Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Miguel Cabrera dari Detroit Tigers mencapai 3.000 hit

Miguel Cabrera dari Detroit Tigers mencapai 3.000 hit

Pemain terbaik membuat manajer ingin mengubah aturan. Secara khusus, satu aturan: persyaratan lineup yang mengganggu, yang memaksa setiap pemukul untuk mengambil giliran. Ketika Miguel Cabrera ada di tim Anda, menunggu adalah bagian tersulit.

“Saya berharap dia selalu berhasil,” kata Jack McKeon, 91, di telepon minggu ini dari rumahnya di Carolina Utara. “Dia memukul lalat pengorbanan, dia memukul rumah, dia akan mendapatkan pukulan bisbol, sampai ke titik di mana dia memukul bola yang dia sebutkan dalam permainan Bartmann. Itu adalah katalisnya. Sesuatu yang baik sedang terjadi dengan orang ini.”

Pada usia 20, Cabrera bermain untuk Florida Marlins saat itu, ketika pengawalnya mengejutkan pemain Chicago Cubs Alex Gonzalez di game keenam yang menentukan dari Seri Kejuaraan Liga Nasional 2003. Pelanggaran itu membantu mengubah Steve Bartman — pemandu sorak yang menguangkan bola busuk ke bawah Garis kiri di awal permainan – dari ujung bawah ke titik penting saat Marlins menyerbu ke Kejuaraan Dunia dengan kemenangan 6 dan 7.

Saat itu, Cabrera baru mengoleksi 84 kunjungan karir di musim reguler. Pada hari Sabtu, sendirian melawan Colorado Rockies di Comerica Park, ia menjadi pemain ke-33 dalam sejarah Major League dengan 3.000.

Setelah membuat tiga hit pada hari Rabu untuk mencapai 2.999, pengejaran 3.000 skor Cabrera menunda kinerja 0-3 hari Kamis (dan jalan yang disengaja di akhir permainan membuat beberapa alis), ditambah hujan menunda pertandingan yang dijadwalkan pada hari Jumat melawan Colorado.

Prestasi itu akhirnya datang di paruh pertama pertandingan Sabtu sore ketika Cabrera memilih sesama pemain Venezuela Antonio Cinzatella. Shortstop Rocky Jose Iglesias, yang memainkan Cabrera di Tigers, datang untuk memeluk mantan rekan setimnya sementara Tigers berlari ke lapangan untuk memanjakannya juga. Beberapa saat kemudian, Cabrera pergi ke belakang piring rumah untuk merayakan bersama ibu, istri, putra dan putrinya.

“Saya pikir saya masih bermimpi,” kata Cabrera kepada wartawan setelah pertandingan. “Bisa melihat 3.000 orang di sana, itu sangat istimewa.”

Cabrera menambahkan single dua tahap di bagian bawah inning keenam untuk hit nomor 3.001 dan kemudian dihapus untuk pinch runner. Kerumunan di Comerica Park memberinya tepuk tangan meriah dan dia berakhir dengan Tigers mengalahkan Rockies, 13-0. Dia kemudian menambahkan nomor satu 3002 di game kedua dengan sundulan ganda Siang dan Malam, yang kalah dari Detroit, 3-2.

“Saya seperti, ‘Selesaikan hari ini,'” kata Cabrera, mengakui frustrasi menunggu beberapa hari lagi untuk 3.000. “Saya senang saya melakukannya di sini,” kata Cabrera. Saya senang warga Detroit melihatnya.”

Kembali pada tahun 2003, hit pertama karir Cabrera cocok: home run dua kali dan memenangkan pertandingan di bagian bawah inning kesebelas pada tanggal 20 Juni 2003, di Miami Gardens, Florida. Dia adalah salah satu pemain langka yang muncul di dua daftar pemain bisbol paling populer.

Hanya enam lainnya yang memiliki 3.000 hit dan 500 home run: Hank Aaron, Willie Mays, Eddie Murray, Rafael Palmiro, Albert Pujols, dan Alex Rodriguez. Di antara grup itu, Cabrera memiliki rasio hit terbaik (0,310) dan rasio dasar (0,387).

Jumlah Cabrera akan berubah, dan kemungkinan akan menurun, sebelum dia pensiun; Dia menandatangani kontrak dengan Detroit hingga 2023. Tapi untuk saat ini, mereka menekankan keterampilan Cabrera sebagai pemukul murni. Ini bukan ketapel gaya bebas, tepatnya, tetapi tujuannya adalah untuk memaksa masuk ke pangkalan. Hanya dua pemain dengan 500 pemilik rumah (Sammy Sosa dan Ernie Banks) yang memiliki jalur karier lebih sedikit.

READ  Max Scherzer menggaruk Mets dengan cedera, hari pembukaan dipertanyakan

Cabrera memenangkan empat gelar batting dalam periode lima tahun, dari 2011 hingga 2015. Hanya dua pemukul tangan kanan di Integrated Grand Slam, Roberto Clemente dan Bill Madlock, yang telah merebut empat gelar batting. Sehebat apa pun mereka, baik Clemente maupun Madlock tidak memukul 30 kapal perusak dalam satu musim. Cabrera telah melakukannya 10 kali.

Cabrera berusia 16 tahun ketika Marlins of Venezuela mengontraknya seharga $1,9 juta pada tahun 1999. Empat tahun kemudian, dengan Carolina Mudcats, ia merobek AA Divisi Selatan dengan rata-rata 365 dan 609 perlambatan dalam 69 pertandingan – namun ia sebagian besar bermain di Base ketiga, dan Mike Lowell didirikan di Miami.

Itu tidak membuat McKeown khawatir, yang mengambil alih sebagai sutradara pada bulan Mei. Timnya memiliki beberapa penembak muda yang menjanjikan tetapi mereka membutuhkan lebih banyak pukulan di lineup. McKeon akan menemukan tempat untuk raket seperti Cabrera.

“Saya tahu dia tidak bisa bermain di posisi ketiga karena kami memiliki Mike Lowell, tetapi saya akan menempatkannya di lapangan – jangan khawatir tentang itu, kami akan mencari tahu,” kata McKeown. “Dia meninggalkan lapangan seperti bukan urusan siapa-siapa.”

Cabrera hanya memainkan tiga game di sisi kiri lapangan, tetapi dia mulai bermain di sana setiap hari di minggu pertamanya di jurusan. Pada Oktober 2003, McKeon mengubah Cabrera menjadi lapangan yang tepat. Dia tidak pernah memainkan posisi itu, tetapi mulai di sana selama tujuh dari 10 pertandingan pasca-musim terakhir Marlins, dalam perjalanan untuk memenangkan Kejuaraan Dunia atas Yankees.

Pukulan Cabrera di paruh pertama Game 4, di Florida, menandakan kehebatan yang akan datang. Roger Clemens menembakkan bola cepat dari lapangan pertama dengan kecepatan 94 mph, tinggi dan dalam, tembakan klasik dari penembak jitu. Cabrera balas menatap Clemens, mengangkat tujuh lemparan, dan menggali bola cepat 94-mph lainnya—naik turun papan—melewati pagar di lapangan tengah kanan.

READ  Kematian Dwayne Haskins: Apa yang kita ketahui dan tidak ketahui tentang kematian quarterback

“Kau tidak menakut-nakuti orang itu,” kata McKeown. tidak takut. Orang ini percaya diri dan tahu dia memiliki kemampuan untuk melakukannya.”

Dalam tiga belas musim berikutnya, Cabrera akan tampil dengan konsistensi dan daya tahan yang luar biasa. Dia datang untuk raket lebih dari pemain besar lainnya dari tahun 2004 sampai 2016 – dan juga menghasilkan pada tingkat tertinggi. Dari 104 pemain yang tampil setidaknya dalam 5.000 pertandingan di musim tersebut, Cabrera memiliki base player terbaik sekaligus slowdown: 0,968.

dia melakukan Sebagian besar kerusakan yang terjadi pada harimau, yang menukar enam pemain untuk favoritnya dan bowler kiri Dontrelle Willis pada Desember 2007. Dua pemain – bek tengah Cameron Maybin dan bowler kidal Andrew Miller – memiliki dua karir yang panjang. Tapi kesepakatan itu adalah kudeta untuk Macan, yang akan memenangkan empat gelar Liga Utama berturut-turut dan spanduk MLS di Prime Cabrera.

Setelah musim Triple Crown 2012, itu adalah harimau Cabrera dianugerahi kontrak delapan tahun senilai $240 juta yang tidak akan dimulai sampai 2016. Kesepakatan itu berlebihan; Produksi Cabrera pasti menurun, dan dia hampir mencapai rata-rata liga selama lima musim terakhir. Macan jatuh rusak dan masih membangun kembali.

Tapi kontrak, jika tidak ada yang lain, memastikan bahwa momen menonjol Cabrera akan terjadi pada Tigers, tim yang paling diuntungkan dari janji yang dia tunjukkan pada usia 20 tahun. McKeown tidak pernah mengubah aturan dasar bisbol, tapi dia benar tentang Cabrera.

Hal yang baik, sebenarnya, sedang terjadi dengan orang itu.