April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

McConnell meningkatkan tekanan pada Johnson atas Ukraina: “Selesaikan misinya”

McConnell meningkatkan tekanan pada Johnson atas Ukraina: “Selesaikan misinya”

Pemimpin Partai Republik di Senat, Mitch McConnell (R-Ky.) pada hari Kamis kembali mendesak Ketua DPR Mike Johnson (R-La.) untuk mengadopsi paket belanja keamanan nasional yang disahkan Senat, yang mencakup $60 miliar untuk Ukraina, meskipun Johnson telah mengirimkan surat kepada senator Partai Republik pada hari Kamis. minggu dia bergerak ke arah yang berbeda.

McConnell tidak menunjukkan minat untuk menunggu berminggu-minggu atau mungkin berbulan-bulan hingga DPR menghasilkan proposal alternatif untuk membantu Ukraina.

“Kebenaran yang mengerikan di sini sangat jelas. Menahan senjata penting tidak membantu pemerintah [Russian President Vladimir] eskalasi Putin. McConnell memperingatkan di Senat bahwa hal ini hanya akan memberinya keberanian.

Proposal alternatif ini tampaknya berfokus pada pembuatan program pinjaman, meminjamkan atau menyewakan aset Rusia senilai sekitar $300 miliar untuk membiayai persenjataan pasukan Ukraina.

“Memperlengkapi Ukraina untuk keberhasilan di medan perang adalah cara paling pasti untuk membantu teman-teman kita menyelesaikan perang ini dari posisi yang kuat,” kata McConnell. “Berinvestasi pada kemampuan militer dan industri pertahanan kita pada saat yang sama adalah hal yang masuk akal.

“Sudah waktunya bagi DPR untuk mengambil alih Lampiran Keamanan Nasional yang disahkan Senat dan menyelesaikan pekerjaannya,” katanya.

Komentar McConnell muncul sehari setelah Johnson mengatakan kepada para senator Partai Republik pada pertemuan tahunan Senat Partai Republik bahwa ia akan mengirimkan paket bantuan Ukraina ke Senat tetapi paket tersebut akan terlihat jauh berbeda dari rancangan undang-undang bantuan luar negeri darurat senilai $95 miliar yang disahkan para senator bulan lalu.

Johnson telah melontarkan gagasan untuk membuat program pinjaman atau pinjaman untuk Ukraina dan menyita aset Rusia untuk membiayai persenjataan pasukan Ukraina di medan perang, tetapi mengembangkan rancangan undang-undang yang benar-benar baru bisa memakan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

READ  Narges Mohammadi: Anak-anak tahanan pemenang Hadiah Nobel khawatir mereka tidak akan pernah melihatnya lagi

Senator Susan Collins (R-Maine), wakil ketua Komite Alokasi Senat, tampak skeptis dalam membuat program pinjaman untuk Ukraina daripada mengirimkan bantuan militer langsung.

“Saya akan mempertimbangkan opsi apa pun yang diajukan. Saya pikir pinjaman ini akan memberikan beban tambahan pada Ukraina pada saat Ukraina tidak membutuhkannya, namun jika itu yang diperlukan untuk mendapatkan bantuan, saya akan mempertimbangkannya. bersedia mempertimbangkannya,” kata Collins setelah komentar Johnson kepada Reuters. “Itu.” Senator Partai Republik.

McConnell pada hari Selasa memperingatkan bahwa membuat perubahan besar pada rancangan undang-undang pendanaan Ukraina, Israel dan kawasan Indo-Pasifik yang disahkan Senat dapat menundanya selama berminggu-minggu.

“Saya ingin mendorong Ketua lagi untuk mengizinkan pemungutan suara, pemungutan suara. Biarkan DPR membicarakan lampiran yang kami kirimkan kepada mereka beberapa minggu lalu.”

McConnell telah menolak gagasan untuk mengubah bantuan ke Ukraina menjadi program pinjaman.

“Satu-satunya cara untuk memberikan bantuan kepada warga Ukraina dan Israel dengan cepat adalah dengan DPR memikirkan cara untuk meloloskan RUU Senat. “Apa pun yang diubah dan dibawa kembali ke sini…bahkan hal yang paling sederhana pun bisa memakan waktu seminggu di Senat,” katanya.

“Kita tidak punya waktu untuk semua ini. Kita punya RUU yang mendapat 70 suara di Senat. Berikan kesempatan kepada anggota DPR untuk memberikan suaranya. Ini solusinya.”

Hak Cipta 2024 Nextstar Media Inc. semua hak selamat. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.