Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

McDonald's membeli kembali restoran Israel setelah boikot

McDonald's membeli kembali restoran Israel setelah boikot

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Kanada adalah salah satu negara yang menyaksikan protes terhadap rantai tersebut

McDonald's akan membeli kembali semua restorannya di Israel menyusul boikot terhadap merek tersebut setelah mendapat kecaman karena menyediakan ribuan makanan gratis kepada tentara Israel.

Raksasa makanan cepat saji itu mengatakan telah mencapai kesepakatan dengan pewaralaba Alonial untuk membuka kembali 225 gerai di seluruh negeri yang mempekerjakan 5.000 orang.

Dia mengakui pada bulan Januari bahwa konflik tersebut “sangat mempengaruhi” bisnisnya.

Protes yang meluas mempengaruhi penjualan di Timur Tengah, Indonesia dan Perancis.

Alonial, dipimpin dan dimiliki oleh CEO Omri Badan, telah mengoperasikan restoran McDonald's di Israel selama lebih dari 30 tahun.

McDonald's menggunakan sistem waralaba yang berarti masing-masing operator mempunyai izin untuk mengoperasikan gerai dan mempekerjakan staf.

Boikot McDonald's meletus setelah negara-negara mayoritas Muslim seperti Kuwait, Malaysia dan Pakistan mengeluarkan pernyataan menjauhkan diri dari perusahaan tersebut karena jelas-jelas mendukung Israel.

Protes vokal telah terjadi di seluruh dunia ketika boikot meluas ke luar Timur Tengah. Selain restoran di wilayah tersebut, bisnis McDonald's di Perancis, Indonesia, dan Malaysia juga terkena dampaknya.

“McDonald's tetap berkomitmen terhadap pasar Israel dan memastikan pengalaman positif bagi karyawan dan pelanggan di pasar tersebut di masa depan,” kata perusahaan itu pada hari Kamis. Dia juga berterima kasih kepada Alonial karena telah membangun merek tersebut di Israel.

“Kami terdorong oleh apa yang akan terjadi di masa depan,” kata Badan.

Perusahaan Amerika tersebut mengatakan restoran, operasional dan karyawan di Israel akan dipertahankan “dengan persyaratan yang sama” meskipun ketentuan penjualannya tidak diungkapkan.

Pada awal tahun, CEO McDonald's Chris Kempczinski menyalahkan “misinformasi” atas reaksi buruk tersebut, namun hal ini tetap merugikan keuangan perusahaan karena gagal mencapai target penjualan kuartal pertamanya dalam hampir empat tahun.

McDonald's menyebut boikot tersebut “mengecewakan dan tidak berdasar”. Perusahaan ini bergantung pada ribuan perusahaan independen untuk memiliki dan mengoperasikan sebagian besar dari lebih dari 40.000 tokonya di seluruh dunia. Sekitar 5% di antaranya berlokasi di Timur Tengah.

“Di setiap negara tempat kami beroperasi, termasuk negara-negara Muslim, McDonald’s dengan bangga diwakili oleh pemilik lokal,” kata Kempczinski saat itu.

“Selama perang ini terus berlanjut… kami tidak berharap akan melihat adanya perbaikan yang signifikan,” tambahnya [in these markets]Presiden McDonald's menambahkan.

Perusahaan berharap dengan membawa bisnis Israel “ke daratan”, perusahaan tersebut dapat memulihkan reputasinya di Timur Tengah dan kembali mencapai target penjualan utamanya.

Sebagian besar Jalur Gaza hancur selama operasi militer Israel yang dimulai setelah militan pimpinan Hamas menyerang Israel selatan pada tanggal 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera 253 orang. Sekitar 130 sandera masih disandera, dan setidaknya 34 di antaranya diperkirakan tewas.

Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Jalur Gaza mengatakan lebih dari 33.000 orang telah terbunuh di Gaza sejak saat itu.

READ  Tiga alternatif selain Nvidia yang mungkin maju pada tahun 2024: CEO Futurum