Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa Pembuat Mobil Barat Mencari Indonesia

17 Oktober 2022

Jurnalis Autovista24 Rebeka Shaid menulis bahwa Indonesia menawarkan peluang pasar bagi pabrikan Barat, dengan keuntungan yang menguntungkan dari populasi yang besar dan tingkat kepemilikan mobil yang rendah.

Indonesia adalah pasar mobil yang menarik bagi pemain global, dengan pabrikan Jepang Toyota, Daihatsu dan Mitsubishi mendominasi panggung. Model Eropa sedikit dan jarang, tetapi itu tidak menghentikan Citroen milik Stellandis untuk meluncurkan mereknya di negara terpadat keempat di dunia. Mengapa pasar yang sedang berkembang ini begitu penting bagi pembuat mobil Barat?

Indonesia memiliki beberapa lokasi manufaktur mobil, terutama dioperasikan oleh perusahaan-perusahaan Asia. Pada tahun 2021, negara ini memproduksi sekitar 889.700 mobil penumpang, naik dari 551.000 pada tahun sebelumnya. Di Asia Tenggara, ini adalah salah satu pasar otomotif terbesar dan memiliki ekonomi terbesar di kawasan ini.

‘Ini adalah peluang besar bagi produsen mobil untuk berinvestasi di Indonesia karena kami akan mengakomodasi kebijakan yang mendukung investasi’

Agus Kumiwang Kartasasmitha, Menteri Perindustrian Indonesia

Inflasi di negara kaya sumber daya ini relatif rendah dan mencapai 5,95% pada bulan September, dibandingkan dengan 4,69% pada bulan Agustus. Populasi negara itu, lebih dari 275 juta, menggarisbawahi potensi pertumbuhannya – terutama karena hanya ada 40 mobil per seribu orang. Data yang baru-baru ini diterbitkan Oleh Lembaga Analisis Pasar dan Konsumen statistik.

Kepemilikan mobil yang rendah dibandingkan dengan negara tetangga menjadikan Indonesia tujuan yang menarik bagi merek asing yang ingin memperluas peluang. Awal tahun ini, Menteri Perindustrian Agus Kumiwang Kardasasmita mengatakan bahwa kepemilikan kendaraan yang rendah dapat menawarkan keuntungan unik bagi pembuat mobil.

‘Ini merupakan peluang besar bagi produsen mobil untuk berinvestasi di Indonesia karena kami akan mengakomodasi kebijakan yang mendukung investasi,’ dia berkata.

Indonesia memiliki sekitar 17.000 pulau – dan pemerintah meningkatkan investasinya dalam infrastruktur jalan mengingat lanskap kendaraan yang luas. Sama-sama tertarik untuk menarik investasi dari luar negeri Untuk memperkuat pasar Untuk kendaraan listrik (EV).

‘Mengalahkan Pasar’

Waktunya tampaknya tepat untuk memasuki pasar otomotif Indonesia, dengan penjualan kendaraan yang meningkat dan potensi permintaan yang signifikan. Produsen mobil Eropa seperti BMW, Mercedes-Benz dan Peugeot hanya menjual sedikit kendaraan dibandingkan Toyota yang menjual sekitar 295.770 kendaraan pada tahun 2021. Citroen Siap mengemban tugas membangun brand di Indonesia.

Sumber: Stellandis

‘Setiap merek memiliki tujuan dan strategi sendiri untuk menaklukkan pasar. Kami telah melakukan riset pasar yang mendalam sebelumnya dan berdasarkan wawasan, kami telah memutuskan produk yang tepat yang akan memenuhi kebutuhan sebagian besar konsumen Indonesia. Kami percaya bahwa warisan, desain menarik, kenyamanan luar biasa, dan fitur modern dari Citroen akan membawa merek ini menuju kesuksesan di Indonesia,’ kata juru bicara Citroen. Autovista24.

Produsen mobil berencana untuk meluncurkan model pertamanya di Indonesia tahun depan. Ia telah bermitra dengan Grup Indomobil, yang akan bertanggung jawab atas distribusi kendaraan Citroen. Campuran model mencakup SUV, mobil kecil, dan EV, dengan pabrikan awalnya menawarkan C5 Aircross, C3 dan -C4 baru.

‘Ambisi utama kami adalah memposisikan diri sebagai merek yang memberikan pengalaman unik dan peduli terhadap pelanggan. Bersama tim Indomobile, kami mengetahui kondisi pasar dan berharap dapat memberikan penawaran yang sesuai,” tambah Citroen.

insentif EV

Penawaran model awal Citroen bukanlah suatu kebetulan. Kendaraan ramah keluarga merupakan salah satu mobil terlaris di Indonesia yang banyak di antaranya menggunakan bahan bakar fosil. Tetapi pemerintah Indonesia juga ingin meningkatkan taruhannya Kendaraan elektrik Polusi udara adalah salah satu yang terburuk di dunia.

Penjualan EV di negara tersebut telah meningkat dan untuk lebih membangkitkan minat di antara orang-orang, negara ini ingin memperkenalkan insentif EV yang mengubah permainan pada tahun 2023. BloombergItu Menteri Perhubungan Budi Karya Sumati dari Indonesia mengatakan pemerintah bertujuan untuk mensubsidi pembelian kendaraan listrik pada tahun 2023 untuk mempromosikan elektromobilitas dan membuat kendaraan listrik lebih kompetitif dari segi biaya.

Model EV yang populer termasuk Ioniq5 Hyundai, Leaf Nissan, serta UX300e Lexus dan C+pod Toyota. Namun, mobil listrik di tanah air tidak hanya bersaing dengan rekan-rekan mesin pembakaran internal (ICE), tetapi juga dengan kendaraan roda dua seperti sepeda motor dan skuter listrik.

Pusat produksi

Sebagai produsen nikel terbesar dan pemasok utama bijih kobalt dan tembaga, Indonesia memainkan peran penting dalam transisi EV global. Gangguan rantai pasokan yang disebabkan oleh perang di Ukraina dan pembatasan Covid-19 di China juga menyoroti Indonesia sebagai lokasi yang menguntungkan untuk mengamankan dan mendiversifikasi pasokan.

Pemerintah berharap menjadikan negara itu sebagai pusat manufaktur EV dan dikatakan merayu produsen Barat. Tesla Basis manufaktur akan didirikan di negara ini meskipun hal ini belum dikonfirmasi. Sementara itu, Ford and Partners tahun ini menandatangani kesepakatan dengan raksasa pertambangan Vale Indonesia untuk membangun pabrik ekstraksi kimia nikel.

Presiden Indonesia Joko Widodo juga tertarik untuk menarik investasi dari merek mobil Eropa. Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Jerman Handelsblatt Diposting pada 10 Oktober 2022 Dia mengatakan negara itu adalah ‘lokasi manufaktur terbaik’ bagi para pembuat mobil. Vito menekankan bahwa merek-merek besar Jerman seperti Mercedes-Benz, BMWDan Volkswagen (VW) dapat memindahkan rantai pasokan EV ke Indonesia, termasuk lokasi pemrosesan nikel dan fasilitas manufaktur baterai EV.

Karena bertujuan untuk menciptakan ekosistem EV, negara ini ingin menjadi lebih dari sekadar pemasok bahan baku. Dengan mobil listrik sepenuhnya mengklaim pangsa kecil dari pasar otomotif dan jumlah stasiun pengisian beberapa ratus, pemerintah Indonesia telah membuat peta jalan elektrifikasi. Ia ingin memproduksi lebih dari 600.000 unit EV roda empat di dalam negeri pada tahun 2030.

Wajar untuk mengatakan bahwa pasar EV Indonesia masih dalam masa pertumbuhan, tetapi akan bodoh untuk mengabaikan potensi pertumbuhannya. Populasi muda negara itu, sumber dayanya yang kaya, dan laju urbanisasi yang meningkat, upaya pemerintah untuk menciptakan kesadaran tentang elektrifikasi dan menawarkan konsesi kepada perusahaan asing, semuanya merupakan faktor penting bagi pembuat mobil Barat.

Kehadiran Citroen di Indonesia mungkin tidak menggoyahkan pasar, tetapi membangun momentum dan pertanda bahwa negara ini semakin menarik perhatian dunia internasional.

READ  Perusahaan teknologi Indonesia GoTo membeli pertukaran kripto lokal seharga $8,4 juta