September 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mahasiswa mendapatkan $110 juta dalam bentuk saham Bed Bath & Beyond

Mahasiswa mendapatkan $110 juta dalam bentuk saham Bed Bath & Beyond

Seorang mahasiswa berusia 20 tahun memperoleh keuntungan hampir $ 110 juta dengan menjual saham di pengecer Bed Bath & Beyond yang sedang berjuang, setelah harga sahamnya melonjak selama sebulan perdagangan hiruk pikuk yang mengingatkan pada booming saham meme tahun lalu.

Jake Freeman, seorang spesialis dalam matematika terapan dan ekonomi di University of Southern California, mengakuisisi hampir 5 juta saham di Bed Bath & Beyond pada bulan Juli, menurut pengajuan peraturan, setelah keuntungan buruk Pemecatan CEO-nya menyebabkan penurunan harga sahamnya.

Freeman membeli sahamnya dengan harga kurang dari $5,50 per saham. Selasa, tempat tidur mandi di belakang Itu naik menjadi lebih dari $27 per saham. Dengan melonjaknya saham, Freeman menjual saham senilai lebih dari $130 juta dari akunnya di TD Ameritrade and Interactive Brokers.

Penjualan Freeman tepat pada waktunya. Saham di Bed Bath & Beyond anjlok lebih dari 20 persen pada Kamis setelah investor dan juara saham meme Ryan Cohen terungkap pada Rabu Malam itu dia berniat menjual seluruh 12% sahamnya di perusahaan.

“Saya tentu tidak mengharapkan kenaikan yang mengerikan seperti itu,” kata Freeman dalam sebuah wawancara pada hari Rabu. “Saya pikir ini akan menjadi enam bulan plus permainan … Saya benar-benar terkejut karena naik begitu cepat.”

Setelah menjual sahamnya, Freeman pergi makan malam dengan orang tuanya di pinggiran kota New York City tempat mereka tinggal, dan pada hari Rabu terbang ke Los Angeles untuk kembali ke kampus, katanya.

Jake Freeman: “Saya benar-benar terkejut bahwa itu naik begitu cepat” © Jake Freeman

Saham awal Freeman menelan biaya sekitar $25 juta, yang katanya sebagian besar diperoleh dari teman dan keluarga. Dia berinvestasi selama bertahun-tahun dengan pamannya, Dr. Scott Freeman, mantan direktur farmasi. Keduanya baru-baru ini membangun saham aktif di perusahaan farmasi generik bernama Mind Medicine.

Freeman juga mengatakan dia berlatih selama bertahun-tahun di hedge fund New Jersey, Volaris Capital. Tepat sebelum ulang tahunnya yang ke-17, Freeman dan pendirinya, Vivek Kapoor, mantan CEO Credit Suisse, menerbitkan sebuah makalah berjudul “Risiko yang tidak dapat dikurangi dari lindung nilai obligasi dengan default swap.”

Freeman memperoleh lebih dari 6 persen posisinya di Bed Bath & Beyond melalui Freeman Capital Management, sebuah dana yang terdaftar di kota koboi Sheridan, Wyoming, menurut pengajuan.

Setelah mengungkapkan posisinya pada bulan Juli, Freeman mengirim tanpa henti pesan kepada dewan direksi pengecer. Dia mengatakan perusahaan “menghadapi krisis eksistensial untuk kelangsungan hidupnya.” Dia menambahkan bahwa mereka perlu “mengurangi tingkat pembakaran likuiditas, secara radikal memperbaiki struktur modal, dan meningkatkan likuiditas.”

Saham rantai yang berbasis di New Jersey – yang dikenal karena mengoperasikan toko-toko besar yang dipenuhi dengan sapu, handuk, dan peralatan dapur – melonjak lima kali lipat selama sebulan terakhir bahkan setelah laporan pendapatan yang buruk pada 29 Juni.

Dilaporkan bahwa penjualan turun 25 persen pada kuartal kedua dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2021, sementara kerugian bersihnya melebar menjadi $358 juta dari $51 juta. Posisi kasnya telah menyusut menjadi $ 107 juta dari $ 1 miliar pada awal tahun.

Bed Bath & Beyond adalah salah satu dari sedikit stok meme yang menjadi populer di awal tahun 2021 tetapi kurang mendapat perhatian dari GameStop, pengecer video game yang dipimpin oleh Cohen, dan AMC, jaringan bioskop.

Kenaikan harga sahamnya didorong oleh minat investor ritel yang tertarik dengan saham free-floating kecil dan sejumlah besar short seller bertaruh pada penurunan harga saham.

Kedua sifat ini cenderung menarik minat investor ritel yang sering mengunjungi forum Reddit. Ini berarti bahwa mereka dapat mencoba untuk merekayasa “short squeeze” dengan mendorong harga saham lebih tinggi dan memaksa investor profesional untuk melepaskan posisi bearish mereka, yang mendorong saham lebih tinggi.

Itu adalah pengungkapan terpisah Senin dari Cohen, yang juga salah satu pendiri pengecer makanan hewan Chewy, yang menyebabkan saham jatuh pada hari Selasa. Dia mengungkapkan bahwa dia telah membeli sejumlah besar opsi panggilan di Bed Bath & Beyond – derivatif yang dapat menghasilkan rejeki nomplok jika nilai saham naik.

Cohen tidak menanggapi permintaan komentar.

READ  Musk menyumbangkan lebih dari $5,7 miliar saham Tesla untuk amal di bulan November