Juli 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Masa Pajak untuk Dunia Keuangan Digital Indonesia

Pertumbuhan pesat perdagangan dan transaksi properti kripto di negara tersebut mendorong pemerintah untuk mengenakan pajak atas barang.

D.Pemerintah Indonesia sudah beberapa lama berencana memberlakukan pajak di dunia digital karena potensi penerimaan pajak dari sektor ini. Sepanjang 2020-2021, pemerintah telah menerbitkan sejumlah peraturan perpajakan untuk transaksi e-commerce, termasuk pengenaan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) untuk perdagangan melalui sistem elektronik. Baru-baru ini, pemerintah merilis peraturan lain yang menargetkan pasar digital dan kripto, serta menetapkan prosedur komprehensif untuk memungut PPN dan pajak penghasilan. Artikel ini merangkum poin-poin penting dalam aturan.

Pasar Crypto

Freddie Carody
Advokat dan Anggota Dewan Protokol Asosiasi Fintech Indonesia
Telepon: +62 818 103 949
Email: [email protected]

Peraturan No.68/PMK.03/2022 (PMK 68) tentang Pajak Penghasilan Atas Transaksi PPN dan Aset Aset berlaku mulai 1 Mei 2022. PPN akan dikenakan pada:

  • Barang Kena Pajak Luar Biasa berupa aset kripto oleh penjual aset kripto. Ini termasuk menjual dan membeli aset kripto dengan uang Fiat, mengonversi aset kripto dan/atau menukar aset kripto dengan produk dan/atau layanan lain.
  • Jasa Kena Pajak berupa penyediaan fasilitas elektronik untuk memperdagangkan aset kripto oleh penyelenggara melalui sistem elektronik, atau Penelenggara Bertagangan Meloi System Elektronik (PPMS). Ini termasuk menyediakan layanan untuk menjual dan membeli aset kripto dengan uang Fiat, menukar aset kripto, layanan e-wallet untuk menyimpan, menarik atau mentransfer properti kripto ke akun pihak lain, dan manajemen media. Untuk menyimpan aset kripto.
  • Layanan kena pajak dalam bentuk transaksi yang melibatkan verifikasi layanan aset kripto dan/atau layanan pengelolaan grup penambangan aset kripto.

Setiap pendapatan yang diterima oleh pedagang aset kripto, PPMSE, atau penambang kripto terkait dengan aset kripto akan dikenakan pajak penghasilan.

Anastasia Iravathi, Abnr
Anastasia Iravathi
Pengacara dan alumni Universitas New York
Email: [email protected]

Pajak Penghasilan Pajak untuk Pedagang Properti Kripto. Pajak penghasilan pedagang sebagai akibat dari transaksi aset kripto dikenakan pajak penghasilan final dengan biaya sebagai berikut:

  • Jika PPMSE adalah pedagang fisika aset kripto terdaftar, biayanya adalah 0,1% dari jumlah transaksi.
  • Jika PPMSE adalah pedagang fisika aset kripto yang tidak terdaftar, akan dikenakan biaya sebesar 0,2% dari jumlah transaksi.
READ  Indonesia mencatat kasus COVID-19 dan memesan pasokan oksigen

Pajak penghasilan akan dipotong oleh PPMSE. Bagi PPMSE asing yang ditunjuk sebagai Pemungut PPN, juga akan ditunjuk sebagai Pemungut Pajak Penghasilan. Oleh karena itu, pajak penghasilan harus dipotong dari wajib pajak Indonesia sebagai pelanggan.

Pajak Penghasilan Pajak untuk PPMSE. Aset Kripto yang diperoleh dari Layanan PPMSE akan dikenakan pajak atas penghasilan atas layanannya yang terkait dengan transaksi, tunduk pada pajak penghasilan yang berlaku berdasarkan undang-undang dan peraturan yang berlaku.

Pajak penghasilan untuk penambang kripto. Pajak penghasilan atas penghasilan penambang kripto (termasuk imbalan blok dan biaya transaksi) dikenakan pajak penghasilan final sebesar 0,1% atas penghasilan.

Pedagang properti kripto dibebaskan dari pajak penghasilan jika ia adalah wajib pajak bisnis di negara yang memiliki perjanjian penghindaran pajak ganda dengan Indonesia, yang tidak memiliki hak untuk memungut pajak penghasilan dari pemerintah Indonesia.

Jika PPMSE hanya menyediakan layanan e-wallet, mengintegrasikan penjual dan pembeli, atau tidak memfasilitasi transaksi aset kripto, maka akan dibebaskan dari kewajiban pemotongan pajak penghasilan dari transaksi aset kripto. Dalam hal ini, pajak penghasilan harus dibayar langsung oleh penjual properti kripto.

Rumus untuk perhitungan PPN perdagangan crypto-properti

objek PPN

Rumus

Koleksi

Barang Kena Pajak Luar Biasa berupa aset kripto oleh penjual aset kripto

  1. Jika transaksi dilakukan oleh pedagang fisik aset kripto terdaftar: 1% x Pajak PPN Umum x Nilai transaksi aset kripto.
  2. Jika transaksi dilakukan oleh pedagang fisik properti kripto yang tidak terdaftar: 2% x PPN Umum x Nilai transaksi properti kripto.

PPN akan dipungut dan dilaporkan oleh PPMSE. Jika PPMSE merupakan badan usaha asing, maka dapat ditunjuk sebagai Pemungut PPN sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Jasa Kena Pajak Berupa Pemberian Fasilitas Elektronik Untuk Perdagangan Aset Kripto melalui PPMSE

Biaya PPN umum x jumlah komisi atau biaya yang diterima untuk layanan

PPN akan dipungut dan dilaporkan oleh PPMSE yang ditunjuk sebagai Pengusaha Kena Pajak berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Pajak berupa verifikasi layanan pengelolaan mining pool oleh transaksi aset kripto dan/atau penambang kripto

10% x Biaya PPN Umum x Jumlah uang untuk aset kripto yang diterima oleh penambang, termasuk hadiah blok

PPN akan dipungut dan dilaporkan oleh penambang kripto yang akan ditunjuk sebagai pengusaha kena pajak berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

READ  Menggalang dana untuk memenuhi ambisi energi terbarukan Indonesia - sulit tetapi bukan tidak mungkin

* Catatan: Biaya PPN umum yang berlaku pada tanggal penulisan artikel ini adalah 11%.

tekfin

Peraturan Menteri Keuangan No. tentang PPN atas Pajak Penghasilan dan Kinerja Teknologi Finansial. 69/PMK.03/20 (PMK 69), yang bertujuan untuk perpajakan perusahaan Fintech, termasuk peer-to-peer (P2P). Penyedia layanan pinjaman dan pembayaran, efektif 1 Mei 2022. Peraturan pajak penghasilan berfokus pada pendapatan dari transaksi P2P (bunga), serta PPN untuk layanan yang diberikan di pasar fintech.

Bunga yang diperoleh pemberi pinjaman atas transaksi P2P akan diperlakukan sebagai pendapatan pemberi pinjaman, yang dikenakan pajak penghasilan dan harus dilaporkan dalam SPT Tahunan. Berdasarkan Undang-Undang Pajak Penghasilan, bunga dikenakan:

  • 15% PPh atas total bunga bagi Wajib Pajak Dalam Negeri atau Badan Tetap.
  • 20% dari total jumlah bunga sebagai pajak penghasilan atau sebagaimana disepakati dalam kontrak pajak untuk wajib pajak luar negeri.

Pajak penghasilan harus dipotong oleh operator P2P yang memiliki izin dari Otoritas Jasa Keuangan. Jika bunga tidak dibayar oleh operator P2P, peminjam harus memotong pengembalian pajak. PMK 68 mengklasifikasikan fintech sebagai berikut:

  • Penyedia layanan pembayaran termasuk e-money, e-wallet, perubahan, penyelesaian dan operasi gateway pembayaran, penyelesaian akhir dan transfer keuangan.
  • Operator penyelesaian investasi.
  • Operator crowdfunding ekuitas.
  • operator P2P.
  • Operator Manajemen Investasi.
  • Asuransi online (insurtech).
  • Layanan Pendukung Pasar.
  • Layanan dukungan keuangan digital dan kegiatan layanan keuangan lainnya termasuk pendanaan konglomerat lingkungan, pendanaan digital Islam, e-Waqf dan e-Zakat, penasihat robot dan penilaian kredit, perdagangan faktur, voucher atau token dan produk berbasis blockchain lainnya.

Peraturan ini mengharuskan operator tekfin yang ditunjuk sebagai pengusaha yang dapat memungut PPN atas biaya, komisi, tingkat diskon pedagang atau pertimbangan lain (sebagaimana berlaku) dari layanan yang diberikan kepada pelanggan. Untuk menghindari kecurigaan, PMK 68 menyatakan bahwa PPN tidak akan dikenakan atas nilai nominal transaksi, mis. Jumlah top-up uang elektronik. Dalam hal e-money, item PPN adalah biaya administrasi yang dibebankan oleh penyedia kepada konsumen, misalnya biaya administrasi untuk pengisian ulang e-money.

READ  Atlet angkat besi Olimpiade Indonesia Nurul Akmal meninggal setelah kembali ke rumah

PPN adalah pajak yang tunduk pada peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pada artikel ini, biaya yang berlaku adalah 11%. PMK 69 membebaskan PPN dari fungsi-fungsi berikut:

  • Layanan transfer keuangan pada satu bank yang sama bagi nasabah yang memiliki giro, deposito berjangka, sertifikat deposito, tabungan dan/atau bentuk lain yang dipersamakan dengan itu.
  • Layanan pendanaan atau pembiayaan oleh investor di situs pendanaan mentah ekuitas (bukan layanan pembayaran pendanaan mentah ekuitas dari operator pendanaan mentah ekuitas).
  • Layanan pendanaan, peminjaman atau pembiayaan oleh pemberi pinjaman (bukan layanan P2P yang dibebankan oleh operator P2P) pada platform P2P.
  • Layanan asuransi online yang ditawarkan oleh perusahaan asuransi.
Langganan Law.asia