April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

LaVar Ball tidak menyesal saat LaMelo dan Lonzo menghadapi cedera yang dia salahkan karena kondisi NBA dan 'sepatu kasar'

LaVar Ball tidak menyesal saat LaMelo dan Lonzo menghadapi cedera yang dia salahkan karena kondisi NBA dan 'sepatu kasar'

Mari kita mulai dari akhir: LaVar Ball menang.

Apa pun yang benar, apa pun cedera yang diderita kedua putranya, apa pun cedera yang mungkin menimpa mereka dalam beberapa bulan dan tahun mendatang, pemimpin yang kurang ajar, percaya diri, dan berani itu tampaknya mengambil semua oksigen dari setiap ruang bola basket yang ia tinggali. Dia masuk lebih dari lima tahun yang lalu dan setia kepada anak-anaknya.

Mereka dulu – dan mungkin masih – yang sebenarnya. Mereka dibayar untuk itu. Ini saja berarti bahwa ayah mereka, tidak peduli bagaimana perasaan Anda terhadap dia atau pesannya, melakukan persis apa yang seharusnya dilakukan seorang ayah. Ia berhasil mempersiapkan anak-anaknya untuk meraih kesuksesan yang luar biasa.

Dengan Bola LaMelo dan Bola Lonzo Dalam berita Baru-baru ini, CBS Sports mencari tahu tentang ayah mereka, penasaran untuk melihat apakah ada refleksi atau perspektif baru mengenai ayah yang blak-blakan yang berseteru dengan media, berulang kali memproklamirkan kehebatan putra remajanya, dan menantang banyak pemain hebat sepanjang masa. Usia, dan penggemar yang setia dan frustrasi. Dan orang dalam bola basket menjalin kepercayaan diri dan ancaman secara keseluruhan menjadi emas hiburan.

Dan ternyata ada beberapa introspeksi yang bisa ditemukan — bagi kita semua. LaVar menang, karena anak-anaknya menang.

Ya, minggu lalu, Charlotte Hornets menutup LaMelo Ball Untuk sisa musim ini. Namun cedera pergelangan kaki itu – dan cedera lain yang menghambat ketersediaannya selama empat tahun berada di sana NBA — Dia tidak menyangkal kontrak lima tahun yang dia tandatangani musim panas lalu yang bisa memberinya gaji hingga $260 juta.

Dia masih menjadi Pro Bowler pada 6/7/20, meskipun dia hanya bermain 58 pertandingan antara musim ini dan tahun lalu.

Kakak laki-lakinya, Lonzo, masih memiliki opsi pemain musim panas ini dalam kesepakatan yang pada akhirnya akan membayarnya $80 juta, meskipun dia sudah tidak memainkan permainan sebenarnya selama lebih dari dua tahun.

“Secara mental, mereka memiliki mentalitas yang kuat,” kata LaVar. “Mereka berani. Jadi mereka akan kembali. Mereka akan merehabilitasi. Mereka akan melakukan tugasnya.”

READ  Dari Carlos Correa hingga Trevor Storey, prediksi Keith Law untuk pembelian agen bebas terbesar akhir pekan ini - The Athletic

Semoga saja begitu. Baik Lonzo maupun LaMelo, dengan cara yang sangat berbeda, masih bisa membuat perbedaan di liga ini. Dan LaVar yakin mereka akan kembali dengan lebih baik dari sebelumnya, dan itulah yang Anda harapkan — tetapi hal ini juga layak untuk didengarkan. Dia sudah benar dengan mereka sebelumnya.

Ada banyak LaVar yang Anda ketahui dalam percakapan kita. Hal-hal seperti, “Aku selalu benar, aku benci selalu benar, tapi itulah kenyataannya.” Atau menyelinap ke dalam sepatu yang sedang dimainkan Milo. Atau keberanian umum yang menandai ketenaran LaVar selama 15 menit atau lebih, dalam periode antara saat Lonzo menduduki peringkat ke-2 secara keseluruhan pada tahun 2017 dan ketika LaMelo menduduki peringkat ke-3 secara keseluruhan pada tahun 2020.

Namun ada juga fakta terakhir bahwa anak-anaknya memiliki kehidupan dan karier yang hanya bisa diimpikan oleh sedikit orang. Dan harga diri sang ayah tetap meledak-ledak, meskipun kepribadiannya yang lain – menyenangkan, lucu, lugas, terus terang – telah sedikit melunak.

sedikit.

“Selama anak-anak saya menjaga diri mereka sendiri dan melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan, dan mereka bisa melakukan sesuatu yang mereka sukai selama mungkin, itu adalah hal yang indah,” katanya. “Banyak orang tidak mendapatkan kesempatan itu, dan saya melihatnya dari sudut pandang yang berbeda, yaitu, A) hingga pengkondisian dan bahkan kembali lagi, setidaknya Anda harus melakukan sesuatu yang Anda sukai.”

Karena bagaimanapun juga, mereka memiliki kehidupan yang menyenangkan?

“Benar, tepat, tepat – tapi mencari nafkah.”

Jadi, apakah Anda merasa menang?

“Oh, ya,” katanya. “Bung, ayolah. Biarkan aku memberitahumu ini. Sebagai orang tua, kamu memberikan anak-anakmu — menurutku intinya adalah kamu hanya ingin mereka menjaga diri mereka sendiri setelah kita move on. Selama mereka bisa melakukan itu, kami merasa senang membesarkan mereka, jadi jika Anda tidak memberi mereka pendidikan… Anda harus memberi mereka perdagangan.

“Saya memberi anak-anak saya kesempatan untuk merawat mereka sepanjang hidup mereka, yaitu bermain bola basket,” katanya. “Sekarang, jika tinggi badan mereka tidak 6'6″ dan 6'7″ serta tinggi dan atletis, Anda sebaiknya memasukkannya ke sekolah itu. Jadi, jika tinggi Anda hanya empat kaki – membaca dan bisa 'mengetik di komputer.' Hanya itu yang harus Anda lakukan. Namun Anda harus memberi mereka keahlian atau pendidikan. Pilih satu. Anda memilih atletik. Jadi lihat apa yang terjadi.”

READ  Jets mencetak gol melawan Falcons, poin cepat: Marcus Mariota dan Desmond Ryder sulit untuk Atlanta dalam kekalahan

Mencari lebih banyak dari percakapan Bill Reiter dengan LaVar Ball? Tonton CBS Olahraga Di Luar Arc Podcastacara NBA harian.

Itu tidak berarti LaVar menyukai setiap aspek karier anak-anaknya.

Dia mengaitkan cedera tersebut dengan fakta bahwa anak-anaknya sedang berlatih untuk mereka NBA Orang yang tidak tahu harus berbuat apa.

“Mereka berkata, 'LaVar, kamu membuat anak-anak bekerja terlalu keras – itulah sebabnya mereka terluka,'” katanya. “Tidak, alasan mereka terluka adalah karena mereka menjauh dari saya. Mereka mulai melakukan latihan yang menjengkelkan ini. Karena jika Anda membiarkan mereka berlari menanjak, Anda akan mempertahankan kekuatan dan tenaga itu. Tapi Anda mulai menangani karet ini band dan melakukan hal-hal ringan ini, tentu saja Anda akan mulai mogok.” “

Dia punya lebih banyak informasi tentang ini. Serta ruang untuk mengkomunikasikan secara santai brand Big Baller miliknya yang masih hadir melalui kaos “BBB” miliknya.

“Mereka berlatih cukup keras? Tidak, tidak, tidak,” katanya. “Karena kamu sedang mempersiapkan tubuhmu untuk berlari dan melompat. Kamu harus mempersiapkan kakimu. Makanya aku selalu menempatkan anak-anakku di bukit dan mereka berlari kencang di atasnya. Itu akan membuatmu berlari seperti kijang saat kamu naik. “Ini taman bermainnya, jadi kamu tidak akan terluka. Ada banyak hal tentang sepatu lusuh yang dipakai Milo. Sepatu ini tidak dirancang dengan benar untuknya. Itu sebabnya dia terus menyesuaikan pergelangan kakinya setiap saat. “

Ia mengatakan Lonzo dan LaMelo akan kembali musim depan, siap berangkat, dan siap terus meraih kesuksesan.

Dan mereka berhasil, murni dalam hal bola basket. Setidaknya saat mereka ada di sana. Keunggulan Melo, jika tersedia, sudah terlihat jelas. Namun Lonzo juga membawakan sesuatu yang istimewa, meski kita sudah lama tidak melihatnya. Bakat bola basketnya adalah jenis yang luput dari perhatian.

READ  Bagaimana Arda Guler cocok dengan skuad Real Madrid - dan kebijakan transfer pemain muda mereka adalah yang pertama

Ketika dia cedera dua tahun lalu, Chicago Bulls memimpin separuh Wilayah Timur. Sejak saat itu, keadaan mereka tidak sebaik itu. Dan sulit untuk melihat, pada saat itu, bahwa dia mungkin menjadi unsur utama dalam chemistry aneh yang membuat Bulls begitu bagus pada saat itu.

Lonzo hanya memainkan 35 pertandingan bersama Bulls, namun dalam rentang waktu tersebut mereka unggul 22-13.

“Apa yang dilakukan Lonzo, dia membuat semua orang di sekitarnya menjadi lebih baik,” kata LaVar. “Dia sudah seperti itu sepanjang hidupnya. Jadi ketika orang-orang berkata, 'Oh, dia akan pergi ke Bulls dan dia pilihan keempat,' dan ini dan itu, itu tidak ada dalam pikirannya.”

“Dia membuat Zach LaVine lebih baik. Dia membuat DeMar DeRozan lebih baik. (Nikola) Vucevic. Semuanya. Dan sekarang mereka melihat ketika Anda mengeluarkannya dari teka-teki, lihat apa yang terjadi.”

Ada banyak cara untuk pergi ke pesta dansa, jika Anda memang menginginkannya. Bahwa Bulls dan Hornets membuang-buang uang — banyak uang — untuk dua bintang potensial yang mungkin tidak memenuhi investasi tersebut. Kata-kata besar sang ayah pada hari itu gagal jika dibandingkan dengan kenyataan pahit yang dialami anak-anak saat ini. Dan seterusnya dan seterusnya.

Namun hal tersebut melenceng, setidaknya seperti yang dilihat LaVar Ball: bahwa tugasnya bukanlah menjadikan kita bintang bola basket, namun memastikan ketenaran bola basket mereka akan membantu mereka bertahan seumur hidup.

Yang lainnya? Harapan mereka bisa kembali bermain, bisa permanen, bisa tetap membumi, mungkinkah itu yang kita pikir akan dijual oleh LaVar saat pertama kali masuk liga? Itu semua bonus.

Itu sebabnya LaVar tampak terkejut – atau mungkin seperti sedang berbicara dengan orang bodoh – ketika ditanya apakah dia pernah merasa ragu atau khawatir tentang masa depan anak-anaknya.

“tidak, tidak pernah.”

Tidak sekali?

“Tidak sekali.”

Mengapa?

“Karena,” katanya kemudian, “jika saya meninggal besok, anak saya akan baik-baik saja.”