Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Meningkatnya biaya hidup melukai kepercayaan konsumen AS;  Harga rumah melambung

Meningkatnya biaya hidup melukai kepercayaan konsumen AS; Harga rumah melambung

  • Indeks kepercayaan konsumen turun ke 106,4 di bulan Mei
  • menurunnya skala pasar tenaga kerja; Dia mengatakan lebih banyak pekerjaan sulit ditemukan
  • Niat membeli untuk mobil, rumah, dan peralatan utama itu mudah
  • Harga rumah meningkat di bulan Maret year-on-year

WASHINGTON (Reuters) – Kepercayaan konsumen AS turun sedikit pada Mei karena inflasi yang terus-menerus tinggi dan kenaikan suku bunga memaksa orang Amerika untuk lebih berhati-hati dalam membeli barang-barang mahal seperti mobil dan rumah yang dapat membatasi pertumbuhan ekonomi.

Survei Conference Board hari Selasa juga menunjukkan bahwa persepsi konsumen tentang pasar tenaga kerja sedikit menurun bulan ini. Meski penurunan kepercayaan itu minimal, hal itu mengindikasikan bahwa tindakan agresif kebijakan moneter Federal Reserve untuk memperlambat permintaan mulai berpengaruh.

“Kami tidak pernah bisa meremehkan konsumen Amerika,” kata Jennifer Lee, kepala ekonom di BMO Capital Markets di Toronto. “Tetapi rencana untuk menarik kembali pembelian, dan menjadi sedikit lebih berhati-hati, adalah sesuatu yang akan disambut oleh The Fed karena bertujuan untuk mendinginkan permintaan.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Indeks Keyakinan Konsumen Conference Board jatuh ke angka 106,4 bulan ini. Data untuk April direvisi lebih tinggi untuk menunjukkan indeks di 108,6 daripada pembacaan sebelumnya di 107,3. Indeks tetap di atas posisi terendah epidemi.

Ini bernasib jauh lebih baik daripada survei University of Michigan, dengan Indeks Keyakinan Konsumen turun ke level terendah 11 tahun. Survei Conference Board lebih berfokus pada pasar kerja.

Apa yang disebut diferensial pasar tenaga kerja survei, diambil dari data pendapat responden tentang apakah pekerjaan banyak atau sulit didapat, turun ke 39,3 bulan ini dari pembacaan 44,7 pada bulan April. Ini adalah pertama kalinya dalam setahun ukuran ini, yang terkait dengan tingkat pengangguran dari Departemen Tenaga Kerja, berada di bawah 40.

READ  Dow berjangka 10 keuntungan besar siap untuk reli pasar

Sekitar 12,5% konsumen melihat pekerjaan sebagai “sulit didapat,” naik dari 10,1% pada bulan April. Secara nominal, ini menunjukkan bahwa pengangguran mungkin telah meningkat dari level terendah dua tahun di 3,6% di bulan April.

Meskipun persepsi konsumen agak tidak menguntungkan, pasar tenaga kerja menyempit, dengan Conference Board mencatat bahwa mereka “mengharapkan kondisi pasar tenaga kerja tetap relatif kuat, yang akan terus mendukung kepercayaan dalam jangka pendek.”

Ada 11,5 juta pekerjaan rekor pada hari terakhir bulan Maret, dan 4,5 juta pekerja berhenti.

Saham di Wall Street lebih rendah. Dolar menetap terhadap sekeranjang mata uang. Harga obligasi Treasury AS turun.

Kepercayaan konsumen
Seorang karyawan menggantung pakaian anak-anak di toko Target di King of Prussia, Pennsylvania, AS, 20 November 2020. REUTERS/Mark McKella/File photo

Inflasi puncak

Ekspektasi inflasi konsumen selama 12 bulan ke depan turun menjadi 7,4% dari 7,5% di bulan April. Hal ini sesuai dengan pandangan ekonom bahwa inflasi kemungkinan telah mencapai puncaknya.

Federal Reserve telah menaikkan suku bunga kebijakannya sebesar 75 basis poin sejak Maret. Bank sentral AS diperkirakan akan menaikkan suku bunga overnight sebesar setengah poin persentase pada setiap pertemuan mendatang pada bulan Juni dan Juli.

Karena harga terus naik dan biaya pinjaman naik, konsumen menilai kembali rencana pengeluaran mereka. Pangsa konsumen yang berencana membeli mobil selama enam bulan ke depan mengalami penurunan. Beberapa konsumen berniat untuk membeli peralatan rumah tangga utama seperti lemari es, mesin cuci, pengering, dan televisi.

Tetapi rencana pembelian tetap pada tingkat yang cukup untuk mempertahankan pertumbuhan belanja konsumen dan perluasan ekonomi secara keseluruhan. Kenaikan suku bunga dan pengetatan kondisi keuangan yang menyertainya membuat orang Amerika khawatir tentang resesi yang akan datang. Para ekonom mengatakan kekhawatiran tentang penurunan ekonomi telah dibesar-besarkan, menunjuk pada meningkatnya tingkat pekerjaan dan pengunduran diri.

READ  Metaverse: Anda tidak bisa berjalan di tanah ini atau membangun rumah, tapi sebidang tanah masih bisa dijual seharga ribuan pound | berita sains dan teknologi

“Resesi pada akhirnya kehilangan kepercayaan,” kata Bernard Yaros, ekonom di Moody’s Analytics di West Chester, Pennsylvania. “Namun, konsumen tidak takut dalam hal keamanan kerja. Orang-orang meninggalkan pekerjaan mereka pada tingkat yang eksponensial, mengetahui bahwa mereka akan dengan mudah menemukan pekerjaan lain mengingat rekor jumlah lowongan.”

Konsumen bulan ini juga menunjukkan kecenderungan yang lebih kecil untuk membeli rumah karena kenaikan suku bunga hipotek dan rekor harga rumah mengikis keterjangkauan.

Sebuah laporan terpisah pada hari Selasa menunjukkan bahwa indeks harga rumah metropolitan S&P CoreLogic Case-Shiller 20 naik 21,2% dari tahun ke tahun di bulan Maret setelah naik 20,3% pada bulan Februari. Persediaan yang ketat, terutama untuk rumah yang dimiliki sebelumnya, menyebabkan harga rumah naik. Kenaikan harga yang signifikan telah dicatat di sejumlah kota termasuk Tampa, Phoenix dan Miami.

Inflasi harga rumah yang kuat mendorong laporan lain dari Federal Housing Finance Agency yang menunjukkan harga rumah naik 19% dalam 12 bulan hingga Maret setelah naik 19,3% di Februari. Kenaikan harga terjadi secara menyeluruh, dengan kenaikan yang mencolok di wilayah Atlantik Selatan, Timur Tengah Selatan, Tengah Selatan Barat, Pegunungan, dan Pasifik.

tas shiller

Saat permintaan melambat, inflasi harga rumah akan mereda. Laporan bulan ini menunjukkan bahwa penjualan rumah baru dan rumah yang dimiliki sebelumnya terus menurun di bulan April. Permohonan pinjaman untuk membeli rumah juga menurun.

“Kenaikan harga rumah akan jauh lebih sederhana daripada di sini,” kata Matthew Boynton, kepala ekonom real estat di Capital Economics di New York. “Kami memperkirakan pertumbuhan tahunan akan melambat menjadi nol pada pertengahan 2023.”

(Laporan oleh Lucia Moticani) Pengeditan oleh Andrea Ricci

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.