Desember 3, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Merek Una melihat pertumbuhan pasar Indonesia dengan akuisisi merek lokal

Diluncurkan di Singapura oleh Una Brands, akuisisi online yang berbasis di Singapura, SG telah memperoleh $35 juta untuk mendukung merek lokal melalui akuisisi, pemasukan modal, dan dukungan operasional.

Menurut banyak sumber seperti Jakarta Post Dan Jakarta Globe, Una Brands, mencari merek lokal dengan minimal bulanan Rp 400 juta (SG $ 37.908) untuk kebutuhan rumah tangga dan rumah tangga, kecantikan dan perawatan tubuh, hewan peliharaan, anak-anak dan kebutuhan sehari-hari. Anak-anak, olahraga dan kegiatan di luar ruangan. Una Brands telah menandatangani kesepakatan eksklusif dengan beberapa merek di Indonesia dan bertujuan untuk membeli 12 hingga 15 lagi tahun ini, kata kedua sumber tersebut.

Jakarta Post Kiren Tanna, Co-Founder dan CEO Una Brands, menyebut perusahaan tidak hanya melihat peluang untuk memperoleh merek lokal terbaik, tetapi juga membantu ekspansi di dalam negeri dan global, menjadikan Indonesia sebagai pusat sumber daya strategis untuk merek dalam portofolionya; Selain China Resource Center-nya. Tanna menambahkan bahwa model bisnis merek Una akan sangat menguntungkan bagi pengusaha yang ingin merencanakan keluar dari bisnis; Jakarta Post Dilaporkan.

Sejak diluncurkan pada awal tahun 2021, merek Una telah menorehkan jejak di sembilan pasar, termasuk Indonesia, Singapura, Malaysia, Australia, China, India, Taiwan, Korea, dan Jepang. Ini telah mengakuisisi lebih dari 20 merek di segmen seperti bayi, rumah dan kehidupan dan kecantikan dan telah meningkatkan penjualan dan keuntungan mereka sebesar 50%. Menurut Jakarta Globe, perusahaan modal ventura Indonesia Alpha telah menerima total $ 55 juta dalam pendanaan dari sejumlah investor terkemuka, termasuk JWC Ventures.

Indonesia menguntungkan bagi investor karena pasar tersebut terus menjadi salah satu pasar layanan keuangan digital yang paling dinamis karena kerangka peraturannya yang relatif terbuka dan menunjukkan pertumbuhan pesat dalam tekfin dan platform digital. Menurut sebuah studi oleh Google, Temasek, dan Bain & Company, layanan keuangan digital juga menjadi pendorong penting, dengan 98% pedagang digital sekarang menerima biaya digital dan 59% pedagang digital sekarang menerima solusi kredit digital. Banyak yang menggunakan alat digital untuk terlibat dengan pelanggan mereka, 69% berharap untuk meningkatkan penggunaan alat pemasaran digital selama lima tahun ke depan dan 45% mengatakan mereka akan meningkatkan investasi mereka dalam analisis web. Pada saat yang sama, 43% mengatakan mereka akan berinvestasi dalam analitik digital selama lima tahun ke depan.

READ  Honda PR-V generasi kedua akan hadir di Indonesia

Secara terpisah, Allo Bank telah berinvestasi di Indonesia untuk memperluas layanan kreditnya di seluruh Indonesia dalam kemitraan dengan perusahaan teknologi Indonesia Pukalapak, Grab, Carro dan Growtheum Capital Partners. Bank Alo adalah bank berlisensi penuh yang menyediakan rekening pribadi, bisnis dan perusahaan, termasuk pembayaran, uang tunai instan, tabungan dan deposito, e-wallet, top-up, pembayaran dan layanan transfer. Penggalangan dana terbaru akan meningkatkan modal inti Bank Allo lebih dari Rp6 triliun, menjadikan Allo Bank salah satu bank digital kapitalis terbesar di negara ini. Bulan lalu, WeLab, platform Fintech Pan-Asian, merebut pasar Indonesia dengan mengakuisisi bank Indonesia Jasa Jakarta. Dengan akuisisi tersebut, WeLab Bank berencana untuk meluncurkan bank digital keduanya di Asia yang akan diluncurkan di Hong Kong. WeLab berencana untuk meluncurkan bank digital kedua ini di Asia pada paruh kedua tahun ini.

Foto milik: 123RF

Artikel Terkait:
WeLab Indonesia merebut pangsa pasar dengan mengakuisisi Bank Jaza Jakarta
Sindel akan membangun pusat data regional di Indonesia dan Thailand dengan Telecom dan Gulf Energy Link
Ekonomi Internet Indonesia mencapai US$146 miliar pada 2025, bagian dari pengembangan layanan keuangan digital
Perusahaan teknologi SEA berinvestasi di Allo Bank