November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Microsoft Satya Nadella "sangat optimis" di Asia, China, dan India

Microsoft Satya Nadella “sangat optimis” di Asia, China, dan India

Satya Nadella, CEO Microsoft Corporation, selama acara Ignite Spotlight perusahaan di Seoul, Korea Selatan, pada Selasa, 15 November 2022. Nadella menyampaikan pidato utama di acara yang diselenggarakan oleh unit perusahaan Korea. Fotografer: SeongJoon Cho/Bloomberg via Getty Images

Seung Joon Cho | bloomberg | Gambar Getty

CEO Microsoft Dia mengatakan optimis tentang Asia, khususnya China dan India, karena Microsoft berencana untuk membangun lebih banyak pusat data di seluruh dunia.

Kami sangat optimis tentang apa yang terjadi di Asia,” Ketua dan CEO Microsoft Satya Nadella mengatakan kepada Tanvir Gill dari CNBC dalam sebuah wawancara Kamis, menambahkan bahwa Microsoft berinvestasi di setidaknya 11 wilayah.

“Kami berkomitmen penuh untuk semua negara ini dan juga China. Saat ini, kami terutama bekerja untuk mendukung perusahaan multinasional yang beroperasi di China dan perusahaan multinasional di luar China.”

Dia juga menambahkan bahwa India telah menjadi “pasar pertumbuhan besar-besaran” setelah bangkit dari pandemi.

“Kehadiran Microsoft di India dulunya kebanyakan tentang perusahaan multinasional yang berbisnis di India. Tapi sekarang, itu benar-benar berubah,” ujarnya.

“Ini sebaliknya di mana perusahaan-perusahaan yang berinovasi di India, apakah itu konglomerat besar atau startup baru, menggunakan [artificial intelligence] Teknologi cloud untuk dapat berinovasi dan menciptakan layanan yang jelas populer di India dan di tempat lain.”

Microsoft sebelumnya mengatakan kepada media India Economic Times Ada permintaan besar untuk pengembangan aplikasi cloud native baru di India.

PHK teknis

Dengan demikian Raksasa teknologi AS menghadapi PHK massalNadella mengatakan dia optimis dengan pasar kerja di sana.

Pada bulan Oktober, Microsoft mengumumkan putaran PHK yang mempengaruhi kurang dari 1% karyawannya. Sementara itu, Meta memberhentikan 11.000 pekerja, dan Snap memberhentikan lebih dari 1.000.

“Pasar kerja saat ini jauh lebih fleksibel,” kata Nadella, menambahkan bahwa sebagian besar perusahaan dari perusahaan energi hingga bank dan pengecer membutuhkan insinyur perangkat lunak.

Ia menambahkan, tidak ada industri yang kebal terhadap isu ekonomi makro. “Jadi setiap orang harus mengelola biaya dan permintaan dengan baik,” katanya.

“Salah satu hal hebat tentang AS adalah jumlah modal yang diinvestasikan,” katanya, seraya menambahkan bahwa infrastruktur industri baru seperti pabrik manufaktur, pembangkit listrik, dan pabrik baterai sedang dibangun.

“Saya lebih fokus mengamati apa yang terjadi dalam hal pertumbuhan baru di AS. Jadi saya sangat, sangat optimis tentang AS dan dunia.”

Nadella menggantikan miliarder Steve Ballmer sebagai CEO Microsoft pada 2014. Sebelumnya, Nadella adalah Wakil Presiden Eksekutif Grup Cloud dan Perusahaan Microsoft.

Saham Microsoft berada di $241,73 dalam perdagangan setelah jam kerja. Saham turun 27,8% year-to-date.

– Ini adalah cerita yang berkembang. . Silakan periksa kembali untuk pembaruan

READ  Platform Perdagangan Mengatakan Platform Perdagangan Cryptocurrency Yang Menyebabkan Hancurnya Pasar Mata Uang dengan Jam Tangan Rolex dan Patek - Bitcoin News