September 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ledakan teknologi bahan bakar IPO terbesar di Indonesia meningkatkan popularitas sebesar 25%

Anshuman Dhaka dan Fanny Patkin

Jakarta (Reuters) – Unicorn teknologi pertama di Indonesia, PT Bukalapak.com, telah naik 25% di pasar saham karena investor berusaha untuk mengakuisisi saham di perusahaan e-commerce terbesar keempat di negara itu.

Saham ditutup pada $1.060 ($0,0738) setelah perusahaan mengumpulkan $ 1,5 miliar dalam IPO terbesar di Indonesia, dengan puluhan ribu investor membeli saham di situs online seperti Ajay dan Stockbit. $6 miliar.

“Acara ini akan menciptakan efek bola salju dan membuka jalan bagi lebih banyak daftar Indonesia,” kata Wilson Quaka, salah satu pendiri dan mitra pengelola East Ventures yang berbasis di Indonesia.

Daftar situs e-commerce berusia sepuluh tahun, termasuk Ant Group dan Sovereign Fund of Singapore GIC, telah memicu kegembiraan di komunitas startup yang berkembang di wilayah dengan lebih dari 400 juta pengguna Internet.

IPO datang karena pasar e-commerce Indonesia senilai $ 40 miliar menerima insentif dari konsumen rumahan dan pergeseran lebih banyak bisnis untuk menjual online selama epidemi.

“Kami awalnya mengadakan roadshow non-kontrak selama 10 hari berturut-turut, saya mengadakan pertemuan 11-12 setiap hari dari jam 8 malam hingga 11 malam dan ini harus diperpanjang karena ada lebih banyak minat,” kata pemimpin kampanye. Teddy Otomo, mantan bankir, mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

Dia membandingkan bisnis Pugalbak dengan perusahaan e-commerce Kanada Shopify, yang juga bekerja dengan pengecer batu bata dan mortir.

Investor lebih tertarik pada IPO lokal multi-miliar dolar Koto, penggabungan antara kode start-up Indonesia yang berharga dan perusahaan distribusi makanan Kozek dan pemimpin e-commerce Tokopedia.

Pemimpin terkenal pembalap Asia Selatan Crop go public dengan merger $ 40 miliar dengan perusahaan akuisisi tujuan khusus AS.

READ  Turis asing ke Indonesia turun 71,42 persen pada Januari-Juli

Unicorn buatan sendiri

Debut bintang Pugalbak, mengikuti daftar eye-catching terbaru di Asia, mengurangi nilai pasar Pukalbak menjadi $ 7,5 miliar, menjadikannya salah satu dari 15 perusahaan teratas di Indonesia.

Pada hari Jumat, pemberi pinjaman digital Korea Selatan Kakao Bank naik 79% menjadi $ 29 miliar dalam peluncurannya.

“IPO Pukalabak menunjukkan bahwa ada pasar yang besar dan bersemangat untuk unicorn Indonesia dalam negeri,” kata Antonio Puno, kepala keuangan perusahaan Asia Tenggara di Bank of America, koordinator global bersama untuk masalah ini dengan UPS.

Perusahaan, yang juga termasuk Microsoft dan media lokal dan mitra MTech Group di antara pendukungnya, mengumumkan peningkatan pendapatan 26% menjadi $ 26 juta pada tahun 2020, naik 26% tahun ini. 105 juta pengguna terdaftar.

Bukalabagh, atau “kios terbuka” di pasar, bekerja dengan 7 juta agen, atau “Mitra”, terutama untuk kios jalanan dan toko ibu-dan-pop, menghubungkan distributor barang konsumsi, mengurangi rantai pasokan dan biaya mereka.

Ini berfokus pada area di luar kota-kota teratas di nusantara, dan tertinggal dari Tocopedia, Sea Limited Shobi dan Lasada Alibaba di segmen e-commerce dalam hal pangsa pasar dan nilai grosir.

Pukalabak meningkatkan ukuran IPO-nya dalam beberapa putaran dan menerima bunga sekitar $6,5 miliar dari investor institusi dan ritel. Segmen ritel IPO meningkat dua kali lipat menjadi 5%.

Dua sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan perusahaan telah menetapkan harga IPO dengan nilai perusahaan 16 kali lipat dari nilai penjualan berdasarkan perkiraan penjualan tahun depan.

“IPO ini juga membuktikan bahwa perusahaan teknologi Asia Tenggara dapat mencapai pertumbuhan peringkat premium dengan permintaan yang signifikan,” kata Niccolo Magni, Presiden Bank Global untuk Asia Tenggara dan India di UPS.

READ  Sepertiga kematian Pemerintah Indonesia-19 terjadi pada bulan Juli

“Ini menciptakan platform bagi perusahaan lain dengan penawaran signifikan dan sangat sukses untuk terdaftar di Indonesia atau bursa regional lainnya.”

($ 1 = 14.365.0000 rupee)

(Laporan oleh Anshuman Dhaka, Fanny Patkin dan Francesca Nangoi; penyuntingan oleh Ed Davis, Stephen Coates dan Emilia Chittol-Modris)