Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Microsoft menginvestasikan $10 miliar di OpenAI, pencipta ChatGPT

Microsoft mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya sedang melakukan investasi “multi-tahun, multi-miliar dolar” di OpenAI, laboratorium kecerdasan buatan San Francisco di belakang chatbot online eksperimental ChatGPT.

Perusahaan tidak mengungkapkan ketentuan keuangan yang pasti dari kesepakatan itu, tetapi seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Microsoft Anda akan menginvestasikan 10 miliar dolar di OpenAI.

Microsoft telah menginvestasikan lebih dari $3 miliar dalam OpenAI, dan kesepakatan baru tersebut merupakan indikasi yang jelas tentang pentingnya teknologi OpenAI bagi masa depan Microsoft dan persaingannya dengan perusahaan teknologi besar lainnya seperti Google, Meta, dan Apple.

Dengan kantong tebal Microsoft dan kecerdasan buatan canggih OpenAI, perusahaan berharap untuk tetap menjadi yang terdepan Kecerdasan buatan generatif – Teknologi yang dapat menghasilkan teks, gambar, dan media lain sebagai respons terhadap petunjuk singkat. Setelah peluncurannya yang tiba-tiba pada akhir November, ChatGPT – Chatbot yang menjawab pertanyaan dengan prosa yang jelas dan terdefinisi dengan baik Itu telah menjadi simbol gelombang kecerdasan buatan yang baru dan lebih kuat

Buah dari penelitian selama lebih dari satu dekade di dalam perusahaan seperti OpenAI, Google, dan Meta, teknologi ini siap untuk mengubah segalanya dari Mesin pencari internet seperti Google Search dan Microsoft Bing ke Perangkat lunak pengedit gambar dan grafik seperti Photoshop.

Kesepakatan itu datang setelah pengumuman Microsoft minggu lalu bahwa mereka telah mulai merumahkan karyawan sebagai bagian dari upaya Membunuh 10.000 pekerjaan. Dia mengatakan perubahan, termasuk penghentian layanan, penghentian sewa dan apa yang disebutnya “perubahan pada portofolio perangkat keras kami” akan menelan biaya $1,2 miliar.

CEO perusahaan, Satya Nadella, mengatakan minggu lalu bahwa pemotongan akan memungkinkan perusahaan untuk fokus kembali pada prioritas seperti kecerdasan buatan, yang disebutnya “gelombang komputasi besar berikutnya.”

Dalam pengumuman perusahaannya pada hari Senin, Mr. Nadella menjelaskan bahwa fase berikutnya dari kemitraan dengan OpenAI akan berfokus pada membawa alat ke pasar, dengan mengatakan, “Pengembang dan organisasi di seluruh industri akan memiliki akses ke infrastruktur, model, dan rantai alat AI terbaik. “

OpenAI dibuat pada tahun 2015 oleh sekelompok kecil pengusaha dan peneliti AI, termasuk Sam Altman, presiden perusahaan pembuat startup Y Combinator; Elon Musk, miliarder CEO pembuat mobil listrik Tesla. dan Ilya Sotskiver, Salah satu peneliti terpenting dalam dekade terakhir.

Mereka mendirikan laboratorium sebagai organisasi nirlaba. Tetapi setelah Tuan Musk meninggalkan proyek pada tahun 2018, Tuan Altman menciptakan kembali OpenAI sebagai perusahaan nirlaba sehingga dapat mengumpulkan dana untuk penelitiannya.

Setahun kemudian, Microsoft Investasikan satu miliar dolar di perusahaan; beberapa tahun kedepan Saya diam-diam menginvestasikan $2 miliar lagi. Uang ini membayar sejumlah besar daya komputasi yang dibutuhkan untuk membangun jenis teknologi AI generatif yang dikenal dengan OpenAI.

OpenAI juga sedang dalam pembicaraan untuk menyelesaikan kesepakatan untuk menjual saham yang ada dalam apa yang disebut penawaran tender. Jumlahnya bisa mencapai $300 juta, tergantung pada berapa banyak karyawan yang setuju untuk menjual saham mereka, menurut dua orang yang akrab dengan diskusi tersebut, dan akan menghargai perusahaan sekitar $29 miliar.

Pada tahun 2020, OpenAI dibangun Sistem kecerdasan buatan terkemuka yang disebut GPT-3 Itu dapat menghasilkan teks sendiri, termasuk tweet, posting blog, artikel berita, dan bahkan kode komputer. Itu terungkap tahun lalu DALL-Eyang memungkinkan siapa saja membuat gambar realistis hanya dengan mendeskripsikan apa yang ingin mereka lihat.

READ  Bed Bath & Beyond melompat 50% untuk memimpin reli 'omong kosong' di saham meme; AMC memperoleh 15%

Berdasarkan teknologi yang sama dengan GPT-3, ChatGPT menunjukkan kepada masyarakat umum betapa hebatnya teknologi semacam ini. Lebih dari satu juta orang menguji chatbot selama beberapa hari pertama secara online, menggunakannya untuk menjawab pertanyaan sepele, menjelaskan ide, dan membuat segalanya mulai dari puisi hingga makalah penelitian.

Microsoft telah mengintegrasikan GPT-3, DALL-E, dan teknologi OpenAI lainnya ke dalam produknya. Secara khusus, GitHub, layanan online populer untuk pemrogram milik Microsoft, menawarkan alat bernama Copilot itu Secara otomatis dapat menghasilkan potongan kode komputer.

Minggu lalu, ia memperluas ketersediaan beberapa layanan OpenAI untuk pelanggan penawaran komputasi awan Azure Microsoft, dan mengatakan bahwa ChatGPT akan “segera hadir”.

Perusahaan mengatakan berencana untuk melaporkan hasil kuartalan terbaru pada hari Selasa, dan investor memperkirakan ekonomi yang sulit, termasuk penjualan PC yang lebih rendah dan lebih hati-hati dalam pengeluaran bisnis, akan membebani pendapatan lebih besar.

Microsoft telah menghadapi pertumbuhan yang melambat sejak akhir musim panas, dan analis Wall Street mengharapkan hasil keuangan baru menunjukkan pertumbuhan paling lambat sejak 2016. Tetapi perusahaan masih menghasilkan banyak uang dan uang. saya melanjutkan Mengembalikan uang kepada investor Melalui dividen triwulanan dan program pembelian kembali saham senilai $60 miliar yang disahkan oleh Dewan Direksinya pada tahun 2021.

Baik Microsoft dan OpenAI mengatakan tujuan mereka lebih tinggi daripada program obrolan atau asisten pemrograman yang lebih baik.

Misi yang dinyatakan OpenAI adalah membangun kecerdasan umum buatan, atau AGI, sebuah mesin yang dapat melakukan apa saja yang dapat dilakukan oleh otak manusia. Ketika OpenAI mengumumkan kesepakatan awalnya dengan Microsoft pada tahun 2019, Tuan Nadella menyebutnya sebagai tujuan mulia yang harus dikejar oleh perusahaan seperti Microsoft, membandingkan kecerdasan umum buatan dengan upaya perusahaan untuk membangun komputer kuantum, yang akan jauh lebih cepat daripada komputer saat ini. mesin . .

READ  Twitter Elon Musk menghadapi eksodus besar-besaran pengiklan dan CEO

Dia berkata, “Apakah itu mengejar komputasi kuantum atau mengejar kecerdasan umum buatan, saya pikir Anda membutuhkan Bintang Utara dengan ambisi tinggi.”

Ini bukanlah sesuatu yang para peneliti harus tahu bagaimana membangunnya. Tetapi banyak yang percaya bahwa sistem seperti ChatGPT adalah jalan menuju tujuan mulia ini.

Dalam waktu dekat, teknologi ini adalah cara Microsoft untuk memperluas bisnisnya, meningkatkan pendapatan, dan bersaing dengan Google dan Meta, yang juga mendekati pengembangan AI dengan rasa urgensi.

Sunda Pichai, CEO Alphabet, perusahaan induk Google, baru-baru ini Umumkan “kode merahRencana terbalik dan mulai mengembangkan kecerdasan buatan Google berencana untuk mengungkap lebih dari 20 produk dan mendemonstrasikan versi mesin pencarinya dengan fitur chatbot tahun ini, menurut presentasi slide yang ditinjau oleh The New York Times dan dua orang tidak berwenang yang mengetahui rencana tersebut .dengan mendiskusikannya.

Namun teknologi AI baru hadir dengan daftar panjang kekurangan. Mereka sering menghasilkan konten beracun, termasuk keterangan yg salahdan ujaran kebencian serta gambar yang bias terhadap perempuan dan orang kulit berwarna.

Microsoft, Google, Meta, dan perusahaan lain enggan merilis banyak dari teknologi ini karena dapat merusak merek mereka yang sudah mapan. Lima tahun lalu, Microsoft merilis chatbot bernama Tay yang menghasilkan bahasa rasis dan xenofobia dan dengan cepat menghapusnya dari internet setelah ada keluhan dari pengguna.

Nico Grant berkontribusi melaporkan.