Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mariah Carey menghadapi gugatan atas 'All I Want For Christmas Is You'

Mariah Carey menghadapi gugatan atas ‘All I Want For Christmas Is You’

Placeholder saat memuat tindakan artikel

Penyanyi Mariah Carey digugat karena cacing telinga Natal, “All I Want for Christmas Is You,” oleh seorang penulis lagu yang mengklaim telah melanggar hak cipta lagunya dengan judul yang sama, yang dirilis lima tahun sebelum kesuksesannya pada tahun 1994 .

Andy Stone, yang nama panggungnya adalah Itu Vince Vance, bagian dari band Vince Vance & the Valiants, yang mengajukan gugatan terhadap Carey, 53, Jumat di pengadilan federal di New Orleans. Dia mencari ganti rugi setidaknya $20 juta dan menuduh pelanggaran hak cipta dan pengayaan yang tidak adil, di antara klaim lainnya.

Nama Carey disebutkan dalam gugatan dengan rekan penulis Walter Afanasyev dan perusahaan musik Sony.

Dokumen pengadilan menggambarkan Vance sebagai artis wiraswasta yang pada tahun 1989 ikut menulis lagu berjudul “All I Want for Christmas Is You” dan merekamnya di sebuah studio di Nashville. Itu kemudian dirilis dan “menerima pemutaran berat selama musim Natal 1993 … mulai muncul di tangga lagu Billboard.”

Lagu Carrie memiliki nama yang sama tetapi tidak identik lirik dan musik, pada tahun 1994 di albumnya “Merry Christmas”. Gugatan tersebut menegaskan bahwa Carey dan para terdakwa lainnya “tidak meminta atau memperoleh izin” dari Vance untuk menggunakan, mereproduksi, atau mendistribusikan lagu tersebut dan menuduh mereka melanggar hak ciptanya.

Inilah salah satu kasus hak cipta paling terkenal dalam dekade terakhir — dan bagaimana para ahli membedakan antara pelanggaran dan inspirasi. (Video: Daron Taylor, Sarah Hashmi/The Washington Post)

Carey belum secara terbuka mengomentari gugatan tersebut. Sony Music tidak segera menanggapi permintaan komentar pada Sabtu pagi.

Mariah Carey ke bar Texas yang melarang ‘All I Want for Christmas’ hingga 1 Desember: ‘Sudah waktunya’

Lagu Carrie telah menjadi lagu Natal klasik dan pokok di tangga lagu liburan setiap tahun, membuatnya tidak jelas mengapa gugatan itu baru diajukan sekarang.

READ  Elizabeth Olsen menerima kritik untuk film Marvel - Tenggat waktu

Hak cipta umumnya tidak mencakup judul lagu saja, dengan lusinan entri yang direkam Tentang “Yang Saya Inginkan untuk Natal Adalah Anda” di Kantor Hak Cipta AS mulai hari Sabtu.

Dokumen pengadilan mengatakan pengacara Vance awalnya melakukan kontak dengan Carey dan lainnya pada April 2021 dan ditindaklanjuti dengan surat pada Desember. “Bahkan setelah memberi tahu para tergugat tentang kekhawatiran itu, penggugat tidak dapat mencapai kesepakatan apa pun tentang penggunaan All I Want for Christmas is You,” kata gugatan itu.

Polisi mengatakan seorang pria masuk ke Museum Seni Dallas dan merusak artefak kuno

Carey, yang dikenal dengan hitsnya seperti “Fantasy” dan “Hero,” dilantik ke dalam Songwriters Hall of Fame tahun ini, yang situs web Dia menggambarkan perannya sebagai “kelompok penulis lagu elit” dan mengatakan bahwa dia “menulis atau ikut menulis 18 dari 19 lagu nomor satu di Billboard Hot 100”.

Dia mencapai single pertamanya di Amerika Serikat dengan “Vision of Love” pada tahun 1990 dan kemudian menang 5 gram Penghargaan, 3 Rekor Dunia Guinness Alamat Dan Ivor Novello Dia memenangkan penghargaan untuk gaya 5 oktafnya yang luar biasa, yang membuatnya menjadi bintang internasional untuk pertunjukan musiknya.

Lagu Carey “All I Want for Christmas Is You” masih sangat populer, streaming lebih dari satu miliar kali di layanan musik. spotify Bagi sebagian orang, pengumuman tidak resmi dari awal musim Natal. Tetapi yang lain mengatakan itu telah menjadi berlebihan dan menjengkelkan, dengan hanya satu bar di Texas tahun lalu melarang Putar lagu sebelum 1 Desember dan setelah itu hanya boleh diputar “sekali malam”.