Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Larangan potensial AS terhadap Tiktok tidak akan menghentikan kebangkitannya di Indonesia

Larangan potensial AS terhadap Tiktok tidak akan menghentikan kebangkitannya di Indonesia

Selama bulan suci Ramadhan, Tik Tok Indonesia berubah menjadi surga belanja. Aplikasi video menyinari streaming langsung jarak jauh, dengan pembawa acara mengayunkan kaftan mengkilap dan hiasan kepala warna-warni dan bergerak di depan kamera. Obrolan langsung penuh dengan pertanyaan, dan tempo meningkat setelah matahari terbenam ketika umat Islam berbuka puasa.

Bermata Hidayat, pendiri Toko Kaftan berusia 29 tahun Caftanasia, bahagia. Pada bulan Maret dan April, toko tersebut ditayangkan Toko Tiktok, pasar virtual aplikasi, selama 18 jam sehari, dengan tiga sesi enam jam di pagi, siang, dan malam. Kaftan untuk dikenakan saat Idul Fitri kini banyak diminati di TikTok; Penjualan reguler harian Hidayam meningkat lima kali lipat menjadi sekitar 1.500 potong, katanya Di belahan dunia lain.

“Kami mulai menguji TikTok pada awal November 2021 dan kami tidak percaya kami melakukannya dengan baik,” katanya.


TIK tok

Ambisi TikTok adalah menumbuhkan audiens yang lebih luas menjadi segmen belanja yang dimonetisasi, Toko TikTok. Upaya itu sedang berlangsung Kebuntuan di Amerika Kekhawatiran tentang kemungkinan larangan nasional dan keruntuhan di Inggris tahun lalu Di bawah awan Target yang terlewatkan dan masalah manajemen. Tetapi TikTok Shop tersebar di seluruh Indonesia, pasar terbesar kedua di AS — dengan 110 juta pengguna, menurut laporan data konsultan.

Dari awal yang tidak pasti di wilayah tersebut pada tahun 2021, TikTok Shop Dikatakan telah mendongkrak nilai grosir $4,4 miliar di seluruh Asia Tenggara pada tahun 2022, didorong oleh jaringan penyedia streaming langsung dan agensi untuk “mengelola” etalase. Di negara di mana politik belum menyerah, TikTok sibuk melatih penjual dan menawarkan insentif seperti subsidi dan pengiriman gratis. Kata para ahli Di belahan dunia lain Situasinya tidak mungkin berubah.

“Jumlah pengguna TikTok di Indonesia sekarang sangat besar dan terlibat sehingga tidak ada pemerintah yang ingin ‘melarang’ aplikasi tersebut karena takut akan mengasingkan pemilih yang lebih muda,” kata profesor asosiasi dan pakar baru Australian National University, Ross Tapsel. diberitakan media di Indonesia Di belahan dunia lain. Dia membandingkannya dengan melarang Facebook atau Twitter. “Sanksi tidak mungkin mendapatkan suara.”

Fitur belanja TikTok dipelopori oleh Douyin yang setara dengan China, yang merupakan bisnis besar perusahaan induk ByteDance. Ini adalah cara bagi penjual untuk mempromosikan produk mereka melalui umpan video dan pada saat yang sama menjualnya melalui platform e-niaga bawaan tanpa gesekan.

Penjual di Indonesia dapat mendaftar di TikTok Shop secara gratis dengan memberikan dokumen resmi seperti sertifikat pendaftaran bisnis, tetapi harus setuju untuk membayar komisi 1% dan Rp2.000 (13 sen) per barang yang terjual. Setelah disetujui, mereka dapat menautkan akun TikTok mereka ke Toko TikTok.

Pada April 2021, TikTok Shop diluncurkan sepenuhnya di Indonesia, salah satu negara pertama di luar China yang menguji coba fitur tersebut. Hidayat meluncurkan akun TikTok Caftanesia pada November tahun itu, dan bulan berikutnya, perwakilan TikTok mengundangnya untuk berpartisipasi dalam usaha toko baru tersebut. Hidayat ditunjuk sebagai “Manajer Akun” yang memberi nasihat tentang pembuatan konten, acara penjualan khusus, dan strategi promosi lainnya.

Penjual di streaming langsung TikTok Hidayat berasal dari agensi bakat yang modelnya dilatih dalam seni penjualan online dan diajarkan cara menjual kaftan ke khalayak digital. Ranga Revan, yang menjalankan agensi tersebut, berkata Di belahan dunia lain Toko TikTok telah berkembang sangat cepat sehingga “bakat” mereka akan dipesan penuh untuk lima tahun ke depan.

Tangkapan layar dari akun TikTok Caftanesia menunjukkan seorang wanita berbaju hijau dengan latar toko pakaian.


@Caftanasia

Co-Founder dan Pemilik Hasil Jodi Akbar Gadis Toko Kitty, toko busana muslim casual yang menyasar ibu-ibu muda. (Rekan pendirinya adalah penggemar franchise Sanrio, jelasnya.)

Pria berusia 29 tahun itu telah memiliki toko fisik di provinsi Banten selama sembilan tahun terakhir dan memutuskan untuk mencoba TikTok pada akhir tahun 2022. Grup memposting konten untuk “jangka waktu singkat”. Di belahan dunia lain, sebelum menemukan layanan belanja. Begitu seorang manajer akun memasukkan mereka ke dalam ritme penjualan, tetesan 100 penjualan mereka sehari berubah menjadi banjir sekitar 10.000 seminggu, kata pasangan itu.

“Ini benar-benar tahun TikTok,” katanya. “Jumlah pengunjung dan antusiasme mereka untuk berbelanja tidak tertandingi.” Dia menambahkan bahwa lalu lintas di TikTok 50% lebih tinggi daripada yang dia alami saat menggunakan aplikasi marketplace lain, termasuk raksasa e-commerce Shopee.

Baik Hidayat dan Jodi menikmati subsidi dari TikTok untuk pembelian dalam jumlah besar dan biaya pengiriman, kata mereka. Di belahan dunia lain. Mereka menolak untuk mengungkapkan berapa tepatnya. TikTok tidak menanggapi pertanyaan Di belahan dunia lain.

Pada tahun pertama, kata Hidayat, dia tidak membayar persentase penjualan ke aplikasi tersebut. Tahun ini, TikTok Shop telah mengambil 2% dari keuntungannya — biaya yang diharapkan Hidayat akan meningkat semakin lama dia menjual melalui aplikasi. Dia memiliki pengalaman serupa bekerja dengan pasar digital lain seperti Lazada dan Shopee, yang juga mengurangi keuntungannya.

Dalam rangka menyambut libur Ramadhan tahun ini, TikTok Business Center membuat playbook.Menangkan hati dan gerobak selama Ramadan di Indonesia.” Itu menawarkan berbagai tip untuk membangun “pembeli” – mulai dari tagar yang sedang tren hingga membuat kategori konten yang dapat dicari pengguna, seperti keuangan, peretasan kecantikan, dan resep. Menurut studi skala kecil yang ditugaskan oleh perusahaan, 67% pengguna TikTok lebih banyak berbelanja di TikTok selama Ramadhan.

ujar Hidayat Di belahan dunia lain Dia tidak terpengaruh oleh berita bahwa beberapa negara, termasuk AS, sedang mempertimbangkan pelarangan TikTok karena masalah privasi data – sebuah langkah yang membuat para pencipta ketakutan secara internasional.

$4,4 miliar Nilai Penjualan Toko TikTok di Seluruh Asia Tenggara pada 2022

Informasi

Tidak masalah jika TikTok dilarang di Indonesia. Kami masih akan menjual melalui milik kami [brick-and-mortar] Berbelanja di Tanah Abang dan kami akan menjual apa pun tren terbaru [in selling apps] Ada,” katanya.

Tapsel, profesor madya, mengatakan menurutnya orang Indonesia sangat tidak curiga dalam menggunakan situs tersebut dan tidak berisiko melarikan diri.

“AS prihatin dengan TikTok karena, untuk pertama kalinya, mereka harus memikirkan bagaimana perusahaan teknologi besar dapat memengaruhi pikiran — dan mengumpulkan data — yang tidak berbasis di negara mereka sendiri,” katanya.

“Orang Asia Tenggara telah menghadapi situasi ini sepanjang era digital,” kata Tapsel. “Jadi, jika Anda mengambil pandangan banyak orang Asia Tenggara bahwa semua platform teknologi ‘milik asing’ memanen data lokal untuk menghasilkan uang, tidak ada yang ‘baru’ tentang TikTok sampai batas tertentu.”

READ  Indonesia memberlakukan undang-undang kontroversial untuk membuat beberapa provinsi di Papua