Juli 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengulangi sinyal radio mengarahkan para astronom ke planet ekstrasurya seukuran Bumi

Mengulangi sinyal radio mengarahkan para astronom ke planet ekstrasurya seukuran Bumi

(CNN) Para astronom telah mendeteksi sinyal radio berulang dari planet ekstrasurya dan bintang yang diorbitnya, keduanya terletak 12 tahun cahaya dari Bumi. Sinyal menunjukkan bahwa planet seukuran Bumi mungkin memiliki medan magnet dan bahkan mungkin atmosfer.

Medan magnet bumi melindungi atmosfer planet, yang dibutuhkan kehidupan untuk bertahan hidup, dengan menghamburkan partikel energik dan aliran plasma dari matahari. Menemukan atmosfer di sekitar planet di luar tata surya kita dapat mengarah ke dunia lain yang berpotensi mendukung kehidupan.

Para ilmuwan memperhatikan gelombang radio yang kuat datang dari bintang YZ Ceti dan planet ekstrasurya berbatu yang diorbitnya, yang disebut YZ Ceti b, selama pengamatan dengan Teleskop Sangat Besar Karl G. Jansky di New Mexico. Para peneliti percaya bahwa sinyal radio dihasilkan oleh interaksi antara medan magnet planet dan bintang.

Hasil studi rinci adalah Diterbitkan Senin di jurnal astronomi alam.

“Kami melihat letusan awal dan terlihat indah,” kata Sebastian Pineda, penulis senior studi tersebut, sebuah penelitian. Ahli astrofisika Universitas Colorado Boulder, dalam sebuah pernyataan. “Ketika kami melihatnya lagi, itu sangat menunjukkan bahwa, yah, mungkin kami benar-benar memiliki sesuatu di sini.”

Medan magnet dapat mencegah atmosfer planet berkurang dan pada dasarnya terkikis dari waktu ke waktu saat partikel menembak bintang dan membombardirnya, kata Pineda.

Bagaimana gelombang radio yang kuat terjadi?

Agar gelombang radio dapat dideteksi di Bumi, kata para peneliti, mereka harus sangat kuat.

“Apakah sebuah planet tetap berada di atmosfer atau tidak bergantung pada apakah planet tersebut memiliki medan magnet yang kuat atau tidak,” kata Pineda.

Sebelumnya, para peneliti telah mendeteksi medan magnet di exoplanet yang ukurannya mirip dengan Jupiter, planet terbesar di tata surya kita. Tetapi menemukan medan magnet di planet yang lebih kecil jauh lebih sulit karena medan magnet pada dasarnya tidak terlihat.

READ  Dinding tak terlihat di ruang angkasa dapat menjelaskan masalah yang membingungkan para ilmuwan

Rekan penulis studi Jackie Feldsen, asisten profesor fisika dan astronomi di Universitas Bucknell, mengatakan: Pennsylvania dalam sebuah pernyataan.

“Kami mencari planet yang sangat dekat dengan bintangnya dan ukurannya mirip dengan Bumi,” katanya. “Planet-planet ini terlalu dekat dengan bintangnya untuk berada di mana pun Anda bisa tinggal, tetapi karena mereka begitu dekat, planet ini melewati banyak benda yang keluar dari bintangnya. Jika planet ini memiliki medan magnet dan benda bintang yang cukup melewatinya, Ini akan menyebabkan gelombang radio terang dipancarkan dari bintang.”

YZ Ceti b hanya membutuhkan dua hari Bumi untuk menyelesaikan satu orbit mengelilingi bintangnya. Sementara itu, orbit terpendek di tata surya kita adalah planet Merkurius yang membutuhkan waktu 88 hari Bumi untuk menyelesaikan revolusi mengelilingi Matahari.

Saat YZ Ceti b mengorbit bintangnya, plasma bintang bertabrakan dengan medan magnet planet, memantul kembali dan berinteraksi dengan medan magnet bintang. Semua interaksi energik ini menciptakan dan memancarkan gelombang radio kuat yang dapat dideteksi di Bumi.

Ilustrasi ini menggambarkan plasma yang dipancarkan dari bintang yang dibelokkan oleh medan magnet planet ekstrasurya yang mengorbit. Plasma kemudian berinteraksi dengan medan magnet bintang, menghasilkan aurora dan gelombang radio.

Para peneliti mengukur gelombang radio yang mereka deteksi untuk menentukan kekuatan medan magnet planet tersebut.

“Ini memberi tahu kami informasi baru tentang lingkungan di sekitar bintang,” kata Pineda. “Ide ini adalah apa yang kami sebut ‘cuaca antariksa ekstrasurya.'” “

Di tata surya kita, aktivitas di Matahari dapat menciptakan cuaca antariksa yang memengaruhi Bumi. Ledakan aktif dari matahari dapat mengganggu satelit dan komunikasi global serta menyebabkan pertunjukan cahaya yang menyilaukan di dekat kutub bumi, seperti aurora borealis atau cahaya utara.

READ  Para peneliti kini mengetahui bentuk galaksi kita sangat berbeda dari yang diperkirakan semula

Para ilmuwan membayangkan bahwa interaksi antara YZ Ceti dan planetnya juga menciptakan aurora, tetapi pertunjukan cahaya ini benar-benar terjadi di bintang tersebut.

“Kami benar-benar melihat aurora borealis di bintang – itulah siaran radio ini,” kata Pineda. “Seharusnya juga ada aurora di planet ini jika memiliki atmosfernya sendiri.”

Kandidat planet ekstrasurya berbatu

Para peneliti percaya bahwa YZ Ceti b adalah kandidat terbaik yang diamati sejauh ini untuk planet ekstrasurya berbatu dengan medan magnet.

“Ini bisa menjadi hal yang sangat masuk akal untuk dilakukan,” kata Viadsen. “Tapi saya pikir akan ada banyak pekerjaan lanjutan sebelum ada konfirmasi kuat dari gelombang radio yang diinduksi planet.”

Teleskop radio baru yang siap beroperasi dekade ini dapat membantu para astronom melakukan lebih banyak pendeteksian sinyal yang menunjukkan medan magnet, kata para peneliti.

Joe Pesci, direktur program National Astronomical Observatory, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Penelitian ini tidak hanya menunjukkan bahwa planet ekstrasurya berbatu ini kemungkinan besar memiliki medan magnet, tetapi juga memberikan cara yang menjanjikan untuk menemukan lebih banyak lagi.”