April 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa harus Google Tensor jika Snapdragon lebih baik dalam AI?

Mengapa harus Google Tensor jika Snapdragon lebih baik dalam AI?

Google Tensor sendiri sudah lama berfokus pada kecerdasan buatan, dan ketika diluncurkan pada tahun 2021, mengejutkan para pesaingnya. Namun, kini, Snapdragon 8 Gen 3 memamerkan kemampuan AI yang benar-benar luar biasa pada perangkatnya, dan sungguh mengherankan apakah Google Tensor masih ada.


Edisi 9to5Google Weekender kali ini merupakan bagian dari buletin 9to5Google yang telah diperbarui dan menyoroti kisah-kisah terbesar Google dengan komentar tambahan dan informasi menarik lainnya. Daftar disini Agar dikirimkan ke kotak masuk Anda lebih awal!


Pada seri Pixel 6, Google Tensor memulai debutnya, dan seperti yang kami jelaskan pada saat itu, ini adalah tentang menghadirkan “terobosan AI langsung ke Pixel.” Ini tentu saja merupakan sesuatu yang dilakukan oleh chip tersebut. Sejak chip Tensor pertama, kami telah melihat Google benar-benar menggandakan fitur AI pada ponsel Pixel-nya. khususnya Dengan seri Tensor G3 dan Pixel 8.

Namun, semua fitur AI ini mendapat kritik sejak peluncuran Pixel 8, dengan beberapa orang mencatat bahwa sebagian besar fitur AI yang dipromosikan Google dengan Pixel 8 tidak benar-benar berfungsi di perangkat. Editor Ajaib, wallpaper AI, dll. semuanya bergantung pada koneksi internet, yang pertama memindahkan tugas ke cloud karena memerlukan cadangan lengkap gambar ke Google Foto.

Beberapa orang mencoba mengubah hal ini menjadi bencana besar, namun penting untuk diingat bahwa Google tidak pernah secara eksplisit mengatakan bahwa fitur ini berfungsi di perangkat. Pixel 8 memiliki fitur AI berikut, Dan Ini juga akan memiliki banyak fitur AI baru pada perangkatnya, yang sebagian besar akan hadir dalam pembaruan akhir tahun ini.

Namun, ketidakmampuan Tensor G3 untuk menjalankan (atau Google memilih untuk melewatkan) beberapa tugas AI pada perangkat benar-benar dipermalukan dengan terungkapnya Qualcomm Snapdragon 8 Gen 3 minggu ini. Chip Android andalan baru ini menjadi sorotan. kinerja mentah Namun jelas bahwa Qualcomm sangat fokus pada kecerdasan buatan dengan chip baru ini. Demo yang ditampilkan menyertakan fitur “Image Expanding” baru yang benar-benar dapat membuat lebih banyak gambar, semuanya di perangkat dan dalam hitungan detik.

READ  Pembaruan Nintendo Switch akhirnya memungkinkan pengguna untuk membuat folder dari koleksi game yang disebut

Seri Pixel 8 bahkan tidak dapat membuat wallpaper AI abstrak secara offline, dan itupun memerlukan waktu lebih lama dari yang diharapkan.

Jadi kenapa Tensor masih ada? Sejujurnya, sulit untuk memikirkan alasan yang bagus. Peringkat Tensor jauh lebih rendah saat membandingkan kekuatan mentah, dan tidak hanya dalam benchmark, karena Anda dapat merasakan perbedaannya dalam aplikasi kehidupan nyata dengan cukup mudah. Selain itu, masalah terkait panas masih ada, meskipun untungnya lebih kecil pada Tensor G3 di seri Pixel 8, dan chip Google kurang hemat daya saat dijalankan.

Masih ada beberapa argumen yang mendukung Tensor. Dengan Google yang mengendalikan chip tersebut, hal ini memungkinkan perusahaan untuk fokus secara khusus pada aplikasi AI yang ingin dikirimkan pada Pixel. Namun, jika Qualcomm memiliki semua kekuatan dalam AI, dan Google terus memindahkan tugas dari Tensor, hal ini tampaknya akan diremehkan.

Argumen terkuat untuk Google Tensor, setidaknya untuk saat ini, adalah linimasa dukungan. Tidak ada keraguan bahwa peningkatan kendali Google atas proses chip telah memainkan peran besar dalam memperpanjang jangka waktu perusahaan dapat memberikan pembaruan pada ponselnya, dengan Pixel 8 dan Pixel 8 Pro mengalahkan setiap perangkat bertenaga Qualcomm dengan selisih yang besar. area ini. Ini bukanlah sesuatu yang bisa diabaikan. Dukungan yang lebih lama adalah hal yang besar, dan jika itu saja yang menjadi alasan Google untuk terus menggunakan Tensor, saya mendukungnya.

Namun, cukup jelas bahwa tawaran utama Google untuk Tensor adalah AI, dan setelah melihat demo Qualcomm minggu ini, tawaran tersebut semakin sulit diterima.


Berita terpenting minggu ini

Qualcomm memamerkan lebih banyak chip di luar Snapdragon 8 Gen 3

Snapdragon 8 Gen 3 adalah “masalah besar” dari acara besar Qualcomm minggu ini, tetapi juga meluncurkan chip baru untuk headphone dan juga laptop. Seri Qualcomm S7 bertujuan untuk meningkatkan audio nirkabel dengan tidak mengandalkan Bluetooth, tetapi pada Wi-Fi.

READ  Apa yang diharapkan dari MacBook Pro 14 inci dan 16 inci generasi berikutnya

Sedangkan Snapdragon X Elite merupakan chip laptop baru yang dirancang untuk platform seperti Windows. Meski Qualcomm pernah memainkan game ini sebelumnya, namun pihak perusahaan mengklaim bahwa chip baru ini mampu mengalahkan chip Apple M2 yang terdapat di Macbook terbaru (yaitu… Akan diganti minggu depan Dengan chip M3).

Google Fiber akan meluncurkan internet 20GB

Pada akhir tahun 2023, Google menyatakan akan meluncurkan internet 20 gigabit melalui Google Fiber. Peluncuran ini dapat dilakukan tanpa mengganti jalur fiber yang sudah ada dengan menggunakan teknologi 25G PON baru dari Nokia dan juga memerlukan router Wi-Fi 7.

Berita utama lainnya


Dari sisa 9 hingga 5

9to5Mac: iOS 17.2 beta 1: Berikut semua fitur dan perubahan baru

Listrik: Tesla sedikit menaikkan harga Model Y – mematahkan tren

9to5Mainan: Ulasan: Super Mario Wonder menciptakan kembali platform 2D dengan gameplay konyol, aneh, dan eksentrik

FTC: Kami menggunakan tautan afiliasi otomatis untuk memperoleh penghasilan. lagi.