25 basis poin minggu ini. Itu kurang dari yang diharapkan tetapi mengirim obligasi emas menjual dan pound Inggris lebih tinggi pada taruhan bahwa kenaikan di masa depan akan datang tebal dan cepat. Baca lebih banyak

“Jika bank sentral tidak bergerak secara agresif, pengembalian dan risiko harga lebih mengarah pada kenaikan suku bunga,” kata John Briggs, ahli strategi di NatWest Markets.

“Pasar dapat terus menyesuaikan dengan ekspektasi tingkat yang lebih tinggi dari kebijakan global … karena dorongan kebijakan bank sentral global adalah satu arah.”

READ  Berkshire Hathaway dari Warren Buffett setuju untuk membeli perusahaan asuransi Alleghany seharga $ 11,6 miliar

Sterling naik 1,4% pada hari Kamis dan mempertahankan kenaikannya hingga Jumat karena menuju minggu yang datar. Treasury dua tahun naik 18 basis poin Kamis menjadi 2,143%.

Data ketenagakerjaan dan perumahan AS melemah pada hari Kamis, menyusul angka penjualan ritel yang mengecewakan, dengan kecemasan memukul dolar dan membantu Treasuries. Baca lebih banyak

Imbal hasil Treasury 10-tahun benchmark turun hampir 10 basis poin semalam tetapi berfluktuasi setinggi 3,2133% selama pagi Asia. Hasil naik ketika harga turun.

Kekhawatiran pertumbuhan menyebabkan penurunan singkat dalam minyak sebelum harga stabil. Minyak mentah berjangka Brent berada di $ 119,70 per barel pada harga terbaru. Emas menetap di $1.844 per ounce dan Bitcoin tetap di bawah tekanan di $20.700.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Tom Westbrook. Pengeditan Festival Lincoln.

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.