Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ledakan nikel Indonesia sedang menguji kepekaan hijau Barat

Ledakan nikel Indonesia sedang menguji kepekaan hijau Barat

Di tahun yang menyedihkan untuk penawaran umum perdana, modal Indonesia terbalik. Bursa Efek Jakarta mengalami rekor volume IPO pada kuartal pertama. $800 juta yang terkumpul dalam pelampung ini lebih dari jumlah yang terkumpul di bursa saham Hong Kong atau New York selama periode yang sama. Sebagian besar uang itu berasal dari listing perusahaan minyak dan gas negara Pertamina Geothermal Energy. Ini bisa menjadi awal ledakan IPO energi bersih di Indonesia. Pada 12 April, prosesor logam baterai Harida Nickel melakukan IPO terbesar di negara itu dalam hampir setahun, mengumpulkan hampir $700 juta dengan penilaian sekitar $5 miliar. Perusahaan nikel lainnya, Merdeka Battery Materials, bertujuan untuk mengumpulkan lebih dari $500 juta akhir bulan ini.

Di tahun yang menyedihkan untuk penawaran umum perdana, modal Indonesia terbalik. Bursa Efek Jakarta mengalami rekor volume IPO pada kuartal pertama. $800 juta yang terkumpul dalam pelampung ini lebih dari jumlah yang terkumpul di bursa saham Hong Kong atau New York selama periode yang sama. Sebagian besar uang itu berasal dari listing perusahaan minyak dan gas negara Pertamina Geothermal Energy. Ini bisa menjadi awal ledakan IPO energi bersih di Indonesia. Pada 12 April, prosesor logam baterai Harida Nickel melakukan IPO terbesar di negara itu dalam hampir setahun, mengumpulkan hampir $700 juta dengan penilaian sekitar $5 miliar. Perusahaan nikel lainnya, Merdeka Battery Materials, bertujuan untuk mengumpulkan lebih dari $500 juta akhir bulan ini.

Nikel adalah inti dari upaya Indonesia untuk menjadi negara adidaya energi bersih. Negara ini memiliki salah satu dari dua cadangan material terbesar di dunia. Dalam upaya merebut pasar bermargin tinggi untuk pemrosesan logam dan pembuatan baterai, pemerintah melarang ekspor bijih nikel mentah satu dekade lalu. IPO blockbuster Haritha dan Merdeka menunjukkan efek dari kebijakan tersebut. Tetapi industri menyoroti beberapa pertukaran yang tidak nyaman yang terlibat dalam bisnis baterai global.

READ  Pembangkit Listrik Tenaga Surya Terapung 145 MW Dibuka di Indonesia - Majalah PV Australia

Nikel adalah inti dari upaya Indonesia untuk menjadi negara adidaya energi bersih. Negara ini memiliki salah satu dari dua cadangan material terbesar di dunia. Dalam upaya merebut pasar bermargin tinggi untuk pemrosesan logam dan pembuatan baterai, pemerintah melarang ekspor bijih nikel mentah satu dekade lalu. IPO blockbuster Haritha dan Merdeka menunjukkan efek dari kebijakan tersebut. Tetapi industri menyoroti beberapa pertukaran yang tidak nyaman yang terlibat dalam bisnis baterai global.

Berlangganan untuk melanjutkan membaca

Set trade-off pertama adalah lingkungan. Menambang dan melebur nikel adalah bisnis yang buruk. Jadam, sebuah jaringan LSM, menuduh Harida Obi melakukan perampasan tanah di pulau itu. Haritha membantah klaim tersebut dan telah mendapat dukungan dari pemerintah lokal dan nasional. Ini mengutip investasi yang direncanakan dalam pembangkit listrik tenaga surya 300 MW pada tahun 2025 sebagai bukti upayanya untuk melakukan diversifikasi dari batu bara, yang saat ini menggerakkan operasinya di OP.

Investor Barat dan pembeli nikel, di bawah tekanan dari para pencinta lingkungan dan konsumen yang memberi sinyal kebajikan, masih gelisah. Ketidaknyamanan ini harus ditimbang dengan keinginan kelompok yang sama untuk mempercepat transisi energi. Jika tujuan iklim Barat ingin dipenuhi, lebih banyak lagi mobil listrik yang perlu diluncurkan: tahun lalu satu dari empat yang dijual di China dan Eropa, dan satu dari 14 di AS adalah listrik atau hibrida. Tanpa nikel Indonesia, mencapai emisi nol bersih akan lebih sulit dari sebelumnya.

Set trade-off kedua menyangkut geopolitik. Amerika dan Eropa tidak mau bergantung pada China yang otoriter untuk semua jenis teknologi, termasuk energi bersih. Pemerintah Barat pada akhirnya dapat menghasilkan $ 1 triliun Produksi hijau Dari perusahaan China yang mendominasi sektor mulai dari penyulingan mineral kritis hingga pembuatan baterai dan panel surya. Namun keterlibatan Cina dalam industri ini akan menjadi fakta kehidupan di tahun-tahun mendatang. Hal yang sama juga terjadi di Indonesia, di mana perusahaan Barat sering bekerja sama dengan perusahaan China. Pada bulan Maret, Ford bermitra dengan perusahaan lokal PT Vale Indonesia untuk mendirikan pabrik pengolahan nikel senilai $4,5 miliar di pulau Sulawesi. Mitra mereka yang lain adalah perusahaan China Zhejiang Huayou Cobalt.

READ  Indonesia konfirmasi dua kasus baru variasi Omigran

Orang Barat lainnya mungkin masih menghindari nikel Indonesia. Jika demikian, pesaing yang kurang pahit akan dengan senang hati masuk. Tahun lalu LG Energy Solutions dan CATL dari Korea Selatan, saingan pembuat baterai terbesarnya dari China, masing-masing memulai pembangunan smelter baru di Indonesia. Grup industri Korea Selatan POSCO mengumumkan pada bulan Maret bahwa mereka akan membangun pabrik pemrosesan nikel dengan perusahaan logam China lainnya, Ningbo Richin.

Daftar untuk tetap mendapatkan berita terbaru tentang kisah terbesar dalam bisnis dan teknologi IntinyaBuletin khusus pelanggan mingguan kami.

© 2023, The Economist Newspaper Limited. Seluruh hak cipta. Dari The Economist, diterbitkan di bawah lisensi. Konten asli dapat ditemukan di www.economist.com