Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Macron sudah selesai.  Adakah yang bisa menghentikan Le Pen?  – Politik

Macron sudah selesai. Adakah yang bisa menghentikan Le Pen? – Politik

Setelah perkiraan awal dipublikasikan, ribuan warga Perancis berkumpul di Place de la République di Paris untuk memprotes kelompok sayap kanan. Adegan tersebut mengingatkan kita pada protes terhadap Jean-Marie Le Pen, ayah Marine, yang lolos ke putaran kedua pemilihan presiden pada tahun 2002 sebagai kandidat dari partai yang saat itu dikenal sebagai Front Nasional.

Pada saat itu, partai-partai dan pemilih bersatu melawan kelompok sayap kanan, mengesampingkan perbedaan mereka untuk mengalahkan kandidat ekstrim berdasarkan kebijakan yang dikenal sebagai Penjagaan sanitasi. Namun politik Eropa telah berubah secara dramatis selama dua dekade terakhir.

Partai sayap kiri Rebel France dan pemimpinnya Jean-Luc Mélenchon telah muncul sebagai musuh yang lebih besar bagi kaum sentris dibandingkan Le Pen, setelah satu tahun berjuang di Majelis Nasional. Macron sendiri telah menghabiskan sebagian besar kampanyenya untuk mengkritik kebijakan koalisi sayap kiri Front Populer Baru, dan menyebutnya “aneh” dan merusak Prancis.

Dua jam setelah kekalahan tersebut, Perdana Menteri Macron Gabriel Attal menekankan hal tersebut: dia menyerukan “untuk tidak memilih Front Nasional”, tetapi mengisyaratkan bahwa kandidat yang tergabung dalam koalisi Macron harus mundur hanya jika ada kandidat dari “kekuatan republik”. ” Dalam posisi yang lebih baik untuk menang – kecuali mungkin kandidat non-blok Perancis.

Perdana Menteri Macron Gabriel Attal menyerukan “untuk tidak memilih Front Nasional.” | Gambar Ludovic Marin/Getty

Tanda paling jelas dari Hambatan kesehatan Langkah ini datang dari sekutu Macron dan mantan Perdana Menteri Edouard Philippe, yang secara eksplisit meminta para pemilih untuk menentang Reli Nasional dan juga Perancis yang memberontak.

“Mengingat kelompok sayap kiri telah menjadikan Macron sebagai lawan terbesarnya, dan Mélenchon serta Macron telah menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk melakukan pertarungan politik besar-besaran, sulit untuk bangkit kembali. Penjagaan sanitasi“Kami juga tidak tahu apakah hal ini akan membawa perbedaan bagi para pemilih,” kata Bruno Ganbart, salah satu lembaga jajak pendapat di Opinion Way. Ganbart menambahkan bahwa pemilih yang berhaluan tengah sering kali abstain ketika diberi pilihan antara kelompok paling kiri dan paling kanan.

READ  Desain uang kertas untuk Raja Charles III diresmikan oleh Bank of England | Bank Inggris