Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa lagu sedih terasa enak: Paradoks emosional dalam musik

Mengapa lagu sedih terasa enak: Paradoks emosional dalam musik

ringkasan: Sebuah studi baru mengeksplorasi mengapa mendengarkan musik sedih bisa menyenangkan. Penelitian tersebut melibatkan 50 mahasiswa musik yang menemukan bahwa menghilangkan unsur kesedihan dari musik pilihan mereka akan mengurangi kenikmatan mereka, menunjukkan adanya hubungan langsung antara kesedihan dan kesenangan.

Fenomena ini, digambarkan sebagai sebuah paradoks dimana emosi negatif meningkatkan pengalaman bermusik, menantang asumsi sebelumnya bahwa kesedihan dalam musik hanya dinikmati secara tidak langsung melalui perasaan rentan. Studi tersebut menunjukkan bahwa mengalami berbagai emosi melalui musik di lingkungan yang aman dapat membantu kita menavigasi emosi di dunia nyata.

Fakta-fakta kunci:

  1. 82% peserta melaporkan penurunan kenikmatan musik ketika komponen kesedihan dihilangkan, yang menunjukkan kenikmatan langsung dari kesedihan dalam musik.
  2. Penelitian ini menggunakan pendekatan baru dengan memungkinkan partisipan memilih musik yang membangkitkan kesedihan, sehingga memperkuat signifikansi temuan tersebut.
  3. Teori sebelumnya berasumsi bahwa kesenangan dari musik sedih datang secara tidak langsung melalui pengaruh, namun penelitian ini menunjukkan bahwa kesedihan itu sendiri meningkatkan kenikmatan musik.

sumber: Universitas New South Wales

Sebuah studi baru mengajukan teori baru tentang mengapa mendengarkan musik sedih membuat kita merasa lebih bahagia.

Banyak orang mengatakan bahwa musik yang mereka sukai juga bisa membuat mereka sedih. Ini adalah sesuatu yang membingungkan para peneliti musik, yang telah lama bertanya-tanya bagaimana aktivitas yang menghasilkan emosi negatif bisa begitu dicari.

Kini, sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa bagi sebagian dari kita, kita mungkin sebenarnya menikmati kesedihan. Penelitian dipublikasikan di majalah Satu ditambahDikatakan bahwa emosi negatif yang kita rasakan saat mendengarkan musik dapat menghasilkan kesenangan.

“Dengan kata lain, emosi menimbulkan kesedihan, dan kesedihan menimbulkan emosi.” Kredit: Berita Neurosains

“Adalah sebuah paradoks untuk berpikir Anda dapat menikmati sesuatu yang membuat Anda merasakan emosi negatif,” kata Profesor Emery Schubert, penulis studi dari Laboratorium Musikologi Eksperimental di Sekolah Seni dan Media di Universitas Seni, Desain, dan Arsitektur New South Wales.

READ  Misi Juice akan segera diluncurkan ke dunia samudra es Jupiter

“Tetapi penelitian ini menunjukkan bukti eksperimental pertama bahwa kesedihan dapat berdampak positif terhadap kenikmatan musik secara langsung.”

Selain menikmati musik

Dalam penelitian ini, 50 partisipan – kebanyakan dari mereka adalah mahasiswa sarjana musik – memilih musik yang membangkitkan kesedihan yang mereka sukai, termasuk musik klasik dari Ludwig van Beethoven hingga lagu-lagu modern dari Taylor Swift. Mereka tidak secara eksplisit diinstruksikan untuk memilih musik yang mereka sukai saat sedih.

Peserta kemudian diminta membayangkan apakah mungkin untuk 'menghilangkan' kesedihan mereka dengan mendengarkan musik, yang menurut mayoritas bisa mereka lakukan.

“Kami tahu bahwa banyak orang yang cukup ahli dalam melakukan eksperimen pemikiran, jadi menggunakannya adalah pendekatan yang masuk akal dan, dalam kasus terburuk, tidak akan membuahkan hasil apa pun,” kata Profesor Schubert.

Setelah membayangkan menghilangkan kesedihan, peserta ditanya apakah mereka menyukai musik tersebut secara berbeda: 82% mengatakan bahwa menghilangkan kesedihan mengurangi kenikmatan musik tersebut.

“Hasilnya menunjukkan bahwa kesedihan yang kita rasakan saat mendengarkan musik sebenarnya mungkin menyenangkan dan meningkatkan kenikmatan mendengarkannya,” kata Profesor Schubert.

Profesor Schubert mengatakan mungkin ada banyak alasan mengapa orang menikmati musik yang membuat mereka sedih.

“Salah satu penjelasannya ada hubungannya dengan permainan,” kata Profesor Schubert. “Mengalami berbagai emosi dalam lingkungan yang cukup aman dapat membantu kita belajar bagaimana mengatasi apa yang kita temui di dunia.”

Kesedihan dan “mempengaruhi”

Makalah ini juga membahas implikasi temuan penelitian sebelumnya yang menyatakan bahwa kesedihan tidak bisa dialami saat mendengarkan musik, melainkan dimediasi oleh perasaan kompleks dengan aspek positif yang disebut “affect”.

“Penelitian sebelumnya menunjukkan 'hipotesis efek tidak langsung', yang berarti bahwa orang mungkin merasa sedih, namun menikmati hal lain – pengaruh,” kata Profesor Schubert. “Karena kerentanan adalah perasaan campur aduk antara aspek positif dan negatif.”

READ  NASA memperkenalkan pakaian antariksa baru untuk pendaratan bulan Artemis | NASA

53 peserta lainnya dalam kelompok kontrol diminta melaporkan musik apa yang mereka sukai dan anggap “berpengaruh”. Peserta dalam kelompok kontrol melaporkan perasaan sedih dan juga emosional.

“Sebelumnya ada anggapan bahwa ketika orang merasa sedih saat merespons musik yang mereka sukai, mereka sebenarnya merasa terpengaruh,” kata Profesor Schubert. “Namun hasil penelitian ini menunjukkan bahwa afek dan kesedihan memiliki arti yang tumpang tindih.

“Dengan kata lain, emosi menimbulkan kesedihan, dan kesedihan menimbulkan emosi.”

batas pencarian

Beberapa keterbatasan penelitian ini berkaitan dengan mengizinkan peserta untuk memilih sendiri karya musiknya.

“Meminta peserta memilih musik yang mereka sukai dan membuat mereka sedih selalu berisiko, karena hal itu dapat memberi mereka sinyal tentang tujuan penelitian,” kata Profesor Schubert.

“Tetapi kami mengambil langkah-langkah untuk meminimalkan hal ini dalam metode kami, termasuk tidak menyebutkan kekhawatiran studi selama perekrutan, menyaring plot yang dipilih sendiri dan memiliki kondisi kontrol.”

Metode yang digunakan para peneliti dalam memilih musik (yang menjadi dasar penelitian sebelumnya) juga memiliki keterbatasan yang dapat diatasi oleh penelitian di masa depan.

“Keterbatasan utama dalam penelitian sebelumnya adalah peneliti memilih musik yang ‘sedih’ daripada partisipan, yang berarti bahwa partisipan belum tentu ‘menyukai’ karya musik tersebut,” kata Profesor Schubert.

“Oleh karena itu, penelitian di masa depan harus melibatkan lebih banyak partisipan untuk memastikan cukup banyak orang yang menyukai karya tersebut.”

Tentang berita penelitian musik, emosi dan psikologi

pengarang: Ben Ksatria
sumber: Universitas New South Wales
komunikasi: Ben Knight – Universitas New South Wales
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses terbuka.
Mencintai musik dengan dan tanpa kesedihan: Menguji hipotesis tentang pengaruh langsung emosi negatif yang menyenangkan“Oleh Imre Schubert dkk. Satu ditambah


ringkasan

READ  Penemuan fosil dinosaurus lengkap di Inggris seabad lalu mengungkap spesies baru

Mencintai musik dengan dan tanpa kesedihan: Menguji hipotesis tentang pengaruh langsung emosi negatif yang menyenangkan

Emosi negatif yang ditimbulkan pada pendengar musik dapat menghasilkan kesenangan yang luar biasa, namun kita tidak sepenuhnya memahami alasannya.

Penelitian saat ini menjawab pertanyaan ini dengan meminta peserta (n = 50) untuk memilih sendiri musik yang menimbulkan kesedihan dan disukai. Bagian utama penelitian meminta peserta membayangkan kemungkinan menghilangkan kesedihan yang mereka rasakan.

Peserta umumnya melaporkan berhasil melakukan tugas. Mereka juga menunjukkan bahwa menghilangkan kesedihan akan mengurangi kesukaan mereka terhadap musik, dan 82% peserta melaporkan bahwa kesedihan yang ditimbulkan juga meningkatkan kenikmatan musik.

Studi ini memberikan bukti untuk “hipotesis efek langsung,” yang didasarkan pada model emosi multikomponen, di mana satu komponen emosi negatif dialami sebagai positif selama pengalaman musik (dan estetika lainnya).

Bukti sebelumnya mengenai media, seperti 'bergerak', sebagai sumber kesenangan telah ditafsirkan ulang berdasarkan temuan baru ini.

Sebaliknya, penelitian ini menerapkan interpretasi interferensi semantik, dengan alasan bahwa kesedihan merangsang emosi yang memiliki makna yang sama dengan kesedihan, seperti pengaruh. Pendahuluan dilakukan jika tumpang tindih makna sudah cukup. Tingkat tumpang tindih semantik ditentukan secara eksperimental.

Oleh karena itu, penelitian ini menyarankan bahwa penafsiran berbasis mediator perlu diperlakukan dengan hati-hati baik sebagai hasil penelitian maupun karena keterbatasan analitis dalam penelitian sebelumnya yang dibahas dalam makalah ini.