Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Masalah peralatan darat membatalkan peluncuran 8 kubusats Alpha V Firefly untuk NASA – Spaceflight Now

Masalah peralatan darat membatalkan peluncuran 8 kubusats Alpha V Firefly untuk NASA – Spaceflight Now

Roket Alpha Firefly Aerospace yang membawa delapan satelit kecil sebagai bagian dari Inisiatif Peluncuran CubeSat (CSLI) NASA ELaNa (Peluncuran Pendidikan untuk Nanosatelit) 43 diluncurkan dari fasilitas pemrosesan muatan perusahaan ke Space Launch Complex 2 di Vandenberg Space Base, California, pada Minggu, Juni 30 Agustus 2024. Firefly Aerospace adalah salah satu dari tiga perusahaan terpilih untuk meluncurkan satelit kecil ke luar angkasa berdasarkan kontrak program Venture-Class Launch Services Demonstration 2 (VCLS Demo 2) NASA yang diberikan pada Desember 2020. Foto: Firefly Aerospace/Trevor Mahlmann

Diperbarui 12:30 EDT: Firefly telah mengumumkan pembatalan misi Summer Noise dan sedang mengevaluasi peluang peluncuran berikutnya.

Masalah sistem darat pada menit-menit terakhir telah membuat Firefly Aerospace tidak bisa terbang saat mereka bersiap meluncurkan roket Alpha kelima dalam misi pertamanya dengan NASA sebagai pelanggan. Saat diluncurkan, roket dua tahap, yang tingginya 29,48 meter (96,7 kaki), akan mengirimkan delapan cubeat dari beberapa universitas dan pusat NASA ke orbit sinkron matahari pada Senin malam.

Peluncuran dari Space Launch Complex 2 (SLC-2) di Stasiun Luar Angkasa Vandenberg kini dijadwalkan berlangsung paling lambat Selasa, 2 Juli pukul 21:03 PST (12:03 EDT, 0403 UTC).

Hitung mundur misi mencapai T-8 detik ketika panggilan pembatalan pertama masuk. Masalah ini digambarkan sebagai “masalah dukungan darat”.

Tim peluncuran memutuskan untuk mendaur ulang ke menit T-19 dan menargetkan akhir jendela peluncuran 30 menit pada pukul 21:33 PST (12:33 EDT, 0433 UTC).

Namun, setelah hitungan mundur mencapai sekitar T-10 menit 12 detik, panggilan pembatalan kedua dilakukan dan Firefly akhirnya memutuskan untuk membatalkan upaya peluncuran.

“Tim telah mengidentifikasi solusinya dan bekerja cepat untuk memenuhi tanggal peluncuran berikutnya yaitu 2 Juli,” tulis Firefly di media sosial.

Misi Alpha FLTA005, juga dijuluki “Summer Noise,” adalah bagian dari kontrak Venture-Class Launch Services Demo 2 (VCLS Demo 2) senilai $9,8 juta yang diberikan oleh NASA pada bulan Desember 2020. Misi ini diberikan bersama Astra Space Inc. ($3,9 juta) dan Relativity Space Inc. ($3 juta) untuk kontrak harga tetap untuk menghubungkan satelit kecil ke roket yang lebih baru.

Idenya, menurut NASA, adalah bahwa “satelit kecil ini dapat mentolerir tingkat risiko yang lebih tinggi dibandingkan misi yang lebih besar dan akan menunjukkan—dan membantu memitigasi—risiko yang terkait dengan penggunaan kendaraan peluncuran baru yang menyediakan akses ke ruang angkasa untuk pesawat ruang angkasa kecil di masa depan. dan misi.” Kontrak tersebut didanai sebagian melalui Divisi Ilmu Bumi Direktorat Misi Sains NASA bekerja sama dengan Program Layanan Peluncuran (LSP) NASA.

Astra meluncurkan misi VCLS Demo 2 pada Februari 2022, yang berakhir dengan kegagalan tak lama setelah pemisahan tahap. Sementara itu, Relativitas telah mengakhiri program roket Terran 1 sebelum meluncurkan misi VCLS Demo 2. Relativitas mungkin akan mendorong peluncuran misi tersebut menggunakan roket Terran R yang akan datang, yang dijadwalkan diluncurkan pada tahun 2026.

READ  Gambar NASA menunjukkan keindahan musim dingin yang menakutkan di Mars

Pada bulan Mei, NASA mengklasifikasikan roket Alpha Firefly sebagai “Kategori 1“pada skala toleransi risiko tiga poin. Kategori ini didefinisikan sebagai ‘risiko tinggi – konfigurasi rudal baru yang umum dengan sedikit atau tanpa riwayat penerbangan yang terbukti sebelumnya.’

Teknisi dari University of Maine mempersiapkan CubeSat MESAT-1 untuk diintegrasikan ke dalam fasilitas pemrosesan muatan Firefly di Vandenberg Space Force Base, California, Senin, 22 April 2024. MESAT-1, bersama tujuh muatan lainnya, akan diintegrasikan ke dalam Firefly Roket Aerospace Alpha untuk misi peluncuran Educational Nanosatellite (ELaNa) 43 NASA sebagai bagian dari Inisiatif Peluncuran CubeSat dan kontrak Demonstrasi Layanan Peluncuran Kelas Ventura 2 Firefly Gambar: NASA

NASA menyebut penerbangan ini sebagai misi ELaNa 43 (Peluncuran Pendidikan Nanosatelit 43). Delapan satelit kecil di dalamnya adalah bagian dari Inisiatif Peluncuran Satelit Kecil (CSLI), yang digambarkan sebagai “kemitraan berkelanjutan antara lembaga tersebut, lembaga pendidikan dan organisasi nirlaba, yang menyediakan jalur ke luar angkasa untuk misi satelit kecil pendidikan.”

Alpha FLTA005 membawa muatan berikut, yang akan ditempatkan di geo-orbit sinkron matahari:

  • CatSat – Universitas Arizona, Tucson
  • KUbeSat-1 – Universitas Kansas, Lawrence
  • MESAT-1 – Universitas Maine, Orono
  • R5-S4, R5-S2-2.0 – Pusat Luar Angkasa NASA Johnson
  • Ketenangan – Guru di Luar Angkasa
  • SOC-i – Universitas Washington, Seattle
  • TechEdSat-11 (TES-11) – Pusat Penelitian NASA Ames, Silicon Valley, California

Fungsi satelit-satelit ini berkisar dari tampilan CatSat sebagai antena yang dapat digunakan untuk komunikasi berkecepatan tinggi hingga studi suhu MESAT-1 “untuk menentukan konsentrasi fitoplankton di perairan guna membantu memprediksi pertumbuhan alga,” hingga R5-S4 dan satelit R5-S2-2.0, yang membahas cara membangun CubeSat yang lebih gesit.

“Dalam waktu dekat, R5 berharap dapat mendemonstrasikan proses baru yang memungkinkan pengembangan cubeat berkinerja tinggi lebih cepat dan lebih murah,” Sam Pedrotti, manajer proyek R5 di Johnson Space Center NASA di Houston, mengatakan dalam sebuah pernyataan akan memungkinkan R5 untuk memberikan “Opsi pengendaraan yang lebih berisiko untuk muatan dengan tingkat kesiapan teknologi yang lebih rendah sehingga lebih banyak muatan yang dapat didemonstrasikan di orbit.”

Ilustrasi garis waktu misi “Summer Noise” Firefly Aerospace menggunakan roket Alpha FLTA005. Bagan: Firefly Aerospace

Alpha kembali terbang

Roket Alpha terakhir kali diluncurkan pada 22 Desember 2023, saat meluncurkan misi “Fly the Lightning” atas nama pelanggannya, Lockheed Martin. Misi tersebut berakhir dengan kegagalan sebagian ketika masalah pada tahap atas menyebabkan roket gagal menempatkan satelit pada orbit yang diinginkan.

Pada bulan Februari, perusahaan menyerahkan laporan investigasi kecelakaan kepada FAA, yang mencakup tim investigasi kecelakaan dan tim peninjau independen untuk menentukan akar penyebab masalahnya. Firefly menentukan bahwa ini adalah kesalahan dalam perangkat lunak Panduan, Navigasi, dan Kontrol (GNC) yang tidak berkomunikasi dengan baik dengan mesin Sistem Kontrol Reaksi (RCS) di tingkat atas.

READ  Peluncuran Rocket Lab dari CAPSTONE memulai kembalinya NASA ke Bulan

“Kami bangga dengan kemampuan tim gabungan untuk bekerja sama mencapai hasil positif ini,” kata Bill Weber, CEO Firefly Aerospace, dalam sebuah pernyataan. “Melihat ke masa depan, hasil jangka panjang yang penting adalah pematangan Alpha yang cepat dan lengkap sebagai roket kelas satu metrik ton yang dapat diandalkan dan sesuai permintaan pasar, yang merupakan dedikasi dan hasil dari Firefly.”

Firefly Aerospace meluncurkan roket Alpha FLTA004 pada misi “Fly the Lightning” untuk Lockheed Martin. Foto: Firefly Aerospace/Trevor Mahlmann

Kecelakaan parsial tidak menyurutkan semangat Lockheed Martin, sebagaimana dibuktikan dengan investasi baru-baru ini pada roket Firefly’s Alpha sebagai tiket ke luar angkasa. Pada awal Juni, perusahaan menandatangani kesepakatan multi-peluncuran dengan Firefly yang mencakup 15 peluncuran yang dikonfirmasi dan hingga 10 misi tambahan hingga tahun 2029. Peluncuran pertama roket Alpha FLTA006 dijadwalkan pada akhir tahun ini dari Vandenberg.

“Pelanggan kami telah memberi tahu kami bahwa mereka memerlukan kemajuan pesat dalam kemampuan misi baru,” kata Bob Behnken, direktur Ignite Technology Acceleration di Lockheed Martin Space, dalam sebuah pernyataan terbang dengan kecepatan untuk mendemonstrasikan “Teknologi mutakhir yang kami kembangkan untuk mereka, serta memungkinkan kami untuk lebih mengeksplorasi solusi taktis dan respons luar angkasa.”

Pada upacara pemotongan pita yang menandai perluasan besar-besaran di fasilitas manufaktur di Cedar Park, Texas, pada akhir Februari, Weber mengatakan kepada hadirin bahwa Alpha FLTA005 adalah yang pertama dari beberapa misi tahun ini.

“Kami akan meluncurkan roket Alpha empat kali tahun ini dengan misi nyata yang penting bagi dunia tempat kami beroperasi,” kata Weber. “Kami tidak akan menguji muatan atau mencobanya dan melihat apa yang terjadi, kontrak nyata dengan pelanggan nyata, komersial, dan pemerintah. Lalu, kami akan kembali lagi tahun depan dan melakukannya enam hingga delapan kali.” Satu kali lagi, lalu kami melanjutkan.”

Selama presentasi tersebut, Weber mengatakan Alpha FLTA007 akan menjadi peluncuran pertama pengorbit Elytra mereka “dalam jangka waktu September/awal Oktober.” Muatan yang akan dipasang pada pesawat luar angkasa ini belum diumumkan.

Firefly juga mengumumkan bahwa mereka telah… Peluncuran luar angkasa Baik di Virginia dan Swedia selama sebulan terakhir. Dikatakan Pad-0A di Pelabuhan Antariksa Regional Atlantik Tengah (MARS) di Pulau Wallops, Virginia, akan siap mendukung roket Alpha serta Medium Launch Vehicle (MLV) (dalam kemitraan dengan Northrop Grumman) pada awal tahun 2025. Ruang yang sebelumnya digunakan oleh roket Antares 220+ milik Northrop Grumman.

READ  Pencitraan Kontras Tinggi Mengungkapkan Struktur yang Tidak Diketahui di Galaksi

A kemitraan Kemitraan dengan Swedish Space Corporation (SSC) akan memungkinkan peluncuran dimulai dari pelabuhan antariksa baru di Estrange Space Center di Swedia mulai tahun 2026.

“Kami dengan senang hati mengumumkan kolaborasi bersejarah ini yang akan berdampak signifikan pada pasar peluncuran global, khususnya di Eropa dan Amerika Serikat,” kata CEO SSC Charlotta Sund dalam sebuah pernyataan. Dia menambahkan: “Dengan mengurangi kesenjangan saat ini dalam lokasi peluncuran orbital di Eropa, kerja sama ini memperkuat hubungan transatlantik antara Swedia dan Amerika Serikat sekaligus menghadirkan kemampuan luar angkasa yang unik bagi keanggotaan Swedia di NATO layanan di Esrange.” Di Eropa utara.

Firefly menandatangani perjanjian pada tahun 2019 untuk menggunakan SLC-20 di Stasiun Luar Angkasa Cape Canaveral dan mengumumkan rencana untuk mendirikan fasilitas manufaktur Alpha di Exploration Park, dekat gerbang Kennedy Space Center milik NASA.

Selama tur pabrik pada bulan Februari 2024, Adam Oakes, wakil presiden kendaraan peluncuran Firefly, mengatakan kemampuan peluncuran dari Wallops akan menjadi aset besar, terutama dalam hal peluncuran MLV, yang akan meluncurkan pesawat ruang angkasa Cygnus ke Bumi. Stasiun ruang angkasa Internasional.

“Saya pikir pemerintah sedang mencari akses yang fleksibel ke luar angkasa, dan Florida tinggal menunggu badai lagi untuk beberapa waktu,” kata Oakes. “Jadi terbang dari Wallops merupakan sebuah keuntungan unik, menurut saya, untuk kendaraan ini. Harganya sangat kompetitif dibandingkan dengan sistem Falcon 9 dan Dragon saat ini, dan faktanya, ia membawa lebih banyak muatan dibandingkan sistem kargo Falcon 9. Jadi, kami sangat gembira tentang hal itu.”