Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Media Iran menyalahkan kekalahan yang memalukan dari Piala Dunia atas protes tersebut

Media Iran menyalahkan kekalahan yang memalukan dari Piala Dunia atas protes tersebut

DOHA, Qatar (AP) – Iran pada Selasa mengalami penghinaan karena memulai Piala Dunia dengan kekalahan telak 6-2 dari Inggris dalam pertandingan yang dibayangi oleh protes di dalam dan di luar lapangan.

Media garis keras Iran berusaha menyalahkan kekalahan atas gejolak yang melanda Republik Islam itu Sejak kematian Mohsa Amini yang berusia 22 tahun pada 16 September, dia berada dalam tahanan polisi moral negara. Koran-koran Iran telah menggunakan taktik yang biasa digunakan untuk menuduh musuh asingtermasuk Amerika Serikat, Inggris dan Israel, untuk memprovokasi protes untuk mengeluarkan tim nasional dari permainannya.

“Iran – 2; “Inggris, Israel, Arab Saudi dan pengkhianat – 6,” baca tajuk utama di harian garis keras Kayhan. Surat kabar itu, yang pemimpin redaksinya ditunjuk oleh Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei, mengatakan kekalahan Iran datang setelah “Peperangan psikologis yang tidak adil dan belum pernah terjadi sebelumnya selama berminggu-minggu melawan tim… dari pengkhianat lokal dan asing,” tambahnya, menambahkan bahwa “arus media politik” berusaha untuk “merusak semangat tim Iran dengan menyerangnya.”

Penggemar Iran di tribun pada hari Senin meneriakkan nama Amini, mengangkat spanduk dan mengenakan kaos dengan slogan protes dan mencemooh lagu kebangsaan. Banyak penggemar tampaknya berkonflik tentang apakah akan mendukung tim nasional mereka dengan latar belakang tindakan keras pasukan keamanan terhadap demonstrasi. Setidaknya 419 orang telah tewas sejak protes meletus, menurut aktivis hak asasi manusia di Iran. Saat pertandingan berlangsung pada hari Senin, pasukan keamanan Iran menembaki pengunjuk rasa di sebuah kota Kurdi di barat negara itu.

Harian garis keras lainnya, Vatanemrooz, melaporkan bahwa pengunjuk rasa di Iran merayakan kekalahan memalukan negara mereka di jalan-jalan, bersorak sorai di kafe-kafe ketika Inggris mencetak gol dan klakson mobil meraung gembira setelah pertandingan. Cuplikan dari pusat Teheran beredar online menunjukkan pengendara sepeda motor menembakkan senjata dan berteriak “Enam!” Mengacu pada enam gol Inggris melawan Iran. Pihak berwenang menutup sebuah kafe di timur laut kota Masyhad karena menyatakan bahwa kafe itu berasal dari Inggris.

READ  Boston Celtics termasuk di antara tim yang terlibat dalam pembicaraan dengan Brooklyn Nets mengenai kemungkinan kesepakatan Kevin Durant, kata sumber.

“Tidak ada pemain yang siap dalam semangat,” tulis surat kabar pro-reformasi Iran Sharq.

Gerakan protes nasional awalnya berfokus pada jilbab atau jilbab yang diamanatkan negara untuk wanita, tetapi segera berubah menjadi seruan untuk menggulingkan ulama Syiah yang berkuasa di Iran. Selama demonstrasi adalah pembuat film, aktor, bintang olahraga, dan selebritas lainnya Dia telah berbicara menentang pemerintah.

Tim nasional Iran mendapat tekanan besar-besaran dari pengunjuk rasa untuk menunjukkan dukungan menjelang Piala Dunia FIFA. Para pemain menghadapi rentetan kritik publik pekan lalu setelah bertemu dengan Presiden Ebrahim Raisi di sebuah pesta perpisahan, di mana mereka tetap diam terkait masalah protes tersebut. Beberapa pemain digambarkan membungkuk sehubungan dengan seorang mayor.

“Jadi saya pergi ke presiden, itu adalah kesempatan terbaik untuk memintanya untuk tidak membunuh anak-anak dan remaja, untuk sedikitnya!” Tulis aktor Iran terkemuka Parviz Parastoi di Instagram.

Sebelum kick-off melawan Inggris, para pemain Iran tidak menyanyikan lagu kebangsaan mereka, berdiri diam dalam aksi solidaritas yang nyata. Selama pertandingan mereka tidak merayakan dua gol untuk tim.

Pemain berisiko mendapat reaksi keras karena membuat gerakan protes terkecil sekalipun. Kantor berita IRNA yang dikelola negara berusaha untuk mempromosikan tim tersebut sebagai simbol patriotik dan pemersatu nasional di tengah kerusuhan, menggambarkan para pemain sebagai “tentara yang berjuang untuk kemajuan negara mereka”.

Beberapa mantan bintang sepak bola yang membela gerakan protes telah ditangkap dan didakwa secara in absentia. Moein Muslim, kepala organisasi dunia maya paramiliter Pengawal Revolusi, memanggil empat pemain pensiunan yang paling vokal, yang dilaporkan menolak undangan ke Piala Dunia sebagai tamu pemerintah.

“Penyerang Inggris tidak mencetak gol,” tulisnya, menambahkan bahwa kekalahan Iran adalah hasil kerja keras mantan pemain yang memprotes di luar lapangan.

READ  Papan peringkat Kejuaraan BMW 2022: Patrick Cantlay naik ke posisi teratas tunggal setelah putaran ketiga di Wilmington

___

Cakupan Piala Dunia AP: https://apnews.com/hub/world-cup dan https://twitter.com/AP_Sports