Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Metahumans menjadi arus utama di Indonesia

Metahumans menjadi arus utama di Indonesia

Nadira, salah satu pembawa berita terbaru tvOne, menyampaikan berita terbaru tentang pemilu Thailand dalam bahasa Inggris yang sempurna dan terukur. Dua hari lalu, ia melaporkan tontonan olahraga dalam bahasa Indonesia, di mana Pesta Olahraga Asia Tenggara berjalan mulus. Ekspresinya yang akrab tidak pernah berubah dan hijabnya yang mengalir selalu ditata dengan sempurna. Dia adalah pembawa acara TV virtual, salah satu dari tiga yang diluncurkan pada bulan April oleh tvOne, salah satu saluran siaran yang paling banyak ditonton di Indonesia.

Nadira didasarkan pada pembawa berita kehidupan nyata Fahada Indi, yang bekerja untuk tvOne selama empat tahun. Suara dan gerakan Nadira khas bahasa Hindi, ketika Di belahan dunia lain Mengunjungi studio Chanel, terlihat jelas kemiripan dalam penampilan dan sikap mereka, hingga hijab khas mereka.

Terlepas dari kehebohan global atas potensi otomatisasi canggih untuk menggantikan tenaga kerja manusia, kata Indy Di belahan dunia lain Merupakan “kehormatan” untuk bekerja di ujung tombak teknologi. Lebih dari itu, ini praktis: “Sangat membantu karena saya bisa melakukannya tanpa harus berada di kantor secara fisik,” katanya.

Hindi dan Nadira bekerja sama. Sementara Indy melaporkan dari mana saja di seluruh nusantara, menceritakan perkembangan berita waktu nyata, di studio, avatar Nadira yang dipoles bergerak ke gerakan dan suara Indy. Sistem terjemahan saluran tersebut menggunakan kecerdasan buatan untuk mengubah suara-suara itu menjadi bahasa Inggris beraksen Inggris dan Amerika, bahasa Mandarin, dan dialek lokal seperti bahasa Jawa dan Sunda. Lebih dari 300 Kelompok etnis yang berbeda.

Saluran tersebut juga menggunakan dua avatar wanita lain untuk menarik beberapa kelompok demografis terkemuka di negara tersebut. Sasya adalah avatar Sino-Indonesia yang berpenampilan menarik, dan Bumi adalah seorang Indonesia Timur yang berambut keriting.

READ  Indonesia sedang mempertimbangkan untuk memperpanjang program donasi beras hingga Maret

Avatar digital telah menembus arus utama di Indonesia. Sementara beberapa manusia virtual menyampaikan berita, yang lain mendapatkan pengikut Sebagai pemberi pengaruh. Orang-orang yang disebut “metahuman” ini tidak hanya digunakan untuk iklan gaya hidup, tetapi juga pada posisi-posisi penting: kantor imigrasi bandara internasional utama Indonesia sekarang menjadi Empat speaker virtual.

Meskipun kecerdasan buatan hanya memainkan peran pendukung, banyak dari perkembangan ini diiklankan sebagai fungsi AI. Booming AI di Indonesia merajalela – kehebohan – bahkan hiperbola – merajalela. “Saya yakin itu [AI] Ini bisa menjadi revolusi teknologi paling berdampak yang pernah diciptakan umat manusia.” CEO OpenAI Sam Altman mengumumkan Pada sebuah pertemuan di Jakarta minggu lalu, dia berdiri bersama beberapa pejabat paling berkuasa di Indonesia.

Pada bulan Mei, departemen imigrasi Bandara Soekarno Hatta menjadi kantor pemerintah pertama yang menggunakan metahuman. Bulan itu, departemen meluncurkan virtual empat orang Kelompok Pendukung Imigrasi – Beberapa penjelmaannya terinspirasi dari selebriti Indonesia seperti Ahmad Al Ghazali, Anjazmara dan Ario Bayu. Stats bertindak sebagai petugas komunikasi layanan publik: ramah, wajah yang selaras dengan pemerintah yang dipersenjatai dengan informasi terbaru untuk para pelancong.

Seperti tvOne, setiap avatar dirancang untuk mewakili demografi Indonesia. Meski dipromosikan oleh pemerintah Indonesia sebagai avatar AI, figurnya belum interaktif, meski dibuat menggunakan perangkat lunak AI. Orang Indonesia tidak sepenuhnya terkesan – pada Rilis videoTrek ucapan avatar tidak sinkron dengan animasi.

ujar Justido Atiprasetio, dosen kajian media dan budaya populer di Universitas Padjajaran. Di belahan dunia lain Sementara banyak perusahaan media Indonesia telah melakukan “lompatan” ke AI, beberapa melakukannya tanpa sepenuhnya memahami cara menggunakan teknologi tersebut. “Banyak [media] Gunakan untuk branding, tapi mereka tidak punya kapasitas untuk itu,” kata Adiprasetio. “Karena [AI] Teknologi tidak dapat diimplementasikan secara tiba-tiba tanpa kesadaran penuh atau pemahaman akan implikasinya.

READ  india menargetkan 1 juta kedatangan dari India pada tahun 2024; Ini mencatat 610.000 pengunjung tahun lalu

Ada perbedaan antara aset digital yang didukung oleh AI dan produk yang benar-benar dihasilkan oleh AI. Sebagian besar metahuman, untuk saat ini, termasuk dalam kategori sebelumnya. Ini termasuk Vira, persona metahuman yang dilapisi chatbot AI untuk BCA, bank milik swasta terbesar di Indonesia, oleh startup lokal Genexyz. Perusahaan mengkhususkan diri dalam menciptakan pengaruh metahuman seperti Laverta salsabilaSeorang penyanyi rakyat virtual Indonesia dengan dukungan kehidupan nyata.

Salsapila mengikuti jejak influencer virtual seperti biasa Lil Mikula, 19 tahun. Yang terakhir membuat gelombang di dunia Barat pada akhir 2010-an setelah ikatan merek dengan orang-orang seperti Prada dan Calvin Klein, tetapi gagal mendapatkan perhatian arus utama.

Taufan Eko Nugroho, CEO tvOne, mengatakan bahwa metahuman masih membutuhkan interaksi manusia untuk mendapatkan kepercayaan dari penontonnya. Di belahan dunia lain. Tim menguji pesan yang dihasilkan seluruhnya oleh AI, tetapi menemukan bahwa menggunakan penyaji manusia memberikan hasil yang lebih baik.

Kami sangat memperhatikan detail seperti [avatars’] kontak mata dan posisi kamera,” kata Nugroho. Selama ada pengambilan keputusan manusia di balik berita tersebut, katanya, media dapat menghindari isu-isu terkait produk yang dihasilkan AI seperti informasi yang salah dan stereotip.

Jangkar berita Metahuman dirancang dan dikelola oleh tim internal. Tidak ada karyawan yang di-PHK, kata Nukroho. Saluran berencana untuk membuat lebih banyak avatar seperti itu di masa mendatang.

Menurut Norma Dani Ristiandita, Vice President Technology Vidya Vikara, manusia belum berada pada tahap transformasi total..

“Masih dibutuhkan kreativitas manusia untuk mengisi kepribadian maya seperti pembawa berita,” kata Ristiandita. Di belahan dunia lain. “AI memiliki jalan panjang untuk menyamai inovasi manusia.”

READ  Indeks Harga Konsumen: Tekanan inflasi meningkat di Indonesia, hampir 5% pada Juli 2022