April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Microsoft menyelesaikan kesepakatan Activision senilai $69 miliar setelah persetujuan Inggris

Microsoft menyelesaikan kesepakatan Activision senilai $69 miliar setelah persetujuan Inggris

  • Kesepakatan game terbesar yang pernah ditutup setelah persetujuan Inggris
  • Otoritas Pasar Keuangan Inggris (CMA) memblokir pengambilalihan tersebut pada bulan April
  • Microsoft setuju untuk menjual hak streaming untuk mendapatkan persetujuan
  • CMA mengatakan “berpegang teguh pada pendiriannya” akan membuahkan hasil bagi para pemain

LONDON (Reuters) – Pembuat Xbox, Microsoft, menyelesaikan kesepakatan senilai $69 miliar untuk membeli Activision Blizzard (ATVI.O) pada hari Jumat, menambah bobotnya di pasar video game dengan judul-judul terlaris termasuk “Call of.” tugas” untuk lebih bersaing dengan pemimpin industri Sony (6758.T).

Awalnya diumumkan pada Januari 2022, kesepakatan terbesar dalam industri game berhasil melewati rintangan besar terakhir – persetujuan dari Inggris – hari ini setelah Microsoft setuju untuk menjual hak streaming ke game Activision untuk menghilangkan kekhawatiran persaingan.

Penyelesaian ini merupakan kemenangan besar bagi perusahaan teknologi AS dalam upayanya menarik lebih banyak orang ke konsol Xbox dan layanan berlangganan Game Pass-nya. Pendapatan game Microsoft tertinggal dari Sony, yang penjualan konsol PlayStation-nya melebihi Xbox.

“Hari ini adalah hari yang baik untuk bermain,” kata CEO Microsoft Gaming Phil Spencer dalam sebuah postingan di platform media sosial X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. Dia akan mengawasi bisnis Activision, dengan CEO penerbit video game Bobby Kotick tetap menjabat di posisinya hingga akhir tahun 2023.

Spencer menyebut pembelian tersebut sebagai cara bagi Microsoft untuk memasuki pasar game seluler senilai lebih dari $90 miliar.

Activision membuat game seluler populer, termasuk “Candy Crush Saga” dan “Call of Duty Mobile,” game yang dikecualikan dari kesepakatan streaming cloud yang ditandatangani Microsoft dengan Ubisoft Entertainment Prancis (UBIP.PA) untuk mendapatkan persetujuan Inggris.

READ  GoldenEye 007 remaster diumumkan untuk Xbox, tapi ada masalah

“Microsoft segera memperoleh pendapatan seluler lebih dari $3 miliar,” kata Michael Pachter, analis di Wedbush Securities.

“Manfaat besarnya adalah Microsoft memiliki visi bahwa mereka akan menawarkan game melalui langganan, dan mereka membutuhkan lebih banyak konten untuk diberikan kepada pelanggan. Jadi, ini adalah langkah besar menuju memiliki konten yang cukup,” ujarnya.

Kendala regulasi

Kesepakatan tersebut masih menghadapi tentangan dari Komisi Perdagangan Federal AS, yang gagal dalam upaya sebelumnya untuk memblokir pembelian tersebut. FTC mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka fokus pada bandingnya, tetapi akan “mengevaluasi” perjanjian Microsoft dengan Ubisoft.

Namun para analis yakin hal itu tidak akan banyak berubah. “Dampak tantangan FTC akan terbatas pada keringanan tambahan di masa depan,” kata analis DA Davidson, Gil Loria.

Logo Microsoft terlihat pada smartphone yang ditampilkan pada karakter game Activision Blizzard dalam ilustrasi yang diambil pada 18 Januari 2022. REUTERS/Dado Rovik/Illustration//File Photo Memperoleh hak lisensi

Rintangan utama datang dari Otoritas Persaingan dan Pasar Inggris, yang memblokir kesepakatan tersebut pada bulan April karena kekhawatiran bahwa hal itu dapat memberikan cengkeraman pada raksasa teknologi AS di pasar cloud gaming yang sedang berkembang.

Kesepakatan tersebut merupakan ujian terbesar bagi kekuatan global CMA melawan raksasa teknologi sejak Brexit.

Regulator mengatakan pada hari Jumat bahwa “berpegang teguh” dalam menghadapi kritik terhadap perusahaan gabungan telah menghasilkan hasil yang lebih baik bagi persaingan, konsumen dan pertumbuhan ekonomi.

CMA mengatakan konsesi Microsoft pada streaming langsung adalah sebuah “pengubah permainan”, dan menambahkan bahwa mereka adalah satu-satunya lembaga persaingan secara global yang mencapai hasil ini.

Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kesepakatan baru ini akan mencegah Microsoft memonopoli persaingan dalam cloud gaming saat pasar ini berkembang pesat, sambil mempertahankan harga dan layanan yang kompetitif untuk pelanggan cloud gaming di Inggris.”

READ  Reaksinya: Presentasi Sony Flubs PS5 pertama yang tepat dalam lebih dari 18 bulan

Blok Otoritas Pasar Modal membuat marah pihak-pihak yang bergabung, karena Microsoft mengatakan bahwa Inggris ditutup untuk bisnis.

Pemerintah Inggris hanya memberikan dukungan terbatas kepada Otoritas Pasar Modal, dan Menteri Keuangan Jeremy Hunt mengatakan bahwa meskipun ia tidak ingin merusak independensinya, badan pengawas juga perlu fokus untuk mendorong investasi.

Sarah Cardell, kepala eksekutif CMA, mengatakan regulator “mengirimkan pesan yang jelas kepada Microsoft bahwa kesepakatan itu akan diblokir kecuali mereka mengatasi kekhawatiran kami secara komprehensif dan kami teguh dalam hal ini.”

Dia mengatakan bahwa Otoritas Pasar Modal membuat keputusannya “bebas dari pengaruh politik” dan tidak akan “dipengaruhi oleh tekanan perusahaan.”

Ben Barringer, analis ekuitas di Quilter Cheviot, mengatakan CMA akan melihat hal ini sebagai sebuah kemenangan, namun harus berhati-hati untuk tidak mengatur sektor teknologi secara berlebihan.

Dia menambahkan: “Ada kekhawatiran bahwa Inggris adalah negara yang buruk untuk melakukan bisnis, dan industri teknologi khususnya akan memantau pergerakannya dengan cermat.”

Komisi Eropa memberikan lampu hijau pada bulan Mei ketika menerima komitmen Microsoft untuk melisensikan game Activision seperti “Overwatch” dan “World of Warcraft” untuk platform lain.

(Laporan oleh Paul Sandel di London, Yadarsa Shabong, Aditya Soni, Yuvraj Malik dan Zaheer Kachwala di Bengaluru dan Fu Yun Che di Brussels; Persiapan oleh Muhammad Al-Yamani untuk Buletin Arab – Penyuntingan oleh Muhammad Al-Yamani) Penyuntingan oleh Varun Hong Kong, Kate Holton, Sonali Paul, Jane Merriman dan Sherry Jacob Phillips

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru