Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Microsoft mengatakan mereka tidak memiliki kepentingan di OpenAI karena Tie-Up menghadapi penyelidikan antimonopoli

Microsoft mengatakan mereka tidak memiliki kepentingan di OpenAI karena Tie-Up menghadapi penyelidikan antimonopoli

Sumber tersebut mengatakan bahwa Microsoft telah menyelesaikan kesepakatan untuk memperoleh sekitar setengah dari pendapatan finansial OpenAI. (mengajukan)

Ketika regulator global memeriksa investasi Microsoft Corp. senilai $13 miliar di OpenAI, raksasa perangkat lunak ini memiliki argumen sederhana yang diharapkan dapat diterima oleh para pejabat antimonopoli: Microsoft tidak memiliki saham tradisional di perusahaan rintisan yang menarik ini, sehingga hal ini tidak dapat dikatakan. untuk mengendalikannya.

Ketika Microsoft menegosiasikan investasi tambahan sebesar $10 miliar di OpenAI pada bulan Januari, Microsoft memilih pengaturan yang tidak biasa, kata orang yang mengetahui masalah tersebut pada saat itu.

Alih-alih membeli sebagian dari laboratorium AI mutakhir, mereka malah membuat kesepakatan untuk mengambil sekitar setengah keuntungan finansial OpenAI sampai investasi tersebut dibayar kembali hingga batas yang telah ditentukan, kata salah satu sumber. Struktur yang tidak konvensional ini tercipta karena OpenAI adalah perusahaan nirlaba yang berbasis di organisasi nirlaba.

Namun, tidak jelas apakah regulator melihat adanya perbedaan. Otoritas Persaingan dan Pasar Inggris mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya sedang mengumpulkan informasi dari para pemangku kepentingan untuk menentukan apakah kolaborasi antara kedua perusahaan tersebut mengancam persaingan di Inggris, rumah bagi laboratorium penelitian kecerdasan buatan Deepmind Google. Komisi Perdagangan Federal AS juga sedang memeriksa sifat investasi Microsoft di OpenAI dan apakah hal tersebut mungkin melanggar undang-undang antimonopoli, menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut.

Investigasi ini masih bersifat awal, dan agensi tersebut belum membuka penyelidikan resmi, menurut orang yang tidak mau disebutkan namanya karena dia berbicara tentang masalah rahasia.

Microsoft tidak memberi tahu agensi tersebut mengenai kesepakatan tersebut karena investasi di OpenAI tidak berarti kendali perusahaan berdasarkan hukum AS, kata orang tersebut. OpenAI adalah organisasi nirlaba, dan akuisisi entitas non-korporat tidak dilaporkan berdasarkan undang-undang merger AS, berapa pun nilainya. Pejabat agensi sedang menganalisis situasi dan mengevaluasi pilihan yang tersedia baginya.

READ  Kim Kardashian meluncurkan perusahaan ekuitas swasta

“Meskipun rincian perjanjian kami tetap dirahasiakan, penting untuk dicatat bahwa Microsoft tidak memiliki bagian apa pun dari OpenAI dan hanya berhak atas bagian dari dividen,” kata juru bicara Microsoft dalam sebuah pernyataan. Sebelumnya pada hari Jumat, Presiden Microsoft Brad Smith mengatakan, “Satu-satunya hal yang berubah adalah Microsoft sekarang akan memiliki pengamat non-voting di dewan OpenAI.” Dia menggambarkan hubungannya dengan OpenAI sebagai “benar-benar berbeda” dari akuisisi langsung Google atas DeepMind di Inggris.

“Kemitraan kami dengan Microsoft memungkinkan kami untuk melanjutkan penelitian dan pengembangan alat AI yang aman dan bermanfaat bagi semua orang, namun tetap independen dan beroperasi secara kompetitif. Pengawasan dewan yang tidak memberikan suara tidak memberi mereka wewenang untuk mengatur atau mengendalikan operasi OpenAI,” sebuah Juru bicara OpenAI mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Sejak awal, Microsoft dan OpenAI berupaya semaksimal mungkin untuk menegaskan independensi kedua perusahaan. Microsoft berharap dapat meyakinkan investor dan pelanggan bahwa mereka tidak terlalu bergantung pada satu mitra. OpenAI tidak ingin karyawan, pelanggan, dan investor lain berpikir bahwa itu hanyalah sebuah pos terdepan dari Microsoft, yang berkantor pusat di Redmond, Washington. Situasi sulit ini terbalik bulan lalu dengan pemecatan CEO OpenAI Sam Altman dan startup tersebut hampir bangkrut.

Kompleksitas Altman menunjukkan kurangnya kendali dan pengaruh Microsoft. Microsoft menerima pemberitahuan hanya beberapa menit setelah dewan OpenAI bermaksud mengumumkan pemecatan Altman, dan para eksekutifnya tidak diajak berkonsultasi dalam keputusan tersebut. Namun, CEO Microsoft Satya Nadella memainkan peran penting, bersama dengan investor lainnya, dalam memaksa dewan direksi untuk membatalkan keputusannya. Pada titik tertentu, Microsoft mengatakan akan mempekerjakan Altman dan rekan-rekan OpenAI-nya untuk membentuk unit AI baru di Microsoft.

READ  Orang ini menjual Rivian R1S miliknya untuk Tesla Model Y: cari tahu alasannya

Setelah Altman mendapatkan kembali peran CEO, para eksekutif Microsoft memperdebatkan kebijaksanaan untuk duduk di dewan OpenAI, kata orang-orang yang mengetahui masalah tersebut pada saat itu. Di satu sisi, para eksekutif khawatir bahwa posisi dewan direksi atau pengontrol dapat menarik perhatian regulator. Di sisi lain, Microsoft ingin terus mengawasi mitranya dan melindungi investasinya, sebuah keharusan yang berhasil mencapai kesuksesan, terlepas dari risikonya.

Pada akhirnya, Microsoft mungkin menghadapi banyak masalah regulasi. Regulator di Eropa juga tertarik, menurut juru bicara Komisi Eropa. Agar suatu transaksi diberitahukan kepada Komisi berdasarkan Peraturan Penggabungan UE, transaksi tersebut harus melibatkan perubahan kendali secara permanen. Juru bicara tersebut mengatakan bahwa meskipun kesepakatan ini belum diumumkan secara resmi, Komisi telah memantau situasi bahkan sebelum terjadi kekacauan administratif.

Bulan lalu, otoritas kompetisi Jerman mengatakan mereka tidak akan melakukan tinjauan merger terhadap investasi OpenAI Microsoft. Namun regulator mengatakan hal itu hanya akan ditunda karena OpenAI tidak memiliki bisnis signifikan di Jerman. Setelah meninjau kesepakatan dan berbicara dengan perusahaan, regulator menemukan bahwa investasi tersebut akan memberi Microsoft “dampak kompetitif yang material” atas perusahaan AI yang mungkin memerlukan pengawasan ketat di masa depan jika OpenAI meningkatkan aktivitasnya di Jerman.

Jennifer Ray, analis antimonopoli di Bloomberg Intelligence, mengatakan kemitraan ini menimbulkan masalah persaingan jika Microsoft mengurangi penelitian dan pengembangan AI atau jika investasi tersebut menghalangi OpenAI untuk bermitra dengan pesaing raksasa teknologi tersebut. Penegakan antitrust mungkin juga memiliki kekhawatiran tentang monitor dewan Microsoft karena hal itu akan memberikan informasi tambahan kepada Microsoft tentang rencana OpenAI meskipun mereka tidak memiliki hak untuk mempengaruhi keputusan.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

READ  China mempertimbangkan untuk memberi AS akses penuh ke audit sebagian besar perusahaan (1)