Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mantan eksekutif Red Lobster menggambarkan lingkungan bisnis yang ‘menyedihkan’ dan perombakan perusahaan Thailand sebelum mengajukan kebangkrutan

Mantan eksekutif Red Lobster menggambarkan lingkungan bisnis yang ‘menyedihkan’ dan perombakan perusahaan Thailand sebelum mengajukan kebangkrutan

Berita AS


Mantan eksekutif dan pemimpin senior Red Lobster dalam sebuah laporan baru menggambarkan lingkungan bisnis yang “menyedihkan” setelah sebuah perusahaan makanan laut besar Thailand bangkrut, yang menyebabkan perusahaan tersebut bangkrut secara tiba-tiba.

Jaringan yang berbasis di Orlando, Florida mengajukan perlindungan Bab 11 pada 19 Mei setelah menutup hampir 100 lokasi secara tidak terduga minggu lalu.

Pengajuan tersebut dilakukan empat tahun setelah Thai Union – yang memiliki 49% saham di Red Lobster – menjadi pemegang saham terbesar perusahaan dan terlibat dalam operasi sehari-hari.

Mantan karyawan mengklaim ketidakmampuan serikat pekerja Thailand menyebabkan kehancuran perusahaan, menurut CNN.

“Sungguh menyedihkan bekerja di sana selama satu setengah tahun terakhir saya berada di sana,” kata Les Foreman, wakil presiden divisi Pantai Barat yang bekerja di Red Lobster selama 20 tahun dan dipecat pada tahun 2022. Dia mengatakan kepada jaringan tersebut. “Mereka tidak punya ide untuk menjalankan perusahaan restoran di Amerika Serikat.”

Red Lobster mengajukan pailit pada 19 Mei. AP

Asosiasi Sepak Bola Thailand menyalahkan pandemi Covid-19, tingginya suku bunga, dan biaya tenaga kerja sebagai penyebab kesulitan keuangan mereka.

Setelah federasi Thailand menjadi pemegang saham terbesar, federasi tersebut mulai mempekerjakan CEO-nya sendiri, sehingga memaksa beberapa karyawan yang sudah lama dihormati untuk segera dipecat atau mengundurkan diri, kata para pemimpin senior kepada CNN.

Perusahaan telah memiliki lima CEO dalam lima tahun terakhir di tengah perubahan.

Paul Kenny telah menjadi CEO sementara Red Lobster selama hampir 1,5 tahun. Perusahaan Makanan Laut Lobster Merah

Ketika CEO Federasi Thailand Thiravong Chansiri mengunjungi kantor pusat Red Lobster di Orlando pada tahun 2022, dia mendatangkan konsultan feng shui yang memutuskan bahwa kantor eksekutif memiliki “feng shui yang buruk” dan tidak dapat digunakan, kata seorang pemimpin perusahaan kepada outlet tersebut.

READ  LG Energy Solution akan memasok baterai kendaraan listrik ke Toyota

Lingkungan di perusahaan menjadi beracun selama pengambilalihan perusahaan oleh konsorsium Thailand, terutama ketika CEO sementara Australia Paul Kenny menjadi presiden perusahaan tersebut pada tahun 2022, menurut CNN. Kenny adalah bagian dari kelompok investor yang dipimpin konsorsium Thailand yang membeli saham mayoritas di Red Lobster.

Selama rapat, Kenney secara terbuka mengkritik dan meremehkan karyawan, menurut mantan pemimpin Red Lobster yang bekerja erat dengannya.

Kenney membuat keputusan pada Mei 2023 untuk menerapkan penawaran udang tak terbatas senilai $20 sebagai item menu permanen “meskipun ada penolakan yang signifikan dari anggota tim manajemen perusahaan lainnya,” kata pengajuan tersebut.

Pengajuan tersebut mengatakan Kenney menutup dua pemasok udang lama – pesaing Thai Union – untuk membeli lebih banyak udang Thai Union dengan harga tinggi.

Thiraphong Chansiri, CEO Thai Union – pemegang saham mayoritas Red Lobster. Federasi Thailand

Red Lobster sedang “menyelidiki apakah pengambilan keputusan Mr. Kenney menghindari perencanaan rantai pasokan dan permintaan normal perusahaan.”

Tibus juga mengungkapkan dalam pengajuannya bahwa perusahaan tersebut sedang menyelidiki peran Thai Union dalam kebangkrutannya, dan menuduh bahwa perusahaan makanan laut yang berbasis di Thailand tersebut “memberikan pengaruh yang signifikan terhadap perusahaan tersebut.” [company’s] Beli udang.”

Kepemimpinan Kenny memberikan dampak besar pada operasional di lokasi Red Lobster sebagai hasil dari sejumlah tindakan pemotongan biaya yang berdampak pada pengalaman bersantap.

Seorang karyawan mengatakan kepada CNN bahwa mereka mulai meninggalkan ekor udang di dalam pasta, dan menghilangkan tempat penggorengan di dapur untuk mengurangi biaya tenaga kerja.

Server mulai melayani 10 meja, bukan tiga, dan host dihapus saat jam makan siang — atas nama layanan pelanggan.

Jumlah manajer dan juru masak selama periode ini lebih sedikit dibandingkan sebelumnya, menurut Barry Fulghum, yang menduduki jabatan direktur operasi setelah mulai bekerja sebagai pencuci piring di Red Lobster pada tahun 1970-an.

READ  DIPERBARUI - Scenic Fruit Company menarik kembali stroberi beku organik dan campuran tropis beku organik mereka karena potensi risiko kesehatan

Staf restoran yang kelelahan kini memiliki lebih sedikit manajer dan juru masak dibandingkan sebelumnya, kata Barry Fulghum, yang memulai karirnya sebagai pencuci piring di Red Lobster pada tahun 1970-an, kemudian menjadi direktur operasi, dan pensiun tahun lalu.

“Terkadang kami memiliki satu atau dua orang yang bekerja di lini dapur,” katanya. “Apa yang dilakukan para koki ini sungguh luar biasa mengingat situasi kepegawaian yang mereka hadapi.”

Hasilnya adalah antusiasme pelanggan yang lebih rendah dan pendapatan yang lebih rendah.

Red Lobster memiliki 36,000 karyawan dan berutang $16.7 juta dalam bentuk gaji yang belum dibayar, menurut pengajuan tersebut.

Red Lobster mengatakan restoran-restorannya yang tersisa akan buka dan beroperasi seperti biasa selama proses kebangkrutan tetapi berencana untuk menutup lokasi tambahan.




Muat lebih banyak…









https://nypost.com/2024/05/25/us-news/former-red-lobster-execs-describe-miserable-work-environment-thai-companys-overhaul-before-bankruptcy-filing/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium =situs%20buttons&utm_campaign=situs%20tombol

Salin URL berbagi