Februari 3, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa Bitcoin (BTC) naik di bulan Januari?

Ada sejumlah faktor di balik reli Tahun Baru bitcoin, menurut analis, termasuk kemungkinan peningkatan penurunan suku bunga dan pembelian oleh pembeli besar yang dikenal sebagai “paus”.

Philip Radwanski | Soba foto | Roket Ringan | Gambar Getty

bitcoin Tahun 2023 dimulai dengan catatan positif, karena harga token digital terbesar di dunia telah meningkat hampir 26% sejak awal Januari.

Pada hari Sabtu, bitcoin naik di atas $21.000 per koin untuk pertama kalinya sejak 7 November.

Ini masih jauh dari rekor tertinggi Bitcoin sebesar $68.990 yang ditetapkan pada November 2021. Tetapi hal itu telah memberikan alasan bagi pelaku pasar untuk optimis.

Mengikuti ketinggian bulan sampai saat ini a suram 2022siapa yang melihat Kebangkrutan dan skandal besar Di industri crypto, termasuk kerusakan FTXdan penurunan tajam di pasar yang lebih luas terkait dengan tindakan bank sentral.

Analis mengatakan sejumlah faktor di balik reli Tahun Baru bitcoin, termasuk kemungkinan peningkatan penurunan suku bunga, serta pembelian oleh pembeli besar yang dikenal sebagai “paus”.

Tahun baru, kebijakan moneter baru?

Tingkat inflasi turun, dan indikator ekonomi menunjukkan perlambatan aktivitas ekonomi AS. Hal ini membuat para pedagang optimis bahwa Federal Reserve dapat membalikkan, atau setidaknya mengurangi, strategi kenaikan suku bunganya.

Minggu lalu, baru data inflasi AS Menunjukkan penurunan moderat, indeks harga konsumen turun 0,1% pada bulan Desember setiap bulan, Sejalan dengan perkiraan Dow Jones.

“Bitcoin tampaknya telah memulihkan data makro karena investor mengabaikan kehancuran FTX,” James Butterville, kepala penelitian di perusahaan manajemen aset digital CoinShares, mengatakan kepada CNBC melalui email.

“Data makro utama yang menjadi fokus investor adalah IMP jasa yang lebih lemah dan data ketenagakerjaan dan upah yang turun. Ini, bersama dengan tren penurunan inflasi, telah meningkatkan kepercayaan diri, sementara itu datang pada saat valuasi bitcoin … hampir semuanya -time low.” Prospek kebijakan moneter yang lebih longgar di belakang data ekonomi makro yang lebih lemah dan valuasi yang lebih rendah adalah yang mendorong reli.”

The Fed menaikkan suku bunga pinjaman tujuh kali pada tahun 2022, yang telah menekan aset berisiko seperti saham – dan khususnya saham teknologi -. Pada bulan Desember, suku bunga acuan naik menjadi 4,25%-4,50%, menandai level tertinggi sejak 2007.

Bitcoin terjebak dalam kebuntuan pasar atas suku bunga pinjaman, karena investor semakin melihatnya sebagai aset berisiko.

Pendukung sebelumnya telah berbicara tentang potensi bitcoin sebagai “lindung nilai” untuk membeli pada saat inflasi tinggi. Tetapi bitcoin gagal memenuhi target itu pada tahun 2022, malah anjlok lebih dari 60% karena Amerika Serikat dan ekonomi besar lainnya bergulat untuk menaikkan tarif dan biaya hidup.

Yuya Hasegawa, seorang analis pasar mata uang kripto di bursa mata uang kripto Jepang Bitbank, mengatakan dalam sebuah catatan pada 13 Januari bahwa ini adalah “menyebabkan harapan di antara para pelaku pasar bahwa Fed akan semakin melambat dengan laju kenaikan suku bunga.”

The Fed kemungkinan akan mempertahankan suku bunga tinggi untuk saat ini. Namun, sebagian pelaku pasar berharap bank sentral mulai melonggarkan laju kenaikan suku bunga, atau bahkan memangkas suku bunga. Beberapa ekonom mengharapkan A Potong suku bunga Federal Reserve Itu bisa terjadi secepat tahun ini.

Ini karena risiko resesi juga bermain di benak para gubernur bank sentral.

Sekitar dua pertiga dari ekonom top yang disurvei oleh Forum Ekonomi Dunia percaya resesi global kemungkinan terjadi pada tahun 2023, menurut penelitian yang diterbitkan oleh regulator Davos pada hari Senin.

Dolar AS juga melemah, dengan dolar turun 9% terhadap sekeranjang mata uang yang digunakan oleh mitra dagang AS dalam tiga bulan terakhir. Sebagian besar bitcoin diperdagangkan terhadap dolar AS, yang membuat dolar yang lebih lemah lebih baik untuk bitcoin.

“Kami melihat reli dolar di puncak, pelonggaran inflasi, kenaikan suku bunga melambat – semuanya menunjukkan peningkatan risiko di pasar selama beberapa bulan ke depan,” Vijay Aiyar, wakil presiden pengembangan perusahaan dan internasional di pertukaran cryptocurrency Luno, kepada CNBC.

Paus membeli bitcoin

Pembeli cryptocurrency yang lebih besar yang dikenal sebagai “paus” mungkin mendorong reli terbaru bitcoin, menurut Caico.

Perusahaan data crypto mengatakan dalam serangkaian tweet pada hari Senin bahwa volume perdagangan melonjak dari rata-rata $700 pada 8 Januari menjadi $1.100 hari ini di bursa cryptocurrency Binance, menunjukkan kepercayaan baru di pasar oleh para paus.

CEO Wintermute mengatakan dia menghapus $59 juta setelah FTX runtuh

Paus adalah investor yang telah menimbun bitcoin dalam jumlah besar. Beberapa individu, seperti MikroStrategi CEO Michael Saylor dan investor Silicon Valley Tim Draper. Lainnya adalah entitas seperti pembuat pasar, yang bertindak sebagai perantara dalam transaksi antara pembeli dan penjual.

Skeptis mata uang digital mengatakan ini membuat pasar rentan terhadap manipulasi oleh beberapa investor terpilih dengan tumpukan besar token. 97 alamat bitcoin teratas menyumbang 14,15% dari total pasokan, menurut perusahaan fintech River Financial.

Pada bulan Desember, Carol Alexander, seorang profesor di University of Sussex, mengatakan: katanya kepada CNBC Bitcoin dapat melihat “pasar bull yang dikelola” pada tahun 2023 karena bitcoin bergerak ke utara sebesar $30.000 pada kuartal pertama, dan menjadi $50.000 pada paruh kedua. Alasannya adalah karena volume perdagangan menguap, dan tingkat ketakutan di pasar sangat tinggi, paus akan masuk untuk mendukung pasar.

Kesulitan penambangan Bitcoin

Faktor lain juga berperan.

Banyak penambang bitcoin telah dibuang karena penurunan harga. Penambang Bitcoin, yang menggunakan mesin intensif energi untuk memverifikasi transaksi dan membuat token baru, berada di bawah tekanan dari harga yang stagnan dan kenaikan biaya energi.

Menurut Ayyar, tanggal ini merupakan pertanda baik bagi bitcoin.

Lebih banyak rasa sakit di depan untuk cryptocurrency, kata VC Bill Tai, tetapi bitcoin telah tangguh

Aktor-aktor ini mengumpulkan tumpukan besar mata uang digital, yang menjadikan mereka salah satu penjual terbesar di pasar. Dengan penambang membongkar kepemilikan mereka untuk melunasi hutang, itu menghilangkan sebagian besar tekanan jual yang tersisa pada Bitcoin.

Namun baru-baru ini, “kesulitan” jaringan Bitcoin telah meningkat, yang berarti semakin banyak daya komputasi yang digunakan untuk membuka kunci token baru yang beredar.

Kesulitan penambangan mencapai rekor tertinggi 37,6 triliun pada hari Minggu, menurut data BTC.com, yang berarti bahwa rata-rata, dibutuhkan 37,6 triliun hash, atau upaya, untuk menemukan blok Bitcoin yang valid dan menambahkannya ke blockchain.

“Kesulitan penambangan Bitcoin adalah ukuran seberapa sulit untuk menghasilkan blok transaksi berikutnya,” Marcos Soterio, seorang analis pasar di broker aset digital GlobalBlock, mengatakan kepada CNBC.

“Kesulitan penambangan Bitcoin turun 3,6% sebelum pembaruan terbaru, setelah badai musim dingin mematikan beberapa penambang. Namun, penambang sekarang tampaknya kembali online dengan mesin baru yang lebih efisien.”

2024 “Setengah”

Sementara itu, peristiwa lebih jauh di bawah kalender cryptocurrency dapat memberi para pedagang alasan untuk bersorak Tahun Baru. Kami masih satu tahun lagi, tetapi apa yang disebut “separuh” dari Bitcoin adalah peristiwa yang sering membuat investor crypto bersemangat.

Halving, di mana hadiah bitcoin untuk penambang dibelah dua, dilihat oleh beberapa investor sebagai hal positif untuk harga bitcoin karena memberi tekanan pada pasokan.

“Ada tanda-tanda bahwa ini bisa menjadi awal dari siklus baru dengan Bitcoin, karena biasanya terjadi sekitar 15-18 bulan sebelum separuhnya,” kata Aiyar kepada CNBC.

Halving berikutnya dijadwalkan terjadi antara Maret dan Mei 2024.

Namun, Ayyar memperingatkan, “Pada titik ini, kami overbought dengan Bitcoin dan karena itu kami pasti bisa melihat penurunan.” Dia menambahkan bahwa harga bisa turun jika bitcoin ditutup di atas $18.000 dalam beberapa hari ke depan.

READ  Nikel turun 8% ke garis bawah dalam perdagangan yang kacau di London Metal Exchange