Mei 21, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Megarocket NASA hampir diluncurkan pertama kali setelah tes mesin yang sukses

Megarocket NASA hampir diluncurkan pertama kali setelah tes mesin yang sukses

Pemandangan SLS di dalam Vehicle Assembly Building di Kennedy Space Center NASA, menunjukkan bagian atas pendorong roket samping.

Pemandangan SLS di dalam Vehicle Assembly Building di Kennedy Space Center NASA, menunjukkan bagian atas pendorong roket samping.
Foto: NASA / Corey Houston

Chip memori yang rusak menyebabkan masalah tahun lalu Dengan NASA Next Space meluncurkan Sistem megaroket – masalah Badan antariksa mengatakan itu sekarang diselesaikan.

Latihan tampaknya lebih dekat dari sebelumnya Serangkaian tes yang berhasil dilakukan pada keempat pengontrol penerbangan RS-25, menurut NASA melepaskan. di bulan Desember Pada tahun 2021, salah satu pengontrol penerbangan mulai berperilaku tidak semestinya, tetapi unit pengganti, bersama dengan pengontrol mesin yang sudah ada, sekarang Tampaknya bekerja dengan benar. Masalahnya tampaknya telah diselesaikan, NASA sekarang dapat fokus pada penghentian terakhir saat mempersiapkan peluncuran perdana roket 332 kaki (101 meter), sebuah misi yang dikenal sebagai Artemis 1.

Sebuah roket SLS di dalam Vehicle Assembly Building di NASA's Kennedy Space Center di Florida.

Sebuah roket SLS di dalam Vehicle Assembly Building di NASA’s Kennedy Space Center di Florida.
Foto: NASA / Frank Michaux

berdasarkan pernyataan NASA. Aerojet Rocketdyne, pengembang mesin RS-25, bekerja dengan badan antariksa untuk memecahkan masalah dan membantu dengan tes yang baru saja selesai. 5,75 juta pound Roket tersebut saat ini sedang menjalani pengujian terintegrasi di dalam Vehicle Assembly Building di Kennedy Space Center NASA di Florida.

Pengendali penerbangan pada mesin nomor empat harus diganti setelah itu kesalahan dengan itu akhir tahun lalu. Perangkat ini berkomunikasi dengan Untuk memberikan kontrol yang tepat dan pelaporan kesehatan setiap mesin RS-25, yang berasal dari Space S.Program antar-jemput.

NASA melacak penyebab cacat pada chip memori yang rusak. NASA mengatakan chip ini hanya diperlukan selama urutan startup konsol, dan tidak berpengaruh pada operasi konsol selain dari fungsi tunggal itu. Tidak ada masalah yang terdeteksi dengan tiga chip memori lainnya, yang merupakan tanda yang sangat positif.

Masalah dengan konsol memaksa NASA untuk menunda latihan yang telah lama ditunggu-tunggu, di mana roket akan dilemparkan ke landasan peluncuran 39B dan diisi dengan bahan bakar. Yang mengatakan, NASA baru-baru ini mengakui bahwa ukuran besar Dari tes juga bertanggung jawab atas keterlambatan. Latihan awalnya dijadwalkan untuk akhir Januari, kemudian awal Februari, dengan kata terakhir mungkin terjadi pada bulan Maret.

Langkah selanjutnya termasuk diagnostik pra-penerbangan dan penghentian instrumen akhir, seperti pengujian dengan sistem terminasi penerbangan dan lainnya-Kombinasi akurat pada dua pendorong roket padat. Latihan pakaian basah, selain sebagai latihan, akan memberikan NASA data penting untuk mengevaluasi kinerja keseluruhan sistem. NASA akan menetapkan tanggal peluncuran untuk Artemis 1 setelah latihan yang sukses. Peluncuran April tidak mungkin dilakukan, tetapi kami akan menunda membuat prediksi yang dikonfirmasi.

SLS adalah masalah besar bagi NASA, karena akan memungkinkan misi Artemis yang akan datang ke Bulan dan Mars. Setelah selesai, itu akan menjadi roket paling kuat di dunia—Setidaknya sampai SpaceX merilis file Pesawat ruang angkasa bertumpuk penuhyang juga diperkirakan akan naik akhir tahun ini.

lagi: Mendorong Gambar Teleskop Web Menampilkan Bintang Tunggal dalam Pola yang Biasa.

READ  Militer AS telah mengkonfirmasi bahwa meteorit antarbintang pertama yang diketahui telah bertabrakan dengan Bumi