Mei 21, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa Pertunjukan Twitter Musk Mengguncang Investor Tesla

Mengapa Pertunjukan Twitter Musk Mengguncang Investor Tesla

Beberapa kontributor mengatakan posting Twitter tidak resmi Musk – dia pernah membuat perbandingan antara Justin Trudeau, perdana menteri Kanada, dan Hitler – benar-benar menyakiti Tesla.

“Pria itu mengatakan banyak hal kontroversial,” kata Kristen Hull, pendiri dan CEO Nia Impact Capital, sebuah dana di Oakland, California yang berinvestasi di perusahaan dengan dampak sosial yang positif. “Apakah itu pengalih perhatian? Apakah itu membingungkan? Apakah Anda masuk ke nilai saham melalui tweet-nya? Pasti.”

Ms Hall mengatakan Musk telah menjadi pemilik Twitter, “Itu semakin tua”. Dia mengatakan Nia baru-baru ini menjual sebagian besar sahamnya di Tesla, karena dana tersebut tidak senang dengan tanggapan perusahaan terhadap tuduhan rasisme Di pabriknya di Fremont, California.

Kepemilikan Twitter oleh Musk dapat membuat beberapa calon pembeli Tesla tidak tertarik. Di antara orang-orang yang mempertimbangkan untuk membeli mobil listrik, jumlah Partai Demokrat melebihi jumlah Partai Republik sekitar dua banding satu, Menurut Morning ConsultPerusahaan riset. Tetapi Demokrat juga merupakan kelompok yang paling mungkin ditunda jika Musk, atas nama kebebasan berbicara, membuka Twitter untuk pendapat ekstrim atau informasi yang menyesatkan.

READ  LIC, IPO terbesar di India, akan menguji selera investor asing

Akuisisi Twitter dapat mengintensifkan pengawasan Musk oleh regulator pasar saham. Dia digugat oleh kontributor Twitter yang menuduhnya melewatkan tenggat waktu peraturan untuk melaporkan bahwa dia telah meningkatkan 5 persen saham di platform tersebut.

Gugatan dari firma hukum Boston Block & Leviton menuduh bahwa Musk menyelamatkan dirinya sendiri puluhan juta dolar dengan menunggu enam hari setelah batas waktu untuk mengungkapkan sahamnya. Gugatan itu menuduh bahwa dia dapat terus membeli saham Twitter dengan harga yang lebih murah daripada yang mungkin jika minatnya diketahui publik.

Mr Musk memiliki sejarah panjang permusuhan dengan Securities and Exchange Commission. Bulan lalu Gagal meyakinkan hakim New York Untuk pembebasannya dari perjanjian 2018 dengan Komisi Sekuritas dan Bursa, yang mengharuskannya meminta pengacara perusahaan memeriksa posting media sosialnya jika data tersebut dapat menggerakkan harga saham Tesla.