Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mark Zuckerberg memiliki beberapa prototipe headset VR untuk ditunjukkan kepada Anda

Mark Zuckerberg memiliki beberapa prototipe headset VR untuk ditunjukkan kepada Anda

Meta Reality Labs telah mengungkapkan prototipe baru dalam peta jalannya menuju grafik realitas virtual ultra-realistis dan ringan. Peretasan masih jauh dari siap untuk konsumen, tetapi desain — dengan nama kode Butterscotch, Starburst, Holocake 2, dan Mirror Lake — dapat menambahkan hingga headset tipis dan terang yang mendukung detail yang lebih halus daripada layar Quest 2 saat ini.

CEO Meta Mark Zuckerberg dan kepala ilmuwan Reality Labs Michael Abrash, bersama dengan anggota Reality Labs lainnya, mempresentasikan karya mereka di meja bundar virtual minggu lalu. Acara ini berfokus pada desain yang disebut Meta sebagai “mesin waktu”: bukti konsep besar-besaran yang dimaksudkan untuk menguji satu fitur tertentu, seperti lampu latar ultra-terang atau layar resolusi ultra-tinggi. “Saya pikir kita sekarang berada di tengah langkah besar menuju realisme,” kata Zuckerberg kepada wartawan. “Saya tidak berpikir itu akan memakan waktu lama sampai kita pada dasarnya dapat membuat adegan dengan akurasi yang sempurna.” Teknologi tampilan bukan satu-satunya bagian yang belum terpecahkan dari teka-teki ini, tetapi ini adalah area yang diberikan penelitian ekstensif Meta untuk perangkat keras realitas virtual.

Dinding desain prototipe dari Meta Reality Labs

Zuckerberg mengulangi rencananya untuk mengirimkan headphone berkualitas tinggi Proyek dengan Nama Kode Cambria Pada tahun 2022, setelah dimulai Pengumuman tahun lalu. Cambria mendukung realitas virtual penuh serta realitas campuran, berkat kamera resolusi tinggi yang dapat meneruskan umpan video ke layar dalam ruangan. Ini juga akan dikirimkan dengan pelacakan mata, fitur utama dari headphone Meta masa depan. Dari sana, Zuckerberg mengatakan Meta merencanakan dua lini headset VR: satu yang akan tetap murah dan berfokus pada konsumen, seperti Quest 2 hari ini, dan yang akan menggabungkan teknologi terbaru perusahaan, menargetkan pasar “konsumen atau profesional”. Melacaknya dengan laporan bahwa perusahaan Sudah merencanakan pembaruan Ke Cambria dan Quest 2, meskipun prototipe ini tidak dibahas saat panggilan.

Headset VR hitam dengan layar HD khusus.

Prototipe headphone definisi tinggi Butterscotch.

Headset Meta VR berdampingan Pilihan kacamata augmented reality pintar, yang bertujuan untuk memproyeksikan gambar ke dunia nyata daripada memblokirnya dengan layar. mati Baru-baru ini perampingan Dari generasi pertama kacamata augmented reality, secara umum, layar virtual reality menjangkau konsumen jauh lebih cepat daripada hologram augmented reality. Tapi prototipe Meta menunjukkan seberapa jauh perusahaan berpikir telah pergi.

Butterscotch adalah upaya untuk menampilkan headphone dengan kualitas mendekati retina — sesuatu yang dapat Anda temukan di headphone kelas atas dari perusahaan seperti Varjo, tetapi bukan jajaran Meta saat ini. Desainnya “tidak jauh dari pengisian daya” dan membutuhkan bidang pandang 110 derajat Meta Quest 2 untuk kira-kira dibelah dua. Tetapi menawarkan sekitar 2,5 kali resolusi Quest 2 (Agak) 1832 x 1920 piksel per mata, memungkinkan pengguna membaca garis pandang 20/20 pada bagan mata. Zuckerberg mengatakan itu menyediakan sekitar 55 piksel per derajat bidang pandang, yang tepat di bawah standar retina 60 piksel per derajat di Meta dan tepat di bawah 64 piksel dalam Fargo per derajat.

Kacamata realitas virtual gaya periskop besar.

Prototipe headphone Starburst.

Starburst kurang dapat dikirim daripada Butterscotch tetapi mengalami peningkatan yang sama hebatnya. Desain masifnya menggunakan bohlam yang kuat – yang memerlukan pegangan untuk menopang bobotnya – dan menghasilkan iluminasi High Dynamic Range (HDR) dengan kecerahan 20.000 nits. “Ini sebagian besar tidak praktis sebagai arahan produk generasi pertama, tetapi kami menggunakannya sebagai tempat uji untuk penelitian dan studi lebih lanjut,” kata Zuckerberg. “Inti dari semua pekerjaan ini adalah untuk membantu kami mengidentifikasi jalur teknis yang memungkinkan kami membuat peningkatan yang cukup berarti sehingga kami dapat mulai lebih dekat dengan realisme visual.”

Holocake 2 bergerak ke arah yang berlawanan, menjelajahi opsi Meta untuk membuat headset VR lebih tipis dan lebih ringan. Ini adalah penerus Desain 2020 berdasarkan optik 3D, teknologi pembengkokan cahaya yang memungkinkan layar yang hampir datar untuk berdiri tegak dengan lensa bias yang tebal. Hasilnya mungkin setipis kacamata hitam, tetapi Meta masih bekerja mengembangkan sumber cahaya mandiri yang akan menyalakannya – hampir pasti laser, bukan OLED yang umum digunakan saat ini. “Kami perlu melakukan banyak rekayasa untuk mencapai laser ramah konsumen yang memenuhi spesifikasi kami: aman, berbiaya rendah, efisien, dan dapat masuk ke headset VR tipis,” kata Zuckerberg. “Jujur, bahkan hari ini, juri masih mencari sumber laser yang cocok.”

Pertunjukan setengah kubah juga membahas, Serangkaian panjang prototipe Bidang fokus dapat bergeser tergantung di mana pengguna melihat. Optik varifokal ini dimulai sebagai sistem mekanis berat pada tahun 2017 dan kemudian berubah menjadi berbagai lensa kristal cair, dan menurut penelitian internal Meta, mereka dapat menciptakan ilusi kedalaman yang lebih meyakinkan (dan nyaman secara fisik) dalam VR.

Prototipe headset VR ramping yang dapat dilihat dari samping

Model Holocake 2.

Meta menggambarkan teknologi Half Dome sebagai “hampir siap untuk prime time” pada tahun 2020, tetapi hari ini, Zuckerberg jauh lebih terukur. “Hal-hal ini terlalu jauh,” katanya dalam menanggapi pertanyaan tentang komentar Prime Time. “Kami sedang mengerjakannya, dan kami benar-benar ingin memasukkannya ke salah satu headphone kami yang akan datang, dan saya yakin kami akan melakukannya di beberapa titik, tetapi saya tidak akan mengumumkan apa pun hari ini.”

Reality Labs akan membahas lebih banyak penelitian, termasuk cara menangkap bidikan realistis yang lebih akurat dari realitas campuran, di pameran dagang SIGGRAPH Agustus.

Desain di atas hadir sebagai perangkat keras aktual yang sempat dipamerkan Zuckerberg selama acara tersebut. Tapi Meta juga telah mengungkapkan satu prototipe, yang disebut Mirror Lake, yang pada dasarnya ambisius dan tidak pernah dibangun. Desainnya lebih mirip sepasang kacamata ski daripada Meta Quest besar, dan akan mencakup optik tipis Holocake 2, kemampuan HDR Starburst, dan resolusi Butterscotch. “Ini menunjukkan seperti apa sistem tampilan penuh generasi berikutnya,” kata Abrash.

Di atas fitur-fitur ini, Mirror Lake akan menyertakan layar eksternal yang menampilkan gambar mata pengguna, mengurangi perasaan pemisahan fisik bagi orang-orang di luar headset. Meta memamerkan fitur yang sedikit aneh ini Dalam prototipe tahun laluDan itu mungkin bukan satu-satunya perusahaan yang tertarik dengan konsep ini: Apple dikatakan telah mempertimbangkan fitur serupa Untuk headphone yang dikabarkan. Idenya dirancang untuk dunia realitas campuran di mana Meta berada Dia mempertaruhkan banyak masa depannya Tapi hari ini, perusahaan menekankan langkah-langkah tambahan di sepanjang jalan.

READ  Aktor jahat menggunakan Apple AirTags untuk melacak lokasi orang dan properti pribadi, NY AG memperingatkan